Komparasi Ninja 250 dan Tiger Untuk Turing

Akhirnya baru sempet ngicipi Ninja 250 buat turing Sabtu kemaren. Meskipun cuma short turing (45 km-an) namun udah cukup untuk dapet feelnya. Ninja 250 notabene genrenya adalah sport turing, punya mesin beringas khas motor sport yang disematkan ke motor berfairing dengan riding position gak terlalu nunduk. Untuk kenyamanan turing ninja harus takluk dengan honda tiger yang sudah sering kali ane buat turing. Apalagi tiger sudah  dimodif untuk menguatkan aura turingnya. Ubahan yang sudah SF lakukan pada honda tiger sudah menyentuh ergonomi berkendara, diantaranya meninggikan setang depan memakai raiser, menyesuaikan kontur jok serta mengganti shock breaker belakang yang sedikit lebih nungging (kondisi terakhir ganti milik TVS apache yang sudah menganut sistem gas/ nitro).

image

NINJA 250
Urusan mesin jangan tanya! Buat jalan nyantai oke buat kenceng hayuukkk! Mesin 2 silindernya menawarkan sensasi power tinggi yang bebas getaran, kalo ini susah disaingi dengan mesin 1 silinder. Namun perlu diingat, turing ga selalu dikaitkan dengan speeding, namun lebih ke arah kenyamanan berkendara jarak jauh. Posisi Riding ninja yang tidak setegak honda tiger bikin pergelangan tangan dan punggung terasa lebih capek. Namun keuntungan posisi ini, -maaf- pantat lebih sedikit menanggung beban tubuh karena distribusi berat juga terarah didepan, akibatnya pantat ga terasa cepet penat dibanding tiger. Desain ninja yang sedikit kurang pantas jika dipasang top box pasti akan merepotkan jika buat turing. Untuk itu terpaksa SF keluar duit lebih untuk membeli tank bag. Urusan handling, ninja memang terasa lebih stabil dijalanan kosong, lah bobotnya sendiri  hampir 40 kg lebih berat dari tiger, ditambah lagi dengan adanya fairing bikin ninja lebih anteng membelah angin. Namun anehnya untuk masalah pengereman SF rasa lebih responsif honda tiger, mungkin karena bobot ninja yang jauh lebih berat dibanding tiger. Padahal ninja ini sudah ane bekali cakram depan lebar serta ban lebar ukuran 120 depan dan 150 belakang. Untuk shockbreaker, ninja dengan monoshocknya jelas lebih nyaman dibanding shock ori tiger. Konsumsi pertamax 1:20-25 untuk luar kota. Kelemahan yang paling fatal : ninja sangat tidak nyaman buat boncenger jika menempuh perjalanan jauh.

image

HONDA TIGER 2004
Urusan mesin sudah terasa lebih dari cukup untuk turing. Karakternya sungguh beda dengan ninja. Torsi dan tenaga langsung terisi dari putaran bawah kalo ninja ga seberapa galak putaran bawah, putaran tengah melempen tapi putaran mesin diatas 9000 rpm tenaga jadi menggila alias langsung naik drastis. Kalo bukan penyuka speed touring, mesin tiger terasa lebih pas. Urusan ergonomi tiger muantab, apalagi sudah modif turing. kenyamanan berkendara jarak jauh jelas lebih nyaman daripada ninja. Namun terpaan angin pada tiger terasa berlebih hal ini karena posisinya yang tegak, apalagi saat berada disamping bis atau papasan, masih terasa goyangan pada bodi motor. Dengan berat 40 kg lebih ringan dibanding ninja pengereman terasa lebih responsif, apalagi tiger sudah ane modif cakram depan lebar dan ban lebar. Desain tiger cocok banget dipadukan dengan top box maupun sidebox jika buat turing, ini sangat membantu bila dibanding memakai tank bag yang bakal kebingungan saat hujan deras. Apalagi dengan konstruksi yang pas, rear box juga bisa dipakai sandaran bagi boncenger maupun rider ( pakai braket geser). Untuk shockbreaker, shock stereo tiger harus mengakui keunggulan monoshocknya ninja. Namun setelah shock tiger ane ganti dengan shock nitro kepunyaan TVS 160, empuk dan reboundnya ga jauh dibanding ninja. Konsumsi bensin premium ga jauh dibanding ninja yakni kisaran 1: 25-30 namun premium harganya separuhnya pertamax :mrgreen:. Kalo buat boncengan, tiger salah satu yang ternyaman dikelasnya apalagi udah pakai rear box bisa buat sandaran boncenger.

