Snow wash lebih bersih? Belum tentu!

image

Salah satu hal yang paling anti SF lakukan saat mendiami rumah sendiri di Surabaya adalah Mencucikan motor di tempat cuci motor! Biasanya aktifitas cuci motor SF lakukan sendiri, lebih ada ikatan batin gitu loh… ( lebay :mrgreen: ) namun saat pindah ke Jakarta dan mendiami rumah kontrakan yang berada di gang kecil, aktifitas cuci motor sendiripun ga bisa SF lakukan karena pasti mengganggu tetangga (posisi rumah ane lebih tinggi dari yang lain), kalo dicuci didalam rumah ga bisa bayangin kotornya ruang tamu.

Akhirnya aktivitas cuci motor terpaksa dilakukan di tempat cuci motor. Biasanya SF lakukan di waktu libur. Awalnya sih didekat rumah tempat cuci motor baru berdiri yang pakai sistem snow wash. Tempat cuci motor itu mempekerjakan 3 orang pegawai, sedangkan tarif normalnya 10rb. eh lama-lama kok rame dan selalu antri ya.  Akhirnya SF memutuskan pindah langganan ke tempat lain. Meskipun masih memakai sistem tradisional tanpa snow wash tapi hasilnya lebih bersih dari langganan dulu. Hal ini karena tukang cucinya adalah pemiliknya sendiri. Meskipun tidak punya paddock (buat ninja ga ada standar tengah) dan tidak punya hidrolis untuk mengangkat motor, tapi pencucinya cukup telaten sampai memaju-mundurkan motor. Setelah dicuci dan dilap bersih ga lupa ban depan belakang diberi semir, biasanya cover aki kanan kiri si Bolot juga ga luput dari semirnya. Tarifnyapun lebih murah karena cuma 8 rb, yapi biasanya SF kasih lebih karena upaya ekstranya.
image
Dulu selesai mencuci di tempat cuci snow wash, saat sampai dirumah keliatan bercak-bercak putih otomatis harus SF lap ulang. Tapi sekarang ditempat langganan baru cukup memuaskan. Jadi bukan berarti snow wash lebih bersih dibanding cuci motor biasa, tergantung siapa tukang cucinya. Toh menurut SF ga ada beda hasil cuci ditempat cuci snow wash dan biasa (meski orangnya sama) malah harganya lebih murah yang biasa, antiannya pun ga terlalu banyak

12 thoughts on “Snow wash lebih bersih? Belum tentu!”

  1. memang lebih nyaman cuci sendiri, ane klo nyuci sendiri bisa ampe 2 jam lebih. nemu cucian pekerjaannya selalu detail , antri panjang bgt, bersih tidaknya memang tergantung yg nyuci dan tekniknya

  2. CMIIW mas bro…, setau sy cuci salju itu maksudnya biar kotoran turun sendiri bersama saljunya. Kalo gak salah konsep awalnya diterapin di mobil, biar sabun tidak digosok2 ke bodi bareng kotoran yang dianggap malah bikin baretan2 kecil ky sarang laba2, yang intinya bs merusak cat. Jd kalo ada cuci salju terus busa saljunya masih digosok2in ke bodi ky cuci piring, ya…gubrak!??

      1. Snow-nya harusnya pake sabun khusus.
        Biasanya karena pada mau ngirit, mau untung banyak (ups, sori) “snow”nya pake sabun biasa, yo soda sabunnya mengering di body/cat, lalu timbul bercak. Lak tambah gubrags….!!
        …udah gitu, air bertekanan itu harusnya nyemprot agak nyebar, buat mbilas, biar b29 sabun rontok (Bukan sekedar nyemprot lumpur di sela2 kaki2 ato di kolong yg malah bikin anti karat ngelupas). CMIIW
        Kalo gak salah motor malah tidak dianjurkan dicuci pake air bertekanan, mengingat panel2, saklar, soket2, bagian mesin ttt, dan pernafasan tangki bensin cenderung terbuka. Katanya menimbulkan karat dan memperpendek usia pake. CMIIW (Correct me if I wrong) lagi..

        Sori ni, bukan keminter, dulu kerja di cuci mobil, salon mobil, sekarang di bengkel cat mobil :-). Share aja mudah2an berguna

Leave a Reply

Your email address will not be published.