Power is not everything!

Menyingkapi Minerva 250 SP yang bertenaga diatas 30 Hp,fenomena Pulsar 200NS yang bertenaga 23 Hp dengan CC yang sama seperti tiger, dan satu lagi yang menghebohkan Power KTM Duke yang cuma 200 cc bisa setara CBR 250!!! Menurut SF, semua itu ga akan berbicara banyak dalam penjualan. Brand and aftersales itu yang terpenting bagi orang Indonesia. selanjutnya baru power dan design (kira-kira begitulah 😆 ). Sebenernya mudah bagi Honda untuk membikin dan menjual CBR 250 versi sekarang dengan tenaga melebihi 30 hp, tapi pasti bakal ada efek yang kurang diinginkan. Menggunakan parts dengan material lebih baik bikin harga membengkak, atau simpelnya dengan menaikkan kompresi, memperbesar inlet-outlet plus setting ulang Injeksi tenaga pasti naik, tapi bensin bakal boros dan durabilitas berkurang drastis. Yamaha bisa juga bikin Vixion bertenaga 17 Hp seperti saudaranya. efeknya ya kalau ga harga naik durabilitas berkurang. bagaimana dengan Pulsar baru dan Duke ??? ini yang hebat! dengan harga murah bajaj dan KTM bisa menciptakan motor yang bikin semua orang tercengang!!! desain cakep dan power menakutkan! durabilitas tentu masih tanda tanya. tapi jika durabilitasnya jelek berarti sama saja beli motor oprekan. Hanya waktu yang berbicara, mengingat 2 motor ini adalah produk baru. Semoga saja memang tehnologi yang membikin Pulsar, Duke serta minerva bertenaga diatas rata-rata. Bukan karena kemampuan mesin yang dipaksakan.
Untuk menciptakan motor selevel Pulsar,Duke atau Minerva sangat gampang bagi Honda dan Yamaha (ingat mereka raja motoGP, dan di motogp tehnologi sudah levelnya dewa), tapi harganya apa bisa murah? nah tinggal tunggu saja pembuktiannya di Next teralis Honda. Biar ga malu karena dibilang operpress dan bertehnologi jadul, pabrikan Jepun harus segera berbenah nih.

43 thoughts on “Power is not everything!”

  1. kalo pulsar kelihatannya emang lumyan laku.
    Jangan sampai konsumen “dimanfaatkan” oleh produsen karena menganggap konsumen punya minsdset terhadap produknya, sehingga produsen mematok harga tinggi.
    Untuk kwalitas dari dulu setahuku honda dibawah yamaha, karena “mindset” konsumen aja yg tetep kekeh beli honda…

    1. Untuk bodi mungkin iya, tapi utk mesin, tranmisi dll yamaha masih jauh dari honda. Punya dua merk ini di garasi soalnya. Lagian apa gunanya punya merk kalau nggak bisa membentuk mindset, tapi tenang saja, mindset itu bisa dibangun, bisa juga dihancurkan.

  2. produk pulsr dan ktm bisa menjual dengn power dan tampilan bagus dengan harga yg di bwh motor jepang.apa karena image motor jepang sdh lama di tanah air jadi masang harga yg tinggi ya..

    1. Mungkin, dulu harga motor batangan 4jt … abis itu langsung naik jd 18jtan .. udah enak diatas ngapain turun, koq bisa ya kawasaki ninja 250 harga diluar sono, dengan kata lain harga jual motor2 disini bukan harga fix (buktinya masih ada yg bisa disetting harganya, termasuk bajaj nurunin harga UG4 jadi 16jt)

    2. Bisa jadi. Tapi perlu diingat juga merk Jepang harus maintenance jaringan aftersales yang luas yang tentunya butuh biaya juga. Disamping itu perwakilan di Indonesia kudu bayar Royalti ke Jepang

    3. tau kan harga skutik macem spacy di eropa 2kali lipat harga disini…tapi harga moge malah hampir setengahnya harga di indo.
      harga menyesuaikan selera pasar,aturan pajak,batas kemampuan konsumen/jenis produk dll. di eropa harga matic cc kecil mahal (meski udah injeksi duluan..ah cuma beda 250rb disini) tapi harga dipasang jauh lbh tinggi karena secara value untuk konsumen dan trend disana memungkinkan dipasang harga segitu…(daripada deket2 bawa mobil yg boros dll)

  3. injeksi lebih murah dari karbu aja bisa koook…
    juman gengsi aja mbrojolin barang murahan…
    kan nanti ndak bisa main harga kalo dah ndak lakuu…

    #ngelirikthunder

  4. tiger mesin jadul aja udah 26jtan…kalau speknya disamain bajaj jadi 35jt (yg pasti sih malu untuk nurunin harga, toh materialnya cuma gitu doang)

  5. tenaga bukan segalanya…. tapi kita butuh tenaga…
    jujur dengan medan naik turun gunung sistem menjadi prioritas,, tetapi tidak selamanya itu,,,, pada saat kita menanjak??? tenaga adalah dewa dimataku….
    ooppss keluar konterks…

        1. tuk motor sport turing sekelas tigor/scorpio/pulsar torsi max ada dikisaran 6000-7000rpm…nah kalau diaplikasikan pada posisi gigi 3 atau 4 di gunung, torsi badak akan sangat membantu
          nah power adalah kekuatan narik saat beban awal sudah dihilangkan oleh kecepatan…hubungan dengan akselerasi diputaran menengah atas…TAPI pulsar 200NS udah tenaga monster(23,5 PS)..torsinya badak pula melebihi tiger dan scorpio.mungkin bbrapa yg tertarik ama tu motor mikir ke arah situ (jadi pas turing digunung gak merasa ngempos…terik terus~ )