KESIMPULAN
Ninja cocok buat turing jika tidak membawa boncenger, barang bawaan sedikit dan rute yang ga macet.
Sedangkan tiger cocok untuk hampir semua kondisi kecuali jika anda penyuka high speed touring.

Kalau komparasi ninja dan tiger untuk motor harian ada disini

23 thoughts on “Komparasi Ninja 250 dan Tiger Untuk Turing”

    1. Denger2 bobot dan riding style ga beda jauh sama2 sport turing bedanya cuma di karakter mesin. Klo untuk luar kota yang jalannya lempeng dan sepi kliatannya ninin lebih enak karena powerbandnya luas. Tapi klo boncengan rasanya lebih enak cbr . Ninja menyiksa boncenger klo buat jalan jauh. Tapi realnya ga tau… lah wong ga pernah jajal cbr

  1. Betul bro Ninja 250 kalo untuk boncengan gak enak banget bagi yg dibonceng. Posisi duduk yg tinggi dan jaraknya jauh dg yg di depan, plus jok boncengannya tipis & keras. Kalau dibanding Tiger jelas pasti lebih nyaman Tiger.

    1. Masalahnya bukan pada jok boncenger saja, tapi pada jarak dengan rider depan yang jauh serta ketiadaan behel belakang. Klo boncenger belakang pengen nyaman harus meluk rider

  2. Ane pinginnya nanti punya ninja250 second, dgn modif seperti motor ane sekarang… Fulbox.
    Ane suka bgt mesin ninja itu.
    Moga pengganti tiger ane nanti bisa lebih baik(kualitas mesin harus bagus)
    cc ga boleh turun, minimal tetap ato naik…
    Karna Tiger itu
    *just 4 journey*

  3. adem baca hasil komparasinya mas,,,jadi biar gimana pun masih ada yang bisa di banggain dari yang nama nya motor tiger,,,hahahaha secara aku sendiri pake tiger n banyak yang bilang tuh motor udah ketinggalan jaman,,,tapi dasarnya udah seneng jd ya ttp aja kekeuh masih pake mbah meong itu,,,hehehehehe

  4. bro, mau tanya nih..
    menurut mas, bedanya apa klo tigi dipakein sokbreker belakang punya TVS apache sama kepunyaan pulsar 180/200?
    bagusan yg mana?
    lagi bingung mau ganti sok buat tigi saya
    hehehehe..

    1. Ane sudah pake TVS nungging abies…. padahal sudah pake 17″ solusinya antingnya dipakein punya tiger atau bisa cari anting variasi buat tiger. Shock tvs mantab empuk dan reboundnya bagus. Dapet barangnya juga gampang, ga perlu pake stnk segala

      1. jadi dua2nya sama2 udah lebih tinggi dari shock standar ya..
        pemasangannya ga perlu ubahan apa2 kan mas?
        klo over all kualitas bagusan yg mana tvs sm punya pulsar..?

        1. Standar tengah dan samping kudu ditinggiin, ban kalo tetep 18″ terlalu nungging, untuk tiger lawas besi siku di rangka belakang kudu ditekuk atau dipotong untuk memberi space tabung. Secara kualitas ane ga bisa ngomong karena ga pernah pake punya bajaj

  5. Wah 2 motor ini sama sama memiliki performa yang bagus,,tapi jelas secara kelas harusnya ya g bisa di bandingkan,,ninja ya sama cbr gtu donk

  6. ninin gue mang enak buat touring..nyaman jg buat istri gue yg dblkng…..rebah kanan kiri jg ok..pa lgi jln lempeng…..kawasaki lah pokoke…..

Leave a Reply

Your email address will not be published.