Kenapa sih matic harus selalu pake ban berdiameter kecil

image

Klo di Eropa dan negara maju matic/skutik adalah motor khusus perkotaan