Era Injeksi? Pesimis bakal diterima Pasar

image

Bagi SF, kelemahan motor injeksi adalah butuh perawatan ekstra dan mahal. Untuk motor harian rasanya sangat merepotkan. Belum lagi orang seperti saya paling mualesss kalo harus antri servis dibengkel resmi. Seumur hidup cuma 2 kali tiger 2004 ane servis dibengkel resmi itupun mampir saat melihat BeRes itu sepi. Untuk kondisi normalnya SF servis di bengkel umum yang ada dekat rumah, kalo sudah kenal baik biasanya dapat prioritas lebih atau bisa janjian lebih dulu. Nah kalo pake motor injeksi mau ga mau harus servis di bengkel resmi atau di bengkel ternama. Motor injeksi bakal manja kalo kena bensin premium. Bagi ABG yang suka ngebut dan biasanya kantong cekak ( biasanya pelajar yang uang sakunya mepet 🙂 ) motor injeksi bakal mahal untuk dioprek. Pada motor karbu cukup ganti knalpot dan setting spuyer sudah mantab. Klo injeksi bakal puyeng beli perangkat elektronik penipu ICUnya seperti Piggiback, power commander dll yang tidak bisa dibilang murah. Sebab lain, pengemudi motor di Indonesia masih banyak yang tinggal didaerah yang jauh dari bengkel resmi. Mereka jelas bakal direpotkan saat akan servis motor injeksinya, ga sembarang bengkel bisa menangani motor injeksi. Beda cerita jika untuk motor premium yang wilayah beredarnya sebagian dikota besar, tentu tidak menjadi masalah.
image
Win-win solution-nya pabrikan harus memberi pilihan pada konsumen dengan menjual motor injeksi dan karburator. SF tetap yakin motor karbu bakal lebih laku dari injeksi, lah wong ada contohnya, supra 125 injeksi ga laku di Indonesia. Trus kenapa Vixion kok laris manis ya? Nah itu the power deltabox and superb desain jawabannya :)…

24 thoughts on “Era Injeksi? Pesimis bakal diterima Pasar”

  1. ane dukung injeksi mas bro, paling g kita dikenalkan dg teknologi yg lbh baru dan ramah, pelan tapi pasti nanti bnyk orng yg mampu menguasai teknologi ini. Fuel injection bkn teknologi baru sebnrnya, dikembangkan era 60-70an, honda ngenalkan pertama kali moge injeksi pada 1982 yaitu Honda CX500TURBO.. yah biar imbang karbu dan injek saling mengisi..
    klo dah euro 5 kek ap yg teknologinya..

  2. dulu, tahun 80an banyak yang khawatir pake CDI. alasannya kalo mati harus beli utuh yang harganya mahal, nggak kayak platina yang masih bisa diamplas dikit2. tapi sekarang, semua motor pake CDI, dan CDI racing pun bejibun dengan harga yang cukup murah. suatu hari nanti pasti semua motor juga pake injeksi, dan chip injeksi racing bakalan memenuhi speedshop dengan harga yang murah

    1. Yang ane heran kok supra injeksi sebegitunya ga laku. Harganya mahal ga sebanding dengan performa dan keiritan yang dicapai. Dan ga semua bengkel (meskipun beres honda) ga bisa nangani, apalagi bengkel pinggir jalank

  3. gak masalah sih mau injeksi, asal cc gede aja….toh entah kapan injeksi semakin merajalela.
    Cuma kalo di taruh di mtr2 cc kecil entry level yg gak signifikan…….baru ini banyak masalah….dari soal perawatan, bbm sampe bengkel2 kecil modal pas-pasan yg bakal kolaps.

    Cnth: teman saya punya bengkel mbl, tapi gak sanggup menangani mbl2 terbaru yg main kompi dan pake injeksi…hasilnya paling mbl2 ‘ketinggalan tech’ yg banyak masuk dan jumlah terus kian berkurang banyak tiap thn. Dia paling hanya bisa nyuruh anaknya kursus lg dan beli alat2 baru yg mahal di atas 40jt rupiah, tp itu belum dilakukan pun.Untung aja dia berduit.

  4. sebenernya klo sudah peraturan semua musti mengikuti regulasi mas…setau saya 2014 indonesia menggunakan regulasi standar euro3 dimana mongtor mau ngak mau yo injeksi…menurut saya klo semua menggunakan injeksi yo mau ngak mau orang beli injeksi juga….lagian setau saya maaf kalo salah…vixion bukannya injeksi semua yah ? …maaaf klo salah

    1. Yup vixion injeksi… makanya rata2 pada servis di Beres. Injeksi diterapkan di motor sport efeknya lumayan untuk power dan iritnya. Tapi klo untuk cc kecil efeknya ga terlalu gedhe (pengalaman temen yang pake supra injeksi). Makin bahaya lagi elektricalnya kalo buat nerobos benjir. Regulasi euro 3 apa mewajibkan motor injeksi dan apakah pasti diberlakukan di Indonesia? Ane sampai sekarang belum pernah baca pasal2 nya. Mengaca pada negara maju seperti Amerika, kok ninja 250 karbu masih dijual? Klo ane sendiri disuruh milih bebek buat harian mending karburator. Murah meriah ga kuatir kualitas bahan bakar jelek, pas mogok bengkel pinggir jalan bisa mendiagnosa. Kecuali klo motor kedua seperti ninja 250, oke banget dipasang injeksi power naik tambah ngirit. 🙂

        1. Ane pun masih ragu kesiapan bengkel resmi menangani injeksi (jika nantinya semua berinjeksi) karena makin banyak yang terpaksa servis di BeRes. klo masalah tools mah enteng bagi honda/ pabrikan lainnya. tapi masalah meningkatnya konsumen gimana?. Sekarang saja kalo servis antrinya ga karuan, lah klo makin banyak konsumen makin tersiksa donk, secara untuk case tertentu bengkel umum angkat tangan.

