Bagi Pendatang, Mending Beli Motor di Jakarta atau Kota Asal ya?

Pengalaman hunting Ninja 250 di Jakarta dan Surabaya membuat penulis tergelitik (hi3… geli) untuk menulis artikel khusus. Penulis sendiri warga asli Surabaya yang lagi dines di Jakarta. Saat itu bingung mau beli ninja di Jakarta, atau beli di Surabaya trus dikirim ke Jakarta ya??? Setelah direct hunting didealer Kawasaki di Jakarta dan Surabaya ternyata harganya terpaut cukup jauh. Dijakarta harga barunya kisaran 46.5 jt sedangkan di Surabaya saat itu hampir 50 jt (lupa tepatnya), kata salesnya klo cash masih bisa dikasih diskon. Awalnya penulis memutuskan untuk beli bekas di Surabaya saja karena biar mudah balik namanya dan selisih dari harga baru bisa buat ongkos modif. Hunting sana sini, saat itu nemu penawaran terbaik 42 jt KM baru 2500 thn 2009. Setelah liat perbandingan harga di Jakarta kok selisihnya jauh juga ya disini kisaran 37-39jt . Mending cari di Jakarta ya kalo begitu. Beruntung saat itu nemu di Kaskus barang yang masih mint. Bahkan penjualnya pun menjamin kalo ada baret sedikitpun duitnya bakal di kali lipat 2. Ninja Tahun 2009 KM masih 600 dan toolbox pun belum sempet dibuka (masih ada plastiknya). Akhirnya langsung berangkat ke Wilayah Jakarta Barat tanpa liat harga perbandingan yang lain. Lagian pilihan warnanya sesuai dengan keinginan penulis.. Hitam, biar ga nyolok/ low profile. Ternyata penjualnyabukan pemilik asli dan disinyalir emang usaha jual-beli. Bagi penulis ga masalah karena emang ga niat pinjem KTP alias langsung mau balik nama. Akhirnya ninja itupun pindah tahan seharga 38 Jt. Balik Nama atas nama penulis habisnya ga sampe 2jt.

Rinciannya :

Cabut berkas di Jakarta :                  500rb

kurir :                                                        100rb,

Pajak di Surabaya :                                629rb,

jasa pengurusan:                                    500rb

total                                                 1.729.000.

Perbandingan jika pendatang yang beli di jakarta dan beli di surabaya :

Beli di jakarta :

Motor :            38.000.000

Balik Nama :    1.729.000

Total :              39.729.000

Beli di Surabaya :

Motor :                              42.000.000

Balik Nama :                        1.129.000

Kirim ke Jakarta:                 500.000

Total                                 43.629.000

Keuntungan yang didapat penulis dengan motor dengan kondisi barang aple to aple : 43.629.000 – 39.729.000 = 3.900.000. Hmmm. Lumayan… selisih itu dipake Penulis untuk modif si Bolot. Istri pun tak berkutik saat disodorkan penghitungan diatas. Ha3… Sukses !!!!

Bahkan Untuk beli Ninja baru saja mending di Jakarta trus balik nama di daerah bisa dapet lebih murah.

Kalau untuk bisnis jual beli juga lumayan untungnya. Dijual aja ke daerah dengan iming2 termasuk biaya balik nama. Tinggal kerjasama aja sama jasa pengurusan balik nama kendaraan. Berdasarkan penghitungan diatas 39.729.000 termasuk Balik Nama + Ongkos kirim 500rb jadi 40.129.000 dijual Di Surabaya 42jt. Masih untung 1.871.000 MINIMAL! Soalnya saya sendiri beli dari perantara. Kalo beli dari pemilik sendiri bisa lebih murah lagi 1-2 jt an lah.

beli di Jakarta jual ke daerah untung juga loh

Kemungkinan hitung2an diatas juga berlaku buat mobil. Ada rekan saya yang bisnis beli mobil bekas di Jakarta dan dijual ke daerah.

Tapi kendalanya cuma satu. Birokrasi Di Indonesia masih kacau, untuk cabut berkas aja butuh waktu 3 Mingguan, belum lagi untuk proses Balik Namanya di kota asal. Jadi resiko kerugiannya juga besar kalo untuk bisnis jual beli, makanya marginnya juga harus besar.

24 thoughts on “Bagi Pendatang, Mending Beli Motor di Jakarta atau Kota Asal ya?”

    1. itu cuma salah contoh kasus Pak, satu lagi contohnya saya beli suzuki spin CW 2007 hampir 2 thn lalu dapet harga 5.5jt saat itu di Surabaya pasarannya hampir 6.5jt-7jt. Tapi setelah Balik nama Surabaya buat dipake di Jakarta jatuhnya sama saja, cuma untung di ongkos kirim aja. Eh tapi Spin bukan contoh motor jelek ya… he3… cuma motor yang JAtuhhhhhhh …. harga bekasnya. Iseng2 nawarin ke dealer dihargai 4jt padahal waktu itu plat no. masih B

  1. sebetulnya sama aja lho mas, kalo sy mending pilih beli di daerah, coz di daerah jogja motor plat B ato eks plat B wlpun dah di mutasi harganya tetep lebih murah dan kurang diminati, contoh honda bebek aja kalo plat B ato mutasian dr plat B cm dihargai 2-3 jt lbh rendah dr bebek asli lokal

  2. hmm betul birokrasinya ruwet. cabut berkas nya aja 3 mingguan, belum lagi nunggu bpkb hampir 6 bulan, harga mobil di jkt sama sby skrg hampir sama mas, temen2 pada rehat smentara ngambil dari jkt, labanya dikit bisa2 impas hehehe

    1. BPKB 6 bulan mas bro lama amat. Punyaku sbulanan kira2… Pake jasa pengurusan soalnya. he3… resiko besar ya kalo bisnis ginian. Belum lagi banyak mobil/motor hasil “sulap”

  3. bro waktu balik nama , motornya tetep di jkt?
    ga cek fisik di samsat surabaya?
    minta no biro jasa pengurusannya?

  4. waah baru baca artikel mas SF yang ini..
    kebetulan saya punya problema yang sama,
    saya domisili jakarta (KTP mash KTP daerah) dan akhirnya saya membeli motor bekas di Jakarta
    kemarin saya baru selesai cabut berkas dari Samsat di Kebon Nanas,
    minggu depan mau mutasi masuk ke daerah asal saya, sesuai KTP (Sumbar)
    saya bingung, apakah buat mutasi masuk nanti saya harus bawa motornya dari jakarta? kan susah
    apa cukup pake berkas yang sudah saya terima dari Samsat dan POlda Metro Jaya?
    mas SF sendiri bagaimana pengalamannya buat mutasi masuk di Surabaya?
    Mohon dibagi ya mas infonya.. terima kasih

  5. permisi semua,, saya mau tanya jika kita beli motor baru di jakarta apakah boleh minta plat nomor selain B (jakarta) misal.kan AD(solo) gitu,??

Leave a Reply

Your email address will not be published.