Fanatisme Merk Motor, Perlu Ga Sihhh…?

Peran lingkungan dan pergaulan emang sangat mempengaruhi perilaku seseorang. SmartF41z sendiri tumbuh dari lingkungan yang anti motor 2 tak. Motor babe dari dulu selalu bermerk Honda karena terkenal awet dan irit, motor2 babe yang pernah ngendon dirumah antara lain Honda Prima, Grand, Supra, karisma, GL Max 125, pernah sekali nyoba Vega tapi merasa terlalu menghentak-hentak dan balik lagi ke karisma. Secara ga sadar ternyata saya pun terpengaruh. Awal bisa beli motor sendiri yang kepikiran cuma Honda, karena saat itu yamaha dan kawan-kawan masih belum berkembang seperti saat ini. 2 tak muluu… Beda sama rekan smartf41z yang penyuka ngebut liar dan pergaulannya  anak2 bengkel omongannya selalu soal balap dan balap, otomatis saat membeli motor yang terpikir hanya motor yang kenceng dan penguasa saat itu dan sampe sekarang adalah Kawasaki ninja. Ada juga temen saya yang beli motor karena sering menang di balap senggol, alhasil doi waktu ganti2 motor ga pernah pake honda, kalo ga yamaha ato suzuki.

Orang tua jaman dulu kalo beliin motor anaknya pasti lebih prefer ke Honda. Makanya butuh perjuangan hebat untuk menggoyahkan Honda. Hanya Yamaha yang sanggup (Jangan ngendor donk semangatnya) . Smartf41z pernah berdebat dengan rekan seniormengenai Ninja 250 VS CBR 250 (hanya untuk mengorek alasan kefanatikan dia terhadap Honda) , intinya beliau ngeyel dari sisi manapun honda lebih bagus, lebih kenceng, lebih irit, tehnologi pun lebih maju, dll ga ada alasan satupun bagi beliau untuk milih ninja 250. Bahkan saat saya sodorin fakta kalo disirkuit CBR kalah sama Ninja 250 5 detik perlapnya pun doi tetep ngeyel, “CBR kan standar, Ninjanya udah oprekan semua!”, tak sodorin lagi artikel Ninja cuma boleh ganti spuyer dan knalpot slip on, dan CBR udah ganti knalpot fullset dan pasang piggyback. Eh ngeles lagi doi, “ahh tunggu deh 3 tahun lagi, kan sekarang masih riset, yakin deh ntar CBR bakal melibas Ninja di Sirkuit. Kalo masih tetep kalah Honda pasti ga rela kelas premiumnya kalah dan bakal keluarin CBR 4 silinder.”  Glodagh!!!! mana mungkin AHM bangunin kejayaan 250 4 silinder dari alam kubur. Setelah itu doi baru keluarin alasannya, kenapa doi fanatik Honda yakni Honda adalah produsen motor paling kuat secara finansial dan pengalaman didunia, karena itu pasti lebih bisa menciptakan produk yang lebih baik dari pesaingnya. Namun begitu pertanyaannya tak balik, kalo Ninja 250 ternyata bikinan honda dan CBR 250 ternyata bikinan Kawasaki gimana? Wahhh ga bisa gitu donk…tanpa bisa milih yang bagus. Mungkin mau jawab Honda Ninja 250 lebih bagus dari Kawasaki CBR 250, tapi malu jadi ngakui N250 lebih bagus. kqkqkk….

Bebek yang laen jenis pun akur dengan sport

Intinya buat apa sih beli motor karena merk. Kalo pengen beli motor operasional buat harian belilah yang suku cadang murah dan terjamin, irit, dan awet, kalo ingin kenceng2an beli 2 tak super, kalo buat belanja dan komuter beli metic, dll jangan memaksakan keunggulan masing-masing itu ada pada satu merk. Bisa terbutakan kalau merk lain juga punya kelebihan masing-masing.

Smartf41z dirumah miara 3 motor dengan 3 merk berbeda, dan semua Akur…

24 thoughts on “Fanatisme Merk Motor, Perlu Ga Sihhh…?”

  1. – apache, aye yg pake (bosen pake tigor dari taon 97)
    – jupe, bini yg pake
    – grand, ortu yg pake (banyak sejarahnya nih motor, lebih sering jadi pajangan)
    – panther ’93, ini dipake rame2 😀

  2. Pertimbangan bengkel juga penting. Bengkel resmi dengan jumlah yg banyak, atau bengkel umum yg bisa siapin spare part nya.

  3. heheheheh…tpi klo ama yg fanatis gila kyk gitu ane paling demen recokin ny, tr-utama temen-temen ane…ampe bersungut-sungut wajah ny (wajah jengkel)…xixixixi
    *btw sama di garasi rumah ane jg nongkrong 3 motor, dgn 3 merk berbeda, dan jenis yg berbeda pula…
    -motor kenceng (sebanding tenaga ama konsumsi bbm ny)
    -motor sedang ada (kenceng cukup & irit jg cukup)
    -motor biasa-biasa saja (tpi sangat irit)
    lengkap toh…xixixixixi

      1. eits jgn salah bro justru diferensiasi ane lengkap…kenceng, konsumsi BBM dan fungsi juga loh…ya iya lah bebek, ayam jago dan motor batangan…xixixixi

  4. ga perlu banget bro… Buat apa… Kalo ada sahabat pake motor beda merek, masak terus kita anggap dia musuh… Wah, tanda tanda kiamat tuh… hehehe 😀

    >>> brotherhood lebih penting…

    1. klo berlebihan bisa jadi musuh tuh, awalnya pengaruhi, trus ceritain keunggulan motor masing, trus panas-panasan, balapan, klo ada yang ga trima bacokan. Hallaahhh!!! 😆

  5. Dulu pake Smash, ama ortu dijual selang berapa tahun akhirnya dapet jatah Absolut Revo. Setelah tak rasain sama aja ga beda2 banget, konsumsi bensin relatif sama, padahal katanya honda lebih irit. Tapi keduanya sama2 enak, semua tergantung cara berkendara. Aga nyesel tapi ngelepas Smash, my First Bike (dijual diem2) hiks…hiks…hiks..

  6. Betul bro.. Fanatik merk klo dulu boleh..skr hrs obyektif aja..klo mocin kualitas bagus..ya beli mocin…fanatik merk itu pukimak ..ditipu mulu sm merk..

Leave a Reply

Your email address will not be published.