Piaggio Zip, lah kok berani turing bareng Ninja 250 dan CBR 150

Bongkar-bongkar ingatan nemu satu bahan untuk artikel. 🙂  mumpung belum lupa lagi langsung ane bikin tulisannya.  Singkat cerita, turing beberapa waktu lalu yang SF lakukan diikuti 2 ninja 250, sebuah CBR 150 dan sebuah piaggio zip 100 cc  tujuannya mengikuti agenda outbound yang diadakan kantor SF. Niat awalnya sih turing nyantai, tapi karena jadwal ngumpul di meeting pont molor memaksa kami memacu motor sedikit kencang agar tiba ditempat saat acara dimulai. Bisa ditebak donk siapa yang tertinggal. 🙂  sebenernya SF paling anti turing model ginian, bahkan menurut SF jauh lebih nyaman turing solo santai dibanding turing bareng kaya gini. Namun karena ga tau rute tujuan terpaksa bareng rombongan. Si rider Zip sebelumnya sudah diingatkan bahwa peserta turing pake motor sport semua, eh malah doi nekad pake zip 100 cc, padahal untuk acara ini panitia menyediakan bis angkutan sampai lokasi acara.
image
Beberapa saat keenakan menguntit vooriger (pake ninja 250 juga), nglirik speedo lah kok nyentuh 130 kpj, makanya kok CBR 150 dan zip dibelakang ane ga keliatan. Ane terpaksa nyalip Vooriger dan ngasih tanda agar mengurangi kecepatan. Setelah beberapa saat piaggio Zip dan CBR mulai bergabung si Vooriger lupa diri lagi :mrgreen: misah lagi deh rombongannya. Nah kali ini karena ga enak sama rombongan dibelakang ane segera ngasih tanda Vooriger agar berhenti nunggu yang lain…. beberapa saat kemudian dateng rider CBR, berselang 15 menit baru deh rider zip dateng sambil ngomel-ngomel 🙂 (soalnya sempet kesasar) . image
Usut punya usut ternyata speedometer koso milik Vooriger mati makanya ga nyadar kalo terlalu kenceng. Glodaghhh….. ! 😆 jelas zipnya kewalahan ngikuti rombongan.  Zip kan didesain khusus perkotaan, jika  buat turing apalagi rombongan turing lainnya pake motor sport jelas ketinggalan jauh. Tenaganya jauh dibanding mio atau beat. Meski mesin sudah teriak pada rpm tinggi kecepatan susah mencapai 90 kpj. lah wong cuma 100 cc,
Coba intip hasil test ride motor plus dibawah ini

Bagaimana dengan performannya? Mesin 4 tak 100cc 2 klepnya punya tenaga cuma 4,2 kW di 7.000 rpm. Uniknya mesin ini punya tenaga lumayan di putaran bawah. Saat gas dibuka sedikit menyentak.

Tapi… selanjutnya rambatan tenaganya halus. Bahkan kecepatan di speedometer cuma mentok sampai 75 km/jam. Dengan top speed hanya segini rasanya cukup lah untuk keliling komplek perumahan.

Di negara asalnya malah motor ginian dilarang buat turing antar kota. :). Alasannya lingkar roda kecil (10″ bro!!, kena lubang bisa njungkel 😆 ) serta bobotnya ringan beresiko untuk perjalanan lintas kota.

Ada sedikit tips agar rombongan turing yang beranggotakan beberapa jenis motor tetap pada formasi utuh, motor yang pelan berada didepan, berturut-turut motor yang kencang dibelakang. Tentunya road captain bertanggung jawab terhadap keutuhan barisan turing.

45 thoughts on “Piaggio Zip, lah kok berani turing bareng Ninja 250 dan CBR 150”

  1. ya iya lah, seharus nya sadar diri atuh klo ke luar kota tetep enak make motor laki lah, enteng ngacir ampe 100kpj +++ tapi…ada tapi nya loh, klo dah bablas ampe 130an kpj itu mah bukan touring lagi tpi cari kenceng2an, seirama ama resiko nya makin besar…130an kpj klo tabrakan = bonyok = masuk UGD (masih beruntung sih) klo bablas maning = rest in peace ehehehe

  2. pdhl cbr 150 lama digembor2kan top speed 150 km/jam dan yg baru ampe 160 km/jam. Lha piye toh baru 130 km/jam kq wes tertinggal…
    Ane jg prnah toring macam itu bro smua motor batangan dilalah ada 1 mio ikut, akhirnya si mio sempat solo riding alias di blkng sendirian kesasar lagi

    1. 160 kpjnya mungkin perlu track sepi 3 km, luaaaammaaaa..dan percuma, kalo boleh milih mending yg top speed 150 dalam 200meter, hihihi

      1. jangan cuma liat dr shock’ny kang liat blok mesin’ny sama body dan striping’ny kang mana ada minerva bentuk’ny kaya gitu

  3. Lo katanya old cbr kenceng berarti yg bilang cbr kenceng
    itu hoak dong .pantes di blog adicuzzi fxr boncengan bisa
    ngimbangin cbr.

    1. Dibaca lagi artikelnya kang alrozzi
      Dulu itu klo gak salah wkt fxrnya dibawa dr bekasi ke solo sambil boncengan
      Ketemu ama alay naek vixi yg nantang
      Hasilnya ya vixi tewas….bukan cbr kalee

  4. barusan langsung ane samperin pengendara CBRnya. Shock USD itu langsung beli dari Thailand nitip kerabatnya pulang dari sono. harganya saat beli 2006 silam 2.5 jt dan Shock ini khusus buat CBR 150 plug and play tanpa ubahan

  5. kayaknya ga mungkin deh klo dalam perjalanan luar kota cbr bisa ketinggalan sejauh itu.kecuali di trak untuk balap saya percaya. saya setuju dengan bro smartf kemungkinan besar cbr nemenin si zip.
    dan dari artikel yang pernah saya baca bila dalam rombongan motor apabila motor didepan kecepatan 100 km/j maka yang dibelakangnya agar bisa mengikuti harus lebih cepat beberapa km/j. dan seterusnya makin panjang rombongan maka kendaraan yang paling belakang harus memacuk lebih kencang dari 100 km/j agar bisa berbarengan di rombongan.

  6. Bagi orang awam perbedaan cbr lawas dgn kloningan minerfak sbb: tampak samping jelas blok mesin, fairing cbr lobang angin 1, minerva lobangnya 2..cbr gk ada selahan, minerva ada selahan .dr belakang cbr dibwh jok ada botol radiator, minerva kopong,..he he piss

  7. nb: cbr lawas yg pernah sy coba, standar ±130kpj, knalpot resing ±135kpj,+ganti cdi ±145kpj>145kpj yg nyoba tmn sy gk berani)..kesimpulannya sirider cbr disinyalir mampir dulu dibawah pohon pipis..he he piss

  8. cbr emang susah buat rolling speed om,agak lama dia spaya bisa ngikuti ninja,klo zipp ngk tau deh (-__-“)

Leave a Reply

Your email address will not be published.