Motor injeksi ga perlu manasin mesin?

image

image

Beberapa hari yang lalu pernah baca majalah luar yang salah satu isinya motor injeksi ga perlu manasin mesin karena AFR ( Air-fuel Ratio) telah diset optimal. Dengan begitu stater pagi hari lebih smooth dan tanpa gejala brebet dengan kata lain putaran mesin langsung
Langsam dan ready to go . Diartikel SF beberapa hari lalu juga ada komentar mengenai itu dari rekan SF ( thanks bro Vanz21fashion) 🙂 .

Nah pendapat SF sedikit berbeda terlepas dari mesin injeksi atau tidak. Motor kalau ga dipakai (apalagi dalam waktu lama) otomatis olinya akan turun di bak penampungan. Meskipun masih ada bekas oli yang menempel pada komponen di silinder head tetap saja resiko ga terlumasi sempurna jika tiba-tiba mesin dihidupkan dan digeber. Lagian oli biasanya akan sedikit lebih kental pada suhu dingin. Untuk itu lebih baiknya  mesin injeksi maupun karburator wajib dipanasin sebentar agar semua parts terlumasi sempurna. Manasin mesin ga harus selalu distater ditempat, tapi bisa juga dipakai sambil motor dijalankan asalkan pada rpm rendah selama beberapa menit.

24 thoughts on “Motor injeksi ga perlu manasin mesin?”

  1. saia stujuu dng pndapat om sf…
    pendapat orang awam :
    saia sbagai salah satu penyemplak motor injeksi….saia rasa memang perlu manasin motor di pagi hari/sbelum digunakan minimal 5 menitan, yaa kalo mmang terburu buru tuk memakai’y minimal saya genjot tuh engkol beberapa kali yg guna’y bwt melumasi mesin (ritual bawaan dari dulu pertama kali bawa motor karbu)….
    memang tanpa manasin ato genjot tuh engkol nih motor saia bawa ga ada yg nama’y ngbrebet, tapi kurang begitu agresif, lain jika saia mlakukan ritual wajib (manasin -+ 5 mnt) motor jd lbh agresif…..bgitu yg saia rasakan….,ga tau kalo yg lain…. 🙂

    1. Trgantung motor nya klw honda emg prlu pemanasan klw yahama bs lngsng gas krna pd dsr nya mesin nya beda klw honda lbh stabil di mesin panas sbalik nya dngn yamaha lbh stabil di mesin dingin

  2. kalo dimobil ada indikator “oil check”, kalo indikator itu mati berarti oli sudah naik, paling ga nyampe 5 detik dah ilang.

    selama saya pakai kendaraan, hampir ga pernah manasin mesin.
    keluar dari garasi, nutup pagar, balik lagi ke mobil, cek ini itu, total bisa 1-2 menit, saya anggap mesin sudah panas terlihat dari indikator suhu mulai naik, idle rpm juga normal (pertama hidup otomatis rpm agak tinggi).
    mobil saya pernah hampir sebulan ga nyala, begitu start ga lama indikator oil check langsung mati, berarti oli sudah naik, siap jalan.

    motor mesin tidur, olinya mau naik kemana. posisi mesin aja sudah tidur.
    motor mesin tegak, ada pompa oli, langsung nyemprot.

    manasin mesin 2 menit kelamaan, saya pernah baca manual motor (lupa merek apa), disitu tertulis “matikan kendaraan apabila berhenti lebih dari 2 menit”, berarti jangan biarkan mesin idle lebih dari 2 menit, alasannya (mungkin): mesin bisa overheat, bisa terjadi penumpukan karbon di ruang bakar, bahan bakar terbuang sia2, polusi, dll.

    yang penting jangan langsung geber saat kondisi mesin masih dingin, ada bagian mesin yang sudah panas dan ada bagian mesin yang masih dingin, bisa2 rusak materialnya kalo muai ga merata.

    1. iindikator mati krn olie menekan switch indikator pak, bukan berarti olie sudah “naik”. Urutan ngalirnya; pompa olie, filter, terus switch, baru beredar ke seluruh penjuru mesin. Lebih tepatnya indikator olie ngasih tau kerja pompa olie menghasilkan tekanan yg diperlukan. Sama sekali tidak ngasih tau, olie udah nyampe noken as apa belum.

      Tidak dianjurkan untuk idle lebih dari 2 menit karena dalam beberapa kasus hal itu membunuh penumpang. Meski tidak semua kasus begitu, pabrikan nyari safety pak.

      Pada mesin normal, idle up turun saat mesin mencapai suhu kerja. Berapa menitnya tergantung cuaca.
      Semoga jadi masukan. Salam kenal Pak…

      1. Manteb. Ninja 250 juga ada fitur ini ya. Begitu mesin dinyalakan tanda oli yang semula nyala jadi mati. Tapi bedanya mesin masih brebet. Nunggu beberapa saat baru langsam. Thanks atensinya

  3. Pada suhu kerja, kelenturan semua logam di mesin optimal, misal ring piston. Koefisien geseknya jg optimal, sehingga logam yang saling bergesekan lebih tahan dari keausan. Ini hal lain selain pelumasan yang optimal spt yg juragan sebutkan tadi.

Leave a Reply

Your email address will not be published.