Polling : Ngapain Beli Ninja 250, Mending Sekalian Moge !

Saat berkonsultasi dengan rekan pengguna moge mengenai niat SF untuk meminang Ninja 250 langsung mengundang caci maki. He3…. Mereka bilang wah kerugian besar tuh ambil ninja 250 dengan harga segitu (harga disurabaya saat itu 49.5jt) mending sekalian moge, kalo mau bersabar  dapet tuh bandit 400 surat lengkap. Namun saat itu bunda F41z ngotot milih ninja 250 karena modelnya yang fresh dan pake fairing. Sebenernya sempet mikir juga buat beli moge, tapi mental SF belum siap. Alasan SF milih Ninja 250 daripada moge adalah :

–          Dapat Ninja baru, kalo moge dipastikan dapet tahun yang jauh lebih tua dengan harga segitu.

–          SF ga ada info lengkap soal perawatan moge dan bengkel yang dapat dipercaya, apalagi perawatan mahal dan susah asesorinya

–          Asesori terbatas dipasaran

–          Lebih mikir 2 kali buat motor harian karena fast moving partsnya susah

–          Susah cari moge yang berusia 10thnan dengan kondisi prima dan surat-surat lengkap

–          Ga ada waktu luang untuk perawatan moge yang lebih ribet.

–          Ninja uda 2 silinder udah dapet dikit lah aura mogenya, apalagi udah pake stereo muffler. He3….

–          Rumah kontrakan ane kecillll……  boro2 moge, ninja aja susah minta ampun kalo mo ngeluarin dari rumah harus geser dan angkat pantatnya. Lah kalo moge gimana. He3….

–          Udah ga maniak ngebut lagi

–          Alasan utama yakni Bunda  F41z ngebet pengen ninja 250.  😛

Milih ini

ato ini

Kalo agan- agan milih mana ya ?

polling ada dibawah ini atau dikanan atas wall

 

58 thoughts on “Polling : Ngapain Beli Ninja 250, Mending Sekalian Moge !”

  1. rumah masih kontrakan aja dah mau pengen mtor mahal…..
    mbok ya skala prioritas!!! nebus tanah dulu, besok dibuat rumah…. inget masa depan anak- istri…..

    1. yup bener maz bro. Keluarga prioritas utama. Alhamdulillah rumah sudah punya di Surabaya lumayan ga nyempil kaya di kontrakan di Jakarta. Tapi karena dinesnya pindah2 makanya ngontrak. Masak tiap pindah dines ditempat baru beli rumah. ha3…. Nggayus donk.

  2. ninja250 dulu saja.. kalo bisa beli moge ambil yg baru saja.. mudah2an nanti ada rejeki bisa meminang moge baru masboss 🙂 minimal yg second tapi ga tua2 amat.. 🙂

  3. udah punya rumah simpenan kan bro, sama ane jg punyanya di jatim (rumah), di bandung kost, jadi kalo pandangan ane, mending beli moge aja bro, tp bukan buat harian..tanggung kalo ninja250, buat harian sama ribetnya ama moge, tapi jelas kelasnya beda..ane udah test ride hornet(600) punya bpk kost..mantap..gk beda jauh ama ninja berat dan ribetnya..

    1. udah agak insapf ni… dulu SMA- kuliah motor dioprek ga keruan. sekarang mah udah ada anak bini, dan tinggal dijakarta macet dimana2. Makanya motor balik lagi ke STD

    1. tergantung mogenya bro. Temenku Pajek mogenya (kawasaki police) cuma 150rb doi dapetnya dari lelang kepolisian. nah motor2 polisi biasanya hibah harga perolehannya 0, makanya pajeknya murah tenan.

  4. ya bego aja yg ngomong bli moge, dia aja tau mening bli ninja 250 alesan nya apa. moge surat lengkap yg 1000 cc juga ada hrga 45 jt, tpi th 1986. mau mtor dah tua? yg jelas mesin juga beda lah buatan th tua ma muda. sperpat juga ribet, trus tiba2 make seminggu dah rusak. apa ga ngeness tuh. klo gw ya mening bli ninja 250. gress, model juga baru. klo moge ya dah kuno bodinya. lgi lo ribet amat ngelarang orang bli ninja. klo mau lo aja bli moge yg baru tpi hrganya 200jt. kwk kwk maoooo?

      1. iyo bener bgt, mendengarkan dentuman mesin inline four dan merasakan getaran halusnya memang tiada duanya 🙂

        tp sebanding pula dgn biaya perawatannya, biar harga rondonya cuma 20 jt, biaya ngedandaninya yg bisa melebihi, apalagi bensinnya :mrgreen:

  5. saya pilih…….mogeee, tapi klo sparepartny jelas masbro :mrgreen: saya suka yg klasik2 tapi garang

    klo gak sih, jelas Ninja (tapi Ninja juga motor kuno ding, basisnya GPz250 taun 80’an :mrgreen: )

  6. vote for bandit / hornet *syaratnya value nya oke 🙂 *perawatan???? gamasalah for me (garap dewe) 😉

    tapi kalo ga nemu yg sreg dengan bandit/ hornet ya tetep ninja 250 ok juga!

