Motor Mahal Masih Kehujanan, Kok Ga Beli Mobil Saja? Dilema antara Keinginan dan Kebutuhan (part 1)

image

Komen itu dilontarkan rekan SF. Daripada beli Ninja 250 kok ga beli mobil saja sih? Enak ga kehujanan kepanasan dan bisa muat banyak. Nah ini jawabnya erat hubungannya antara kebutuhan dan keinginan. Beli mobil bagi menurut SF adalah kebutuhan (kecuali yang hobi), nah sementara karena anak masih satu jadi ya belum butuh. Sedangkan beli Ninja 250 adalah keinginan. Nah keinginan itu jika terpenuhi akan menjadi kepuasan yang tak ternilai harganya. Apalagi bagi SF yang semenjak SD punya cita-cita punya moge multi silinder. Ditunjang dengan hobi motor maka keinginan yang menghasilkan kepuasan itu menjelma menjadi kebutuhan. Kalau beli mobil dan diJakarta sering terjebak macet apa ga malah bikin stress tuh. Belum lagi mobil seharga 40 jtan (setara harga ninja bekas SF) dapat mobil tahun tua yang butuh perawatan mahal. Hal lain yang bikinΒ  SF beli mobil, harus ngontrak rumah yang ada garasinya dan harga kontraknya bisa 2 x lipat harga rumah yang SF kontrak sekarang. Kalau ga gitu ya nyewa lahan parkir. Jadi makin meningkat biaya hidup di Jakarta ini.
image

38 thoughts on “Motor Mahal Masih Kehujanan, Kok Ga Beli Mobil Saja? Dilema antara Keinginan dan Kebutuhan (part 1)”

  1. yup.. dinding antara kebutuhan dan keinginan msh abstrak.. yg penting puas atas ap yg sudah dipilih. liat2 situasi dan kondisi ditempat kita tinggal, klo dah netep dikota ‘longgar’ baru beli mobil mas bro.. πŸ˜€

  2. …piss Maz Bro, sy jg pernah komen begitu. Akhirnya sy simpulkan, alasannya cuma 1: “kelangenan”. Kalo sudah bicara kelangenan, perkutut yang 500jt jg dibeli, meski kalo dimasak cuma sak emplo’an..
    Tapi kalo ngomongin alasan macet, alasan kebutuhan, biaya perawatan, garasi dll rasanya ya kurang tepat lah. Coba dikaji lg….
    Apalagi kalo Maz Bro pny motor rakyat juga selain motor premium. Dibanding dgn pny motor rakyat dan mobil Suzuki Esteem misalnya, ato suzuki Futura. Kalo Maz Bro milih opsi punya motor rakyat dan motor premium, alasannya gak kemana2 kok; “kelangenan”!. Bener si, alasan bisa “dibikin” berbeda2 masing2 orang (..ato dibilang “alasan orang kan masing2”), tapi kalo mau jujur ketemunya ya alasan “kelangenan” itu tadi..
    Piss Maz Bro, gitu juga sah2 aja kok πŸ™‚

      1. Ane juga pecinta motor juga istri, sama2 pk mtor sport. Yg ga enak, kalo mo turing bwa anak, ane udah punya 2 anak, tp masih kecil2. Ga mungkin ane bawa anak ane main angin,
        so ane vote for mobil buat rekreasi, bukan buat sehari-hari. Suzuki ktana aja udah cukup, krna penghasilan ane masih dbawah 5jt.
        Kalo udah diatas itu, baru mentok d avanza….
        Mobil ga menarik… Ga keliatan kerennya.
        Kalo keren yg keren itu mobilnya, bukan orangnya…
        Bda sama motor, orangnya keliatan…
        Kalo orangnya keren, motornya cakep… Mantab…..

  3. Kalo beli mobil seharga ninja 250,paling hanya dapat mobil tua…………
    Jadi kalo buat gaya ya pilih motor jauh lbh keren,tapi kalo buat kebutuhan ya beli mobilah,walau dpt mobil tua…………..

      1. Prestise sama kepuasan beda tipis, dr kecil ane suka motor dakkar….
        Kalo ane bisa punya itu, baru ane puas. Soalnya ane punya cita2 umroh pk motor.kalo prgi haji mesti rombongan negara, ga bisa pergi sendiri. ane udah tanya itu.
        Tp prestisnya juga dapat, krna biasanya motor,kendaraan,gadget, dambaan itu harganya diatas rata2. Imho

  4. walah2..lebih mendahulukan keinginan dari pada kebutuhan..:D

    hati2 terjebak dalam nafsu keinginan..jadi manusia konsumtif..apa2 dibeli padhal nggak butuh..

    sayang , jika duit beli ninja 250nya di rubah jadi rumah dah lumyan tuch, motor ganti bebekers aja..

    cuman saran aja bro..hati2 yg namaya keinginan ngak ada habisnya

    Piss

  5. saya cinta sama motor….. tapi lebih cinta anak sama istri. Jadi setelah buntut kedua lahir dengan terpaksa saya jual motor-motor saya ganti dengan nyu sinia. dengan begitu kemana-mana anak sama istri gak keujanan, kepanasan lagi. kalo ada rejeki lagi saya salurkan lagi hobi motor saya…

  6. yaa kalo kebutuhan udah dpenuhi (tiap orang berbeda2),kalo ada uang berlebih pasti memenuhi keinginan.

    sama halnya beli Ferrari tapi jalanan macet trus,apa gunanya??

    yaa pemikiran kayak d atas ini biasanya memiliki kebutuhan yang rendah

  7. ga juga lah mas, tergantung kondisi, kalau sehari hari cuma sendirian kerja, mending naik motor deh, saya ada mobil dan motor, cuma kalau buat kerja ga tahan bawa mobil, (bawa mobil kekantor sekitar 3 jam) bawa motor cuma 1 jam lewat dikit) kalau kehujanan, kan ada yang namanya jas hujan+sepatu boot+pelindung ransel+box givi, mau jalan jalan keluarga? ya tinggal panggil taksi deh, percaya deh, ongkos taksi seminggu sekali ga ada apa apanya dibanding beli bensin mobil seminggu, blum lagi parkir mobil di mall, belum masuk parkiran saja sudah antri, belum cari parkir mobilnya (kadang bisa berantem karena berebut parkir) kalau naik taksi kan beres, berhenti di lobi beres, ga stress nabrak orang, nyenggol mobil mewah dll (kalau bawa motor nyenggol mobil, orang percaya ga punya duit he he he)

Leave a Reply

Your email address will not be published.