Rem terlalu pakem resiko pindah dari belakang

image

Sudah menjadi pakem bagi SF untuk mengupdate sektor kaki termasuk pengereman. Ninja 250 yang dari sononya sudah menganut double disk brake terasa kurang pakem rem depannya. Piringan cakram orinya pun lengser berganti PSM yang ukurannya lebih lebar. Sedangkan honda tiger selain piringan depan juga sudah ganti lebar merk PSM roda belakang juga sudah modif cakram belakang. Alhasil resiko nubruk dapat dikurangi. Namun ada saja kejadian yang tak terduga seperti kemaren. Seperti biasa honda tiger menemani aktivitas sehari-hari, saat itu SF tepat berada dibelakang matic dan honda tiger ( diantara mobil), tiba2 mobil didepan ngerem mendadak, simatic lolos dengan memasuki celah mobil yang sempit sedangkan tiger didepan ane ngerem mendadak,  Anepun berusaha mengikuti perlambatannya dengan mengerem mendadak, selisih sepersekian detik terasa box motor ane ditabrak dari belakang. Ane sih cuma ngrasa sentakkan dikit. Tapi nahas motor (megapro) yang nabrak ane jatuh kesebelah kiri dan sempat disenggol mobil dari belakang. Ane pun cuma bisa geleng2 kepala. Apes nih, bisa lolos ga nabrak motor depan tapi malah diseruduk dari belakang. Untung box Kappa ane cukup kokoh, nambah baret dikit ga masalah. Lah wong baretnya udah rata. He3….

6 thoughts on “Rem terlalu pakem resiko pindah dari belakang”

  1. ada pengalaman lucu waktu pulang nonton tarkan didaerah leuwiliang.
    pas pulang ke ciputat, si rider ngebut dgn alasan udah sore. pas ketemu jalan yg kriting, doi ngerem mendadak krn kritingnya lumayan…alhasil krn gaya dorong kedepannya sgt besar, kita berdua jadi terdorong sampe keduanya duduk tumplek2an di leher bebeknya…hahaha…untung nggak jatoh….temen ane marah2..hahaha…siapa pula yg mau kaya gitu….salahnya juga behel buat pegangan sewaktu2 kalo mbonceng dilepas…ya ga ada pegangan lah…

Leave a Reply

Your email address will not be published.