Hikmah kehujanan dan mogok saat memakai Ninja 250

image

Rute pulang kerja SF adalah melewati sepanjang Yos Sudarso- PGC- Condet ( jakut-jaktim). Rabu kemaren, saat di flyover jln Yos Sudarso terlihat daerah condet diselimuti awan tebal plus petir menyambar. Mau menepi kok nanggung hujan belum turun. Si bolot pun ane pacu sedikit lebih cepat. Nah sampai sebelum lampu merah PGC hanya gerimis kecil. Ane teruskan saja toh jarak dari rumah paling tinggal 1-2 km lagi. Apesnya ane terjebak di kemacetan pas lampu merah PGC, lampu merah ini memang sedikit lebih lama dari yang lain sekitar 2 menit lebih.
Tiba-tiba byurrr… hujan jatuh dengan sangat lebat! Ane cuma bisa tolah toleh karna pas ditengah kerumunan kendaraan :mrgreen: yang bisa ane lakukan hanya menyelimuti tankbag dengan mantel hujan bawaannya. Begitu lampu hijau nyala ane langsung cari tempat berteduh dan pake jas hujan. Saat melanjutkan perjalanan beberapa meter kemudian si Bolot mogok seperti kehabisan bensin padahal bensin baru diisi. Ternyata ini akibat bagian bawah tankbag yang terbuat dari karet berpori jadi basah sehingga pori-pori udara tertutup air menyebabkan jalur pernafasan bensin tertutup, bensin pun ga mau turun. Untung dah pake jas hujan. Tankbag ane lepas dan dijadikan backpack. Tutup bensin dibuka dikit, bolot pun bisa bernafas lagi. Sudah dua kali ini tutup bensin ninja 250 bermasalah bikin mogok. (Pihak KMI sudah memperbaiki hal ini pada ninja keluaran baru). Nyampai rumah bolot langsung ane guyur pakai air sumur trus tinggal dilap. Hasilnya mulus lagi seperti habis dicuci 🙂

image

7 thoughts on “Hikmah kehujanan dan mogok saat memakai Ninja 250”

  1. Alhamdulilah si paijo ga pernah ada msalah, pernah kena ujan lebat bgt pulang cuma dri pwt-clp nonstop badai. Alhamdulilah sampai tujuan. Melewati banjir segala. Jehehe

Leave a Reply

Your email address will not be published.