  7. kalo ane sih lebih milih ninja 250 sih ketimbang bandit 400..
    soalnya ane demennya ya sport fairing..
    lagian moge pajaknya kan mahal.. udh kena BBM >250cc..
    yah itu pandangan dari ane sbgai org awam..

  8. Ane bingung…

    tp saran sih N250 ajah…. ato cbr.. mikrin perawatan, dan sparepartnya.
    kalo Moge, perawatan lebih simpel (ga sesering motor yg lbh kecil..), cum kan ga bisa jamin pemilik sebelumnya, sapa tau sdh beli malah direpotkan dgn perburuan part pengganti.. (IMHO)

  9. Mending beli ninja 250 aja dech… drpd beli moge bodong.
    kalo duit pas-pasan mending gak usah main moge, mainan mahal..
    pengen gengsi tp tak terbeli (gue lebih menghormati rider ninja 250 drpd rider moge bodong)
    1 pesen bwt rider moge bodong #loe kelaut aja…

  10. yg praktis2 aja bro..saran saya beli motor matic yg cc nya besar
    ( > 110cc),responsif dan ga capek ,mau tau ga pendapat orang di jalan yg liat orang lain dengan tunggangannya..karena mas bro khan butuh pendapat nih..
    * klo tunggangannya 2 tak , berarti sang joki seneng ngebut ,suka motor dgn akselerasi cepat, simpel ga seneng repot dan agak cuek, karena motor 2 tak indentik dgn motor balap dan trak2an jln raya(pada masanya) jadi terkesan macho.
    * klo tunggangannya motor bebek dan motor matic, berarti sang joki pilih kendaraan yang simpel ,ga seneng kebut2an( kecuali motornya satria 150), sesuai kebutuhan , efisien, simpel, apa adanya dan ga sok2an orangnya, jadi orang yg ngeliatnya juga wajar2 ajaa karena… istri ,mertua ,anak ,nyokap ,nenek ,guru ,dosen ,teman cwe dikantor ,atasan(bos), OB ,tukang ojek ,bahkan tetangga cwe yg kece, bisa pinjem tuh motor..asal mereka sebelumnya bisa naik sepeda..
    * klo tunggangannya trail atau semi trail berapapun cc nya..tetap terliat ok..berarti sang joki milih tunggangan juga sesuai kebutuhan, karena banyak kota besar yg jalannya tergenang air(banjir), banyak jalannya yg rusak, atau sang joki kerja di perkebunan atau pegawai pemerintah yg tugasnya di pedesaan , yang jelas tetep terliat macho..dan secara psikologis sang joki terkesan orang yg wajar dan tidak sok2an karena pilihan kendaraannya sesuai kebutuhan..
    * klo tunggangannya naked bike berapapun cc nya dari yg 125 cc – >1000cc, sang joki tetap terliat wajar dan apa adanya karena naked bike yaa memang motor laki-laki karena awal mulanya motor diciptakan yaa model naked bike gitu…juga naked bike buat jalan2 rusak juga enak..dan terliat macho….
    * NAHHHHH !!!………. ini yang ga wajar klo sang joki pilih NINJA 250
    2 silinder berarti saang joki terliat di jalan raya adalah orang kasian dan perekonomiannya tidak mapan karena terliat dari cara memilih tunggangannya ,terliat pingin punya moge tapi ga punya duit tuk beli moge, tapi motornya gdennya kaya moge,berisiknya kaya moge,tenaganya ga kaya moge,hahhahaha, dan sangat tidak efisien,ga tampil beda juga, karena semua orang yg kampungan juga punya motor ini, didalem kota juga kena macet ga enak, handlingnya itu sangat tidak ga enak, karena saya yakin ada motor lain yg tenaganya cukup enak , didalam kota handlingnya cukup enak,dan yg pasti tidak seberisik motor ninja yg cuma jadi pelarian orang yg pingin punya moge tapi ga cukup uang tuk beli moge malah terliat capek dan kasihan untuk dipakai hari2…
    btw hari2 saya pengguna trans jakarta di ibukota atau naik matic honda pcx, tapi kalu berangkat kantor lebih awal atau subuh..kadang saya naik mobil pribadi atau yamaha 2006 yzf R1 saya…
    jadi untuk motor ninja pilihan anda sebaiknya di urungkan saja…karena saya pernah mencoba tester dikantor milik driver saya….hadohh….sumpah rasanya tidak enak handlingnya itu lho…capek sekali untuk didalam kota….jadi saran saya…masih ada pilihan lain

Leave a Reply

Your email address will not be published.