Honda Tiger apakah masih favorit maling?

image

Beberapa hari lalu SF menulis artikel mengenai jatuhnya harga motor yang sedikit mengulas pengalaman seorang rekan kerja yang membeli Honda Tiger bekas karena kangen pada tiger lawasnya yang diembat maling, eh lah kok ndilalah komentar seorang pengunjung (bro Juminten) juga kehilangan tiger revo miliknya. Mengingat- ingat cerita sebelumnya ada temen kerja SF ditempat lama kehilangan tiger dirumahnya, ada juga pengakuan rekan satu komunitas yang tigernya amblas ditodong rampok. Oleh karena itu SF menduga Honda Tiger masih dilirik maling motor. Prediksi SF sih karena Tiger masih mahal dijual baik gelondongan maupun pretelan (dipecah-pecah). Hal ini tak lepas dari tren modifikasi motor sport honda lawas yang dengan mudahnya dapat mencaplok mesin Tiger mulai dari CB 100 hingga Megapro bahkan mocin dan mojer (motor jerman a.k.a minerva 😆 ) dapat mengupgrade tunggangannya menggunakan parts milik honda Tiger. Sudah ndak terhitung berapa kali SF menyaksikan motor lawas yang larinya kaya Setan :), gimana ga kenceng lah blok atasnya pake honda tiger :mrgreen: Eh tapi SF ga menuduh semua motor lawas kencang menggunakan parts curian loh…!
image

Berdasar pengakuan salah seorang anggota club honda CB,  banyak diantara rider motor lawas yang membeli parts mesin di pasar loak dan sudah bukan rahasia lagi jika di pasar loak banyak terdapat barang hasil curian yang dipecah-pecah. Menurut kenalan salah seorang rekan yang gemar belanja dipasar loak. Motor curian yang dipreteli biasanya ga dikumpulkan di satu kios barang bekas  namun disebar di beberapa kios (groupnya) agar tak mudah diendus aparat.
So, berhati-hatilah pemilik tiger….! tiger SF sudah mulai uzur dan minta ganti mesin loh. Hallahhh… !.. !! :mrgreen:

29 thoughts on “Honda Tiger apakah masih favorit maling?”

  1. Punya saya bukan ilang dicolong Mas Bro…
    Dipinjem gak balik.
    Kira2 kalo lapor polisi ada solusi gak ya? (BPKB masih di saya)
    Orgnya masih bs dihubungi. Tp kalo ditanyain, bilangnya Tiger dipake adiknya di Tuban sono. Katanya mau dibayar aja, nyicil. Tapi kalo ditagih mlintir terus.. ntar…ntar…ntar…nanti hbs lebaran!!! Capee dee..
    Nah, ada saran gak Mas Bro?? Kalo lapor polisi, sy keluar duit lg gak ya? Trus di polisi nanti tuntutannya apa; tiger balik apa duit?
    Kalo Tiger balik, wah..pasti bs nangis sy liat kondisinya.
    Kalo duit, ktnya masuk perdata ya? Pasti nyicil, dan kalo ditagih pasti mlintir2 lagi juga..

    Maap ya, OOT nih. Ente ngingetin sih, hehehehe….

    Oh ya, sekali2 tulis artikel motor ilang, pada balik lagi gak coba ama polisi.
    Pengen liat share pengalaman pengunjung Blog nih

  2. Jangan2 balik jadi CB . Uppss…. Kalo masuk laporan polisi barang belum tentu balik dan sampeyan malah keluar duit ekstra. diselesaikan dulu kekeluargaan. kalo ga mau diancam dipolisikan. Saya pernah ngalami kasus 2004 silam toko HP saya kemalingan 6 jtan, beberapa hari kemudian maling ketangkep duitnya jadi HP 2 biji diserahkan kepolisi, eh ga ada panggilan sidang apapun HP malah ga balik.
    OK masukannya ditampung. saya coba ngorek keterangan sodara ane yang polisi. thx 🙂

      1. buat pencerahan ke fanboi hongkong, krn daridulu udah kubilang, sks gak jamin soal dimaling…..eh taunya ada info begini ‘soal mtr favorit maling’….heheh

        gembok tetap lebih ampuh drpd sks………

        *bukan anti sks ya.

  3. Sekedar Sharing saja…
    Dulu saya punya tigi ’09 lampu picek. Tapi si tigi ga bertahan lama di garasi rumah, karena tepat pada ultah nya ke pertama dia lenyap di kantongin maling di kawasan Tembalang, Semarang.
    Beruntung ni tigi masih nyicil, yang artinya saya masih ada asuransi TLO untuk tigi saya ini. Jalan pertama jelas mengadu ke polisi untuk “membeli” surat kehilangan yang nantinya akan berlanjut untuk memenuhi syarat2 ke leasing tempat saya nyicil.
    Jalan kedua saya harus balik lagi ke kantor polisi untuk membuat surat pemblokiran STNK. Kali ini ada tarifnya sob. Sebelumnya saya diberitahu teman saya yang punya nasib sama, sama-sama kehilangan tunggangan kesayangan. tapi dia lebih mahal tarifnya, 1juta rupiah untuk “membeli” surat pemblokiran STNK Avanza nya yang hilang seminggu sebelum tigi saya hilang.
    Dan benar saja, saya pun kena tarif sebesar 250ribu untuk mendapatkan selembar kertas dan map cantik berwarna orange belambang POLRI di depannya. Tapi tenang sob, ternyata tu tarif masih bisa di goyang koq (harga tidak mengikat, sewaktu-waktu dapat berubah tanpa pemberitahuan…)hehehehehe….
    Setelah proses negosiasi yang panjang dan alot akhirnya saya kena 50rb untuk “membeli” souvenir cantik itu yang akan saya berikan ke pihak leasing untuk melancarkan pencairan asuransi TLO tigi saya. End than 3 hari berikutnya saya dapat kabar kalau duit saya kembali 95% dari duit yang telah saya setor ke pihak leasing melalui nyicil tiap bulannya. Ga pikir panjang lagi, setelah dapat duit kembalian 95% dari leasing, saya langsung ke dealer Honda untuk DP tigi lagi.
    Dan akhirnya saya naik tigi warna putih th’11 hingga sekarang, kali ini saya perpanjang masa nyicil saya, yaitu 4th..you know lah alasannya kenapa saya perpanjang masa tahanan BPKB saya di leasing. TRAUMA sob…

  4. arep malingan opo resmi sing penting aku tuku mesine nganggo duit halal
    bukan hsl korupsi ato duit maling
    hidup cb

Leave a Reply

Your email address will not be published.