Jika produk pulsar kedepannya pakai mesin KTM, pemilik pulsar lama makin merana

image

Setelah baca tulisannya TMC soal mesin KTM yang dipakai di next Pulsar jadi tergelitik bikin artikel. Mesin KTM memang beringaz bayangkan saja mesin 200 cc tenaganya setara dengan 250 cc, disinyalir yang cc 125 pastinya juga maknyus. Nah bagaimana jika next pulsar dari 125 cc hingga 250 cc menggunakan mesin KTM yang telah disesuaikan? Mantab sih…., setidaknya ini kabar yang menggembirakan bagi calon peminang Pulsar series. lah untuk pemilik Pulsar sekarang gimana? Ya jelas makin merana…. ! Suku cadang pulsar sekarang saja susah didapat, apalagi kalau mesin generasi lama nantinya ditinggalkan? Bisa jadi makin susah cari partsnya. Gimana dengan pengguna pulsar yang ingin upgrade ke Pulsar next Gen? Bakal puyeng juga karena bakal anjlok harga jualnya. Naghh loh gimana loh…? Mo jual Pulsar lamanya rame-rame sebelum disuntik mati? Ini juga keputusan terburu-buru karena belum ada kepastian hadirnya pulsar gen baru…. 🙂
image
Pihak bajaj harus mengeluarkan statement jaminan mengenai ketersediaan Suku cadang pulsar lama.

Ini memang sebuah dilema memiliki motor import, partsnya saja banyak yang harus import. Kalau motor berusia muda sih mungkin no problem belum perlu penggantian parts slow moving, tapi kalo motor sudah berumur trus aus dimakan usia gimana jadinya? Nah untuk ini Bajaj memang harus mengakui kelebihan motor Jepang. Motor tahun 80 an saja gampang cari partsnya, bahkan bisa dengan mudahnya mengkanibal motor yang lebih muda, mekaniknya sudah banyak yang hafal seluk beluk motor Jepang. Aftersales merupakan kendala utama bagi Bajaj. Bayangkan saat ini susah sekali nembus penjualan 3000 unit, sehingga bajaj memutuskan batal bangun pabrik di Indonesia, apalagi nanti saat kompetitor brojolin produk-produk baru. ( masih terngiang slogannya Bajaj ” Hari ini masih butuh bebek? ” 🙂  )
Kalo misalkan SF jadi calon pengguna Pulsar mending ditahan keinginannya sampai ada kepastian produk baru. Daripada nyesel beli pulsar sekarang tapi nantinya bakal diskontinyu.
Silahkan share terutama bagi pengguna Pulsar merasa kuatir, pengunjung lain juga bebas beropini kok ! 🙂

24 thoughts on “Jika produk pulsar kedepannya pakai mesin KTM, pemilik pulsar lama makin merana”

    1. Mantab. Semisal pulsar gen lama masih continyu, trus nambah lagi tipe baru. Semakin banyak produk akan bikin pendistribusian parts juga akan kurang terfokus nah mau ga mau aftersales bajaj kudu di tingkatkan jauh lebih baik. Sayang motornya hebat-hebat tapi aftersales kurang mendukung. Jangka panjangnya itu loh

  1. Itulah alasan saya saat menjual P200. Dari strategi atau keputusan yg diambil BAI saat itu dgn mengupgrade tampilan P180 jadi seperti P200 bahkan dibekali shock dpn yg lbh gede + setang jepit, membuat P200 saya terlihat ‘kalah’ tampilan dan value. Belum lagi saat BAI menurunkan harga jual P180 dan P200, dikarenakan P220 sdh akan dilaunching gak lama lagi. Hal ini jelas merugikan konsumen yg sdh terlanjur beli, karena harga jual bekasnya jelas2 pasti lbh anjlok lagi dari yg sblmnya emang udah anjlok. Ini pun di luar problem susahnya spare-part di beberapa tempat.
    Jadi saya pikir gak ada alasan lagi bagi saya utk kedua kalinya membeli produk Bajaj. Bener2 mengecewakan!

    1. Tiger ane hampir menginjak tahun ke 8 juga masih disayang. Namanya cinta mo gimana lagi. Meskipun yang lain lebih bahenol dan energik, tetep saja ga bisa melupakan tunggangan pertama

    1. Emang ada 250 cc? Motor naked apalagi tegak riding positionnya susah diadu kebut sama motor berfairing bro, hambatan anginnya/ dragnya terlalu besar. Ktm 200 dengan tenaga yang hampir sama dengan CBR namun bobotnya selisih lebih dari 30 kg saja top speednya cuma 140kpj

  2. mungkin harusny pihak bajaj yg skrng harus membuat forum buat para pengguna trdhulu sprti sy, gmn solusi kdpnny untuk mslh spare part

Leave a Reply

Your email address will not be published.