>Modif Motor Premium ga Harus Mahal (unless money is not the big issue)!

>Punya motor mahal belum tentu harus modif dengan barang- barang mahal. Seperti penulis contohnya, berhubung beli Ninja 250 dengan cara kredit otomatis duit bulanan juga terkuras. Kqkqkkk…. Awalnya modif dininja bukan sekedar gaya2an tapi cenderung pada safety dan melindungi asset. Penulis sendiri punya motto: “modif dengan harga semurahnya yang penting puas”.
Ninja sendiri beli bekas loh, tapi masih kinyis jarak tempuh waktu itu baru 600km, harganya terpaut 8 jt dibanding yang baru.
Berhubung punya adek kecil yang sangat aktif dirumah mau ga mau knalpot harus ganti freeflow biar silencer ga panas. Pengalaman baru beli kemaren si kecil ga sengaja nyenggol knalpot dan tangannya melepuh. Dengan knalpot freeflow silencer cenderung lebih dingin, bahkan pernah dites sehabis perjalanan jauh silencer dipegang rasanya cuma anget aja (agak panas sih tapi ga sampe bikin melepuh). Setelah hunting sana sini dan terngiang pengalaman SMA dipinjemin moge ortunya temen jadi pengen knalpot stereo, nemu deh akhirnya dikaskus harganya separuhnya harga knalpot fullset bikinan lokal, double muffler lagi, tob dah.
Selanjutnya setelah dipakai nembus hujan baru sadar kalau shock belakang ninin ga ada pelindungnya, otomatis harus beli rear hugger, googling lagi deh. Akhirnya nemu model R6 harga murmer Cuma 300rban. Selang beberapa saat kerasa banget kalo ban IRC bawaan ternyata licin bgt, niat hati sih mo beli ban corsa ukuran 150/70 seharga 450rban untuk belakang modelnya itu loh persis bgt BT45, namun saat itu belum launching dan harus inden, gw cancel deh indennya. Pas pasang rear hugger kebengkel malah ditawarin satu set BT92, kondisinya sih masih mint, kata mekaniknya pemiliknya ganti yang lebih lunak karena BT92 kurang ngegrip buat di sentul. Gw tawar 700rb untuk belakang eh malah dikasih depan belakang + ongkos pasang lagi. He3… rejeki nih. (depannya dikasih gratis karena ada bekas tambalan, baik banget yg punya nih kaya ga butuh duid. He3….).

Satu lagi yg bikin tengsin saat ngeklakson bunyinya persis banget klakson bebek, eh ternyata klakson bawaannya cuma sebiji, kecil lagi!. Cari di toko sparepart pas ada cuci gudang, sepasang bel keong merk type R dilego seharga 30rb include 2 bj klakson, 4 braket plat dan sebiji relay. Suaranya caem bgt.
Berhubung sering boncengan dengan di kecil otomatis tangki depan ada baret2 halus, terpaksa googling cari kondom tangki model half-dilapisi carbon stiker dapetnya 200rban. So far aman deh tangki dari ancaman resleting jaket ato resleting celana jeans yang terbuat dari logam.
Kelemahan di Ninja lainnya ada di cover radiator yang “telanjang”, hal ini sangat berbahaya pasdipakai kecepatan tinggi dan ada kerikil terhempas dari roda depan bisa bikin radiator bocor tuh. terpaksa harus cari cover radiator. Dapetnya juga ga mahal2 amat Cuma 200rban, nyesel jg setelah liat di otista ada yg jual 150rban. He3…

Kejanggalan Ninja klo diliat dari depan terlihat penempatan plat nomor yang janggal, kliatan menyalahi pakem banget. Sy pindah deh di belakang windshield dengan modal dudukan Cuma 5000 rupiah.

Modif untuk safety lainnya saya pasang cakram lebar yang terpaksa saya beli merk import seharga 500rban karena bagian ini sangat vital, hal ini selain untuk mengimbangi rem belakang yang sangat pakem juga untuk nambah pede untuk rem mendadak (semoga aja motor dibelakang remnya juga pakem. He3…).
Karena keterbatasan dana dan timing yang pas untuk menghipnotis istri, modif2 diatas ga sekaligus loh tapi nyicil selama beberapa bulan. Sementara ini modi f harus berhenti dulu karena penulis harus bayar kontrakan rumah. Kqkqkqkkqk….
Intinya dalam melakukan modif harus kreatif. Klo mencari safety buat apa pake yang mahal2 kalo hasilnya sama. Penulis sendiri paling anti beli produk karena merknya, yang terpenting fungsinya. Ga worthed lah kalo beli knalpot luaran seharga puluhan juta, tenaga yang dihasilkan bahkan kalah sama knalpot bikinan anak negeri untuk suara mah bisa diakali. Trus klo baret diparkiran ato pas jatuh apa ga mumet tuh. He3…
Jangan berhenti berkarya karena dana cekak. Manfaatkan ide2 kreatifmu! klo bisa dikerjain sendiri ga perlulah ke bengkel. lumayan ngirit loh. apalagi klo buat motor2 premium gini ongkos bengkelnya pasti lebih mahal.

8 thoughts on “>Modif Motor Premium ga Harus Mahal (unless money is not the big issue)!”

  1. >apik cak, tapi rada kurang center ku antara kanan kiri * di deleng dari belakang 😀 siphh lagh!mas di blogspot koment nya susah bgt :(salam from warung DOHC

Leave a Reply

Your email address will not be published.