Sport motornya lelaki sejati???motor bebek kelasnya dibawah sport??? mosokkkk !!

image

Ini mindset yang sudah lama beredar dikalangan masyarakat pengguna roda dua. Kasta motor sport lebih tinggi dibanding bebek/ matic. Di daerah saya (Suroboyo) penyebutan bebek adalah motor wedhok (cewek) dan motor sport batangan adalah motor lanang (laki).
Nah… semenjak kecil dimana teman-teman bercita-cita ingin jadi polisi, dokter,pilot,dll SF malah punya cita-cita nyeleneh, pengen punya Moge!  :lol:. Saat smp kelas tiga dijanjiin nanti SMA bakal dibelikan motor oleh nyokap. Keinginan SF saat itu adalah tiger (nah kan motor sport lagi), karena kondisi ekonomi ga memungkinkan, awalnya ortu berniat membelikan SF motor bebek, SF pun protes harus motor laki pokoknya, kalo ga dibelikan ane bakal kawin lari  Hallahhh…. ngelindur 😆 , bokap ngasih nasehat motor laki tuh motor egois, cuma kamu yang bisa pake, nanti kalau ibumu atau kakakmu (cewek) pinjem ga bisa, tapi karena ngeyel terus akhirnya bokap luluh dan membelikan SF sebuah honda GL max 125 bekas. Begitu lulus kuliah dan gawe, baru deh mewujudkan keinginan saat SMP, beli honda Tiger ! 🙂 mumpung belum nikah. :mrgreen:
Setelah nikah dan dikaruniai si Faiz baru mikir pendapat Ortu dulu, bener juga sport tuh fungsionalnya lebih terbatas dibanding bebek/ matik. Pertama kali pindah ke Jakartakondisi  rumah kontrakan masuk gang tikus, keluar masuk rumah sangat terasa repot jika motornya tiger, geser sana sini dll. Baru kepikiran nambah motor buat Bunda (buat ane sih tetep kuat kluar masukkan tiger 🙂 ). Pilihannya motor yang fungsional dan  ringan, berhubung dana terbatas pilihan motor jatuh pada suzuki spin cw 2007 (bekasnya setahun lalu ga sampe 6 juta ). Setelah berangsur-angsur keadaan ekonomi membaik, akhirnya dapat membeli seekor ninja 250 meski nyicil demi mewujudkan cita-cita masa kecil :-).
Sebenernya saat ini SF punya keinginan terpendam, nambah armada lagi bebek atau matic berkapasitas tangki bensin besar agar badan ga kecapekan kerja sehari-hari menempuh jarak hampir 25 km (pp 50km) menembus macet. Tapi karena ruang tamu sudah full terisi 3 motor, dan ga mungkin jual motor (tiger-motor terlalu tinggi historisnya, ninja250-cita2 masa kecil, serta spin – motor kesayangan bundafaiz) jadi ditahan dulu keinginan meminang spacy atau supra helm-in.
Masih mikir motor sport kelasnya diatas bebek, motor sport motornya lelaki sejati??? Disaat motor menjadi sarana transport satu-satunya yang dapat diandalkan serta seiring kematangan usia dan berkeluarga yakin deh mindset ini berubah.  Saya paham kenapa akhirnya ortu saya setia memakai bebek (padahal dulu rider motor laki, dan saat itu pemilik motor dikampung bisa diitung jari), mertua saya juga, serta mayoritas pengguna motor…. sebuah pilihan yang bijak pada kondisi yang tepat. Lelaki sejati adalah lelaki yang mampu membahagiakan keluarganya apapun motornya 🙂
image
Gw pemakai motor sport selama 14 tahun (sampai sekarang) dan mengakui kalau bebek dan matic lebih nyaman buat diperkotaan serta jauh lebih banyak nilai plusnya

47 thoughts on “Sport motornya lelaki sejati???motor bebek kelasnya dibawah sport??? mosokkkk !!”

      1. Kalo ane malah cewk harus bisa bawa semua kendaraan.
        Alhamdulillah, istri ane bisa nyetir mobil manual, n motor manual sport. Tadinya sih ga suka sama sekali, pk motor semprot…ribet katanya tangan kanan,kiri kaki kanan,kiri main semua, stelah bisa malah ngajakin turing jauh, insya Allah tahun ini pernikahan k 10 tahun ini, ane niat mau kasih kado yamaha scorpio buat istri.
        Amiin…

  1. cerita ne sampean hampir sama kayak cerita saya.
    setelah nikah pehobi motor kalau “bisa” harus punya 2 motor,
    motor yg fungsional bisa bebek atau metik.
    dan motor hobi untuk memuaskan ego,

      1. Kalo d jakarta nyaman pake bebek, irit dan praktis. Bisa nyaman lewat lobang d gatot subroto.
        Kalo matic, praktis, nyaman, tapi belum tentu bisa seirit bebek. Meskipun udah injeksi….

  2. mindset motor sport motornya lelaki sejati itukan mindset yg berusaha diciptakan pulsar & fansboynya, liat aja iklannya… :mrgreen:

    sy jg mantan pengguna motor batangan yg beralih ke bebek, tp msh berpikir untuk beralih ke matic krn. kendala faktor geografis ( jalanan naik turun lumayan ekstreme ), nanti klo jalanan di Indonesia kualitasnya dah kaya jalanan di Jerman yang topspeed terserah sekuat hp motornya, nanti tak usahain beli moge 😆

  3. motor matic sanex 50 cc masih joss dan berasap…xi..xi…, tetapi lumayanlah untuk rute perkampungan saja, kalau di luar kampung cukup P200 saja dan untuk kulakan pakai ZX130, sampai di rasani orang kampung beli motor kok yang bukan pasaran…xi..xi….lagi

  4. motor bebek mang multifungsi…mo buat apa aja oke….but kalo tuk perjalanan jauh pake yang napasnya panjang macam supra x 125..lumayan oke koq…gak gt capek n bis ngimbangin motor sport low end macam thunder 125,ma mega pro pun gak ketinggalan jauh…

  5. Lelaki sejati adalah lelaki yang mampu membahagiakan keluarganya apapun motornya

    Waa…., agak gak nyambung ni ama judulnya;
    Sport motornya lelaki sejati???motor bebek kelasnya dibawah sport??? mosokkkk !!

    Motor bebek emang kelasnya di bawah sport kok Cak.
    Kubikasinya, powernya, top speednya, gedenya, beratnya…. Yg pake sembilan puluh sekian persen lelaki. Jaman dulu kecil sampeyan malah aneh ngelihat wanita pake motor smprot..

    Btw, ini bukan dlm rangka ngomongin merk yg iklan blunder itu kan??

    1. Kubikasinya, powernya, top speednya, gedenya, beratnya….
      Bagaimana dengan RG Sport, Satria R, Satria FU, Cagiva stella, Yamaha JR, Yamaha 125Z, Honda nova Dash, Kawasaki Leo. Justru karena bobotnya enteng tapi powernya gedhe maka perlu tenaga laki-laki untuk menjinakkan keberingasannya.

      1. Kubikasinya, powernya, top speednya, gedenya, beratnya….

        …emang segede2nya motor bebek ada yg lebih dari segede2nya motor sport?
        Tentu sj maksud Ane bukan head to head kayak Satria FU sama Thunder 125 lah Mas Bro. Ane paham. Cuma Satria Fu -ato merk2 yg ente sebutin- bukan representasi motor bebek dlm konteks tema kalee.. Apalagi dalam konteks iklan blunder -ups?- itu…

Leave a Reply

Your email address will not be published.