>knalpot stereo/ double apakah sekedar estetika? contoh kasus Ninja 250 dan CBR 250

artikel ini saya perbarui lagi sekedar flash back saja sebelum smartf41z bergabung di indomotoblog.

>Sebelum memutuskan meminang si Bolot (panggilan kesayangan tuk Ninja item saya), ada satu keinginan modif yg kpengen gw lakuin, yakni pasang stereo muffler seperi layaknya moge. Ini karena seringkali sy “di-iming-imingi” motor sport yang keliatan gagah setelah pasang knalpot stereo. banyak sy jumpain motor di “paksa” pasang knalpot stereo mulai tiger, pulsar bahkan bebek pun pernah sy jumpai. Setelah browsing sana-sini akhirnya ketemu di sini. untuk kasus ninja yang memang 2 silinder selain untuk estetika juga sangat signifikan untuk menaikkan power dan torsi. ini hasil test oleh produsen (didukung dengan dyno test)
Untuk ninja kenaikan powernya 4,4hp dan torsinya naik 3.76

sedangkan twin muffler untuk CBR ternyata tidak terlalu signifikan kenaikan tenaganya hanya 1.8hp dan torsi naik 1.49 ft-lbs . hal ini dikarenakan CBR hanya menganut 1 silinder dan ECU yang susah diubah setingannya. yang penting Gahar.

berdasarkan pengalaman dengan si “bolot” setelah ganti knalpot: suaranya ituloh yang bikin “merinding”. Berubah total dibanding suara ninja standar. Suara saat stasioner seperti 2 NMP yang jejer, sedangkan pada RPM tinggi suara khas 2 silinder semakin terekspose. Luapan tenaganya terasa sekali melonjak pada RPM bawah apalagi di RPM 10rb- 13rb rambut serasa “dijambak”. Saat pindah gigi, ninja sempat ngajak wheelie. Padahal saat itu knalpot langsung pasang tanpa kalibrasi karburator, dan anehnya tidak ada gejala knalpot nembak seperti yang dialami rekan2 saat belum melakukan seting ulang karburator. Enaknya lagi silencer bisa diganti2 sesuka hati loh karenya modelnya slip-on. saat ini sy pake model semi freeflow/ silent sport jadi klo masuk kampung suara alus bgt. Smoga keracunan deh bagi yang pake motor smprot.

ini penampakan “two smoking” barel punya si Bolot:

39 thoughts on “>knalpot stereo/ double apakah sekedar estetika? contoh kasus Ninja 250 dan CBR 250”

  1. >Wah ane kenal nih motor. Sering liat bolak-balik lewat jalan ayama condet (cmiiw). Seringnya sih bw bini n buntut,hehehehehe…Sayang kmrn ga bisa ikutan ke ciater yah om. Kapan2 yah om,hehehehe…RegardsDemungan.

  2. >@ bro demungan. Ha2… bener mas bro. motor mas bro jangan2 Ninja merah yang ada stikernya cyber ninja community ya? salam kenal deh.@ Mas Hery : thanks mas. touring terus nih?

  3. >dengan perhitungan tepat bisa juga kok bro. tapi mungkin ga seefektif twin cylinder. yang jelas dirasakan tekanan udara bakal lebih lega atau loss. nah seberapa lossnya itu yang kudu diatur. mungkin bisa dengan cara leher dan silencer yang lebih kecil. buktinya CBR 1 cylinder bisa naik tenaganya 1hp-an. thx mo mampir

  4. Ninja 250 saia pngen d pasangIn knalpot R9 mugello carbon…
    Kira” brpa yah hrga’y…. ..??
    Klo yg douBle muffler gtU brp kang..??

    1. knalpot lokal kalo ga salah harga sekarang 2.5jt-3jtan. klo yang double muffler tabung biasa gitu kisaran 2.5jtan (custom made), klo silencer pesenan khusus beda lagi harganya.

    1. Akurrrr… komen dari rider dibelakang udah kaya moge suaranya stereo abisss. klo 4 cylinder jadi surround kali. he3….

  5. Diposedicigp8 :

    wkwkwk, dolby punya mas bro :D

    tambah satu silinder lagi jadi deh dolby dts 5.1. he3… jadi inget pernah ada trend speaker bersuara moge yang dipasang di matic dan bebek. klo dipasang di Ninin dikira suara asli dari motornya kale. kqkkk…

  6. Mantap bro..! ninin saya pake knalpot racing SRD short satu aja suaranya udh mantap, apalagi klo pake 2 knalpot ya..

  7. kalo masalah suara kenceng dipasti’in punya saya lebih alim mas bro karena saya cekik pake DB Killer. tapi putaran menengah atas itu loh yang bikin merinding, tetep alus tapi “lebih berwibawa” kaya bawa moge jadinya.

    1. Sekedar tambahan. Setelah bandingkan dengan knalpot mono ada perbedaan karakteristik suara. Pada saat stasioner dan putaran bawah suara lebih mantab dan lebih dalam knalpot mono, namun saat putaran menengah atas knalpot stereo lebih yahuud suaranya karena tidak pecah. Beda dengan knalpot mono yang rata2 suaranya pecah

  8. Mas fais, ada gak efek lain knalpot loss? Kalau bbm boros sih sah sah aja, tapi daya tahan mesin gimana?
    Yang pernah saya dengar bisa diumpamakan seperti tangan mukul tak kena sasaran bisa cedera sendi. Nah mesin dengan pengurangan tendangan balik dari knalpot loss apakah seperti itu?

    1. Yup bener tuh tapi tak lepas dari riding style. Biasanya setelah ganti knalpot rider sering ga sadar sering ngebut ato bleyer gas. Punya ane udah pake sekat kok karena ane sendiri kurang suka sama suara knalpot berisik

  9. Iya gan kalo modifnya bener gak sekedar untuk estetika, tapi kenyataanya masih banyak orang-orang Indonesia khususnya Tangerang-Jakarta yang banyak saya temui sehari-hari hanya mengganti muffler knalpot ‘asal keluar suaranya’ tanpa settingan lebih lanjut atau hanya pasang asal-asalan, hasilnya terbukti saya pakai Z250 (sempat modif – sekarang standar lagi dengan settingan standar juga) sama ninja atau R25 yang ‘suara doang’ jauh bgt tarikannya, bahkan sempet pernah bisa saya pur, sampe dia kesel sendiri trus menjauh, nunggu saya jauh didepan, dia jalannya pelan-pelan, sampe akhirnya hilang. Hanya tambahan sharing dari saya, thanks 🙂

Leave a Reply

Your email address will not be published.