        2. nah bedanya kalo untuk nanjak di jalan gunung dll meski kecepatan sudah mulai tinggi,tapi beban masih sangat berat (karena nanjak) sehingga butuh torsi gede untuk nariknya…motor2 bebek 110-125cc dipake boncengan pasti kerasa ngeden dipegunungan karena memang torsinya termasuk kecil untuk melahap jalanan nanjak…kenapa motor2 berpower gede macem satria FU dan cbr bisa wush wush digunung?? karena selain tenaganya gede,torsinya juga cukup (meski gak segede motor turing) dan yg membedakan lagi motor2 DOHC manteb2aja ditarik di rpm tinggi jadi power dan torsi optimal+mesin yg anteng(gak protes di RPM tinggi) maka ngacirlah dia.
          tapi kalo saya lebih asoy jalan 6000rpm ditanjakan sekalipun makanya butuh motor bertorsi badak yg puncaknya dikisaran rpm segitu…gak perlu bikin mesik teriak dulu baru torsinya keluar. cmiiw.

  6. setuju deh dengan artikel ini.pabrikan sekelas honda dan yamaha bisa saja bikin motor dgn cc yang sama menjadi power yang besar.
    jadi kawan kawan tidak melulu membandingkan power.
    menurut saya motor yang bagus ya tahan banting tenaga didapat tidak dipaksakan.karena ini motor dibuat untuk harian.klo untuk balap sih ada sendiri.

  7. ya seperti win gw..walau oli mbleyer tetep bs ngangkut rumput dari gn putri oh win nasibmu sebagai pemabawa hasil panen kini

  8. HONDA dan YAMAHA pastinya sangat bisa bikin motor melebihi pulsar dan minerva.Tapi yang kagak bisa adalah memberi harga murah dengan kualitas bagus.Gengsi dong kalo sampe nurunin harga.Bisa dicap kalah perang sama produk ecek2.Ingat bagi Honda gak rugi kalo bikin produk sampe mengkanibal produk sendiri.Asal gengsi tetep sama jualan laku.Kualitas nomer dua.Apa lagi Yamaha,ngehek!!!Mana mau denger suara konsumen.Tetep aja ngasih produk sampah ke negri kita.
    Prinsip Honda dan Yamaha:Ngapain jualan motor baru,mesin baru,kualitas oke kalo jual produk ecek2 dan biasa2 bahkan jadul masih laku.
    Bukankah prinsip ekonomi dengan modal sedikit menghasilkan Untung yang banyak.
    Ngapain repot2 nelorin produk baru,kalo yang lama dengan ubahan sedikit masih sangat laku.
    Kecuali kalo orang kita dah berfikir beli motor bukan untuk dijual lagi.
    Berapa persen konsumen di Indonesia yang ngarti kualitas dan teknologi?Wong beres Honda dan Yamaha aja masih banyak yang gaptek tentang teknologi injeksi.Capek de…h!!!
    Makanya,kenapa kita kalah sama India.Jangan india deh,sama Thailand aja kita kalah.
    Diluar,kalo mau motor kencang,powerfull,buang ganti yang baru.Lha di kita,maen oprek sama kilik.
    Motor buat ke pasar dipake balap.Motor cruiser dibandingin sama sport racing.Hehehehe

    1. manteb bro analisanya.itulah uniknya masyarakat kita. apalagi ditunjang kemudahan kredit. setelah kredit lunas motor dijual dapat duit cash abis gitu ngredit lagi. dan ini banyak terjadi akibat mereka kesusahan cari utangan di bank caranya ya kredit motor, lunas jual, kredit lagi dst… itu salah satu yang bikin motor berharga jual tinggi jadi pertimbangan

  9. kalo rpm 4000 langsung ngacir..ini baru torsi badak tapi kalo lewat itu yahhh sama aja…imbangin sama gear depan belakang ala SE…pasti ditrek lurus tuh motor mantul mantul kayak karbu pincang..padahal kegedean tenaga

  10. Kalo saya lbh pentingin disain, setelah itu baru tenaga motornya, yg penting cukup bertenaga deh. Tapi sebelum itu ada dua hal sebenarnya yg bener2 saya pertimbangkan, yaitu ada bengkelnya gak? dan mutunya jgn kyk minerva produksi awal2 yg baut2nya pada copot, kabel2 pada putus, bohlam pada putus, oli rembes, dan sejenisnya. Kan gak lucu, udah belinya pake duit bkn daun, tapi hrs pusing mikirin hal2 begituan.

  11. Walaupun murah bagus kek Bajaj/TVS, Ane tetep masih ragu ama kualitasnya. Gak mau coba2 cz klo bosen dijual lagi susahnya minta ampun (Jgn sampai lah cz pengalaman dulu udah cukup jd pelajaran buat beli motor selain jepang)

  12. motor Jepang apa masi diragukan kwalitasnya…?
    memang bener untuk pabrikan raksasa seperti Honda,dkk gampang buat mereka mau ciptain motor HP brp aja.. tinggal budget rata2 konsumennya doank.. lagian pabrikan2 macam Honda ga pernah masarin motor2 kota dgn spec diatas kompetitor lainya termasuk CBR250, yg ditonjolkan justru segi kenyamanan dan safety macam c-ABS…
    speed without control, u will die.. nyawa kita cm 1 broo….

Leave a Reply

Your email address will not be published.