Demo nutup jalan dan bakar ban

image

Dalam 3 minggu ini udah 4 kali SF terjebak macet parah dijalan Yos Sudarso jakarta utara karena demo mahasiswa. Awalnya sih ane mengapresiasi usaha rekan- rekan ini untuk mengingatkan aparat negara agar bekerja lebih baik. Tapi kok lama-lama kok ane merasa terganggu ya. Puncaknya 2 demo terakhir. Kok malah memperingati rekannya yang meninggal bakar diri dengan blokir jalan utama. ( bunuh diri haram dan paling dibenci Tuhan). Maaf bro kalo menyinggung, SF sendiri sangat mendukung perjuangan rekan-rekan mahasiswa apalagi untuk memperbaiki kondisi negara. Tapi memblokir jalan utama sepanjang 20 km pas JAM PULANG KERJA!? jangan mengorbankan masyarakat umum donk. Kepentingan masing-masing orang kan beda. Bayangkan kalo ada ambulance yang membawa orang sekarat atau ibu hamil, masyarakat kecil yang terhambat cari nafkah, ada yang puasa dan tidak bisa berbuka dijalan (kebetulan demo kemaren hari kamis, banyak yang puasa sunnah) trus kejebak macet parah, belum lagi kalo ada yang kebelet :mrgreen: Maju ga bisa mundur ga bisa? Is it wise ????

24 thoughts on “Demo nutup jalan dan bakar ban”

  1. Paling-paling kalo udah jadi pejabat diem. Mereka bayar kuliah umumnya masih minta, baru tahu kalo udah kerja sulit (kecuali bokapnya punya duit). Kalo gitu kasihan yg pake motor, angkot, yg kerjanya diatas roda.

  2. itu poto depan kampus Jayabaya?
    ane juga kejebak tuh waktu itu,,,
    mana lagi buru2 pulang :hammers…
    tadinya ane kira transjakarta yg kebakaran eh taunya ada demo…

    “demo boleh-boleh saja tapi ya jangan malah ngerugiin orang lain”

  3. kayaknya itu jalan di depan kampus jayabaya pulomas ya oom?? :mrgreen:
    ane juga gak setuju om demo nutup jalan kaya gitu…coba kalo misalkan ada orang sakit atau mau melahirkan terjebak macet disitu gak kebayang deh emosionalnya pada saat itu..kalo ngakunya mahasiswa coba perjuangkan aspirasi dengan otak bukan dengan otot..keluarkan ide ide intelektualnya jangan malah bikin rakyat antipati terhadap demo demo mahasiswa..piss om

  4. mahasiswa yg katanya generasi muda intelek calon penerus bangsa, tapi kelakuannya gak punya otak..
    demo boleh aja, tapi kalo udah ganggu kepentingan umum kayak gitu terus ujung2nya rusuh, ya gak salah kalo polisi main kasar..
    ortu bayarin kuliah biar jadi sarjana, berharap anaknya kuliah yg bener, tapi malah bikin rusuh…

  5. Belum jadi pejabat aja udah doyan memaksakan kehendak. Gimana kalo udah jadi pejabat??? Pasti pada jadi diktator semua. Ckckck…..

  6. dasar mahasiswa pada kurang kerjaan..apalagi yang nekad bakar diri, emang tindakan bodoh kaya gitu bisa bikin orang tua lu bangga bro???

    1. Orang tuanya pasti berduka dan sangat kehilangan. Dari awal dia ga setuju anaknya demo dengan cara seperti ini karena menyusahkan rakyat kecil secara kerjaannya sopir taksi CMIIW

  7. harusnya dg tingkat pendidikanny ,bs tau cara agar demonya tersampaikan tnpa menggangu publik.. dukung maksud demonya, tp gak dukung caranya. dr pengalaman klo demonya nanggung (sedikit dan bukan utk kepntingan nasional (kedaulatan, Revolusi, Kudeta, Bencana Sosial, d sjnis) sngt sulit diperhatikan. hmm.. jadi biker santun dlu aj deh.

  8. kyknya ga pernah belajar PPKN tuh.. perasaan di SMP diajarin kalo mau melakukan aksi seperti itu wajib hukumnya lapor ke pihak2 yg berwajib minimal 2X24jam sebelum acara diselenggarakan dan menunggu izin pihak berwajib, tujuannya supaya bisa berjalan dengan teratur dan rapi… (tentunya ini regardless birokrasi ngejelimet ‘pihak berwajib’ di ngra kita trcinta)

Leave a Reply

Your email address will not be published.