  5. ini hasil perkembangan teknologi bro. apalagi klo euro 3 resmi diberlakukan oleh pemerintah. semua motor akan injeksi. lebih ramah lingkungan dan lebih irit. terkadang anak nih taunya cuma pake, ngoprek, tanpa mikir masa depan. itupun juga uang bokapnya.

    1. Sory bro, sebelum melebar ngomongin soal euro 3 lebih jauh. Ada yang bisa ngasih isi aturan euro 3 itu apa saja sih? Setauku sih membatasi polusi. Perasaan Ninja 250 karbu sudah lulus euro 3 karena knalpot sudah pake catalyc converter CMIIW. NMP yang karbu juga diakui honda sudah lulus euro.

  6. Bro,…perawatan rutin apa si yg susah di mesin injection?
    Ane nanganin Xeniavanza, Innova, dll tiap hari tanpa scanner! Malah kerjaan lebih ringan karna ga perlu bersihin karbu. Bodyvalve tinggal semprot pake cleaner.
    Mungkin gini tips-nya kalo di motor;
    1. Arus listriknya jgn sampe korslet,..krn bs rusak modul (ECU)
    2. Stelan2 tertentu, terutama TPS, jangan diubah. Lagian bodyvalve assy kan ga perlu dibongkar kalo cuma servis rutin
    3. Selain itu ya prosedurnya sama kaya mesin karbu, bersih2 filter & busi, stel rem, check lampu, ganti olie..
    Oktan bensin? Itu kan ngaruhnya di perbandingan kompresi, bukan di sistem modul injection! Kok banyak org salah paham ya di hal ini. Honda Accord Maestro th 1991 pake PGM-Fi itu juga diisi premium!!
    Satu lagi ya, setuju sama bro –enth—-, dari platina ke CDI. Semakin ke sono semua teknologi ini akan semakin mudah, dan biasa-biasa saja

    1. Sip…’thx masukannya. 🙂
      Saat motor mogok, trus kebengkel umum. Bisakah mereka cari secara jitu problemnya? Bagi yang paham seluk beluk injeksi mungkin bisa. Trus klo ada yang pengen upgrade motornya gimana? Resiko menembus banjir dan hujan tentu juga lebih beresiko motor injeksi kan. Pernah dapat curhatan 2 kali oleh pemilik vixion ada komponen injeksinya rusak gara-gara endapan yang ditimbulkan premium (kalo ga salah pompa bensinnya). Kalo karburator ecesss, sayapun sering bongkar sendiri. Coba liat endapan dimangkok karbu yang disebabkan penggunaan premium. Untuk menghadapi ini tentunya sistem injeksinya harus bener-bener dibuat tahan banting. Lagian kinerja karbu yang mekanik umurnya dipastikan lebih awet daripada injeksi yang merupakan perpaduan elektrik dan mekanik. Pertimbangan orang milih motor emang beda. Klo tinggal dikota dimana Beres bertebaran tentu lebih menguntungkan injeksi, klo diremote area jelas lebih milih karbu karena lebih handal. Motor mertua honda supra tahun keluaran awal karbu dan perangkat pengapian awet tanpa masalah. But you are all free to give your opinion 🙂 that’s are mine

  7. Be positif aja bro. D t4 ane d batam, yg notabene pom bensin aja jarang apalagi beres, tapi yamaha vixion merajai sport d jalanan lo… Jadi ane 1000persen yakin injeksi akan d terima, cuma karakter biker indonesia aja yg aga pengecut, ga brani trima tekhno trbaru… Takut susah servis, ga bisa pk knalpot brisik dll, makanya kita sbgai biker harus mempelajari dan blajar lbih bnyak agar siap untuk lbih maju menuju tekhnologi kendaraan non bbm non piston. Kalo dgn tekhno injeksi aja pesimis gimana biker kita mau maju… Piss yaa jangn marah…

    1. Monggo diblog ini bebas berpendapat. Ha3…. inilah enaknya ngeblog. Nambah temen, nambah info, bisa share dan berpendapat sesuai sudut pandang kita. Pengunjung blog pun bisa langsung berinteraksi 🙂 artikel diatas kan diliat dari sudut pandang yang beda 🙂

    2. Nb. D btam, vixion kbnyakan servis d bengkel kecil… Coba main k batam… Lihat knyataan bhwa injeksi d terima d sini… Btam ga lebih maju drpda Serang ato Padang, dan sepi skali…

  8. Vixion bisa laku juga karena segmennya pas, injeksi diaplikasikan ke motor light sport yang notabene konsumennya kalangan menengah atas. Yamaha pinter karena gak seperti Honda dan Suzuki yang bikin injeksi buat bebek medioker dulu, sedangkan kelas sportnya gak pake injeksi. Strategi kurang baik 🙁

Leave a Reply

Your email address will not be published.