Spacy matic yang pas buat harian, namun ada satu hal yang mengganggu

image

Sejak lahirnya spacy pertamakali, SF begitu yakinnya bakal menjadi booming di pasar skutik. Nilai plus berupa tangki bensin luas dan bagasi ekstra lebar merupakan fitur yang tak tersaingi kompetitor lain. Bahkan jika disuruh memilih matik untuk digunakan harian, tentu SF lebih memilih matik ini. Pertimbangan utamanya jelas 2 fitur diatas. SF sendiri kurang memfavoritkan matik sebagai motor harian karena tangki bensin kecil dan konsumsinya yang boros bikin sering mampir di pom bensin, sedangkan SF sangat..sangat…  benci jika disuruh antri di pom bensin yang managemen antriannya sangat amat parah! (Liat artikel SF terdahulu), namun spacy ini menawarkan sesuatu yang beda diantara kompetitornya, kapasitas bensinnya 5 liter bro! Kalau konsumsi bensinnya 40 km/ liter, SF cuma perlu isi bensin seminggu sekali untuk kegiatan operasional kerja 🙂 . Emang matic ga perlu kenceng? Kalo buat SF sih ga perlu, asal bisa lari 80 saja dah bagus, maklum Jakarta macet pol :mrgreen: beda lagi ceritanya kalau untuk yang tinggal di kota yang minim macet.
image
Berkat keunggulan itu, saat ada teman minta pendapat soal matic, Motor inilah yang selalu SF rekomendasikan. Namun ternyata respon beberapa teman mengurungkan niatnya membeli matic ini dan lebih milih honda beat maupun mio, Apa alasannya? Kaki tidak bisa menapak sempurna pada tanah dan terlalu gambot! (Kebetulan temen SF tingginya kisaran 165cm). Bundafaiz yang SF tawarin spacy pun langsung menolak, ogah takut jatuh katanya. Tercatat sudah lebih dari 3 kenalan SF mengurungkan niatnya meminang matic ini. Meskipun ground clearance tergolong rendah (menurut TMCblog malah terlalu rendah sampai sering gasruk polisi tidur) namun karena joknya lebar bikin kaki rider :maaf: agak ngangkang saat menyangga motor. Untuk beberapa rider mungil terutama cewek, hal ini cukup jadi pertimbangan untuk meminangnya. Nah tantangan pabrikan Honda ataupun pabrikan yang lain, bagaimana menciptakan motor berbagasi dan bertangki bensin luas namun ga bikin kaki jinjit saat mengendarainya!?

16 thoughts on “Spacy matic yang pas buat harian, namun ada satu hal yang mengganggu”

  1. Mungkin motor ini nyasar konsumen bapak-bapak dengan postur seperti saya 170-an. Buat ABG lebih diarahkan ke Beat atau Scoopy, Bro !

  2. gara2 bagasinya.. ane jg lg kepincut matik gara2 sering kena macet, males koplingan terus.. yg ngelirik piaggio vespa kok masih jarang yah, dikota ane dilernya baru berdiri..

  3. Spacy yg ground clearance nya rendah aja sdh dianggap nyusahin, gimana Skywave/Hayate yg berground clearance tinggi gak lbh nyusahin? :mrgreen:
    Makanya jgn aneh kalo Skywave/Hayate gak gitu bagus penjualannya. Belum lagi beratnya lumayan. Kalo buat saya sih justru di situ lah letak kelebihannya. Saya naik berlima bareng istri dan ketiga anak saya, tetep gak gesek ke polisi tidur, malah kadang ditambah ama barang belanja bulanan dr supermarket :mrgreen:
    Kriteria saya milih matic:
    – Beratnya jgn terlalu enteng, biar gak melayang dibawa kenceng.
    – Ground clearance lumayan tinggi, biar gak gesek polisi tidur melulu.
    – Bagasi gede, buat bawa barang2 atau belanjaan lbh banyak.
    – Shock belakang dua, biar stabil dan tekanan di poros belakang merata, gak makan sebelah, terutama kalo sering bawa beban berat.

      1. Jgn anggap shock belakang itu sepele bro. Pernah gak lht buntut miring/melesek ke kanan? Pernah gak lht velg belakang geal-geol, terutama di Mio? Itu juga salah satu aspek penting yg harus diperhatiin oleh konsumen, karena seperti kita ketahui di negara kita ini motor biasa dipakai utk bonceng ‘satu RT’, dan itu sudah melebihi beban yg seharusnya. Secara logika pun itu akan mengakibatkan efek buruk utk rangka ataupun poros as roda belakang, ya gak?
        Satu hal lagi yg saya gak suka dari matic2 lain adalah posisi duduknya yg kebanyakan cenderung ‘ceper’, jadinya si rider seakan tenggelam, dan juga posisi kaki pun menekuk tinggi. Mungkin emang relatif ya, mengingat saya lbh suka posisi riding ala sportbike yg agak menunduk dan gak suka motor yg posisi setangnya tinggi.

  4. opini saya, bagasi terlalu gede itu gak terlalu perlu…(bhkn di xeon saya aja jrg kuisi barang2, khawatir panas mesin merusak)….dan terlalu gambot menyusahkan saat parkir yg mana kian lama kian sesak…
    dan tenaga kuat itu amat penting!
    Bawa mtr pelan2 itu bahaya ditabrak dari belakang/disenggol.

    so…kalo saya sdh amat puas dgn xeon, kecuali………tangkinya yg kecil, mestinya bisa muat 10 ltr….kekeke

  5. Yang lebih mengganggu, ground clearance nya terlalu rendah mas… Lewat polisi tidur, sruookkk… Haduuuhhh… :mrgreen: .

    Kalo tetep ngotot beli Spacy, mending yang spoke wheel… Terus ganti velg diameter besar, 17 inch misalkan… Kalo beli CW lebih susah gantinya 😀

Leave a Reply

Your email address will not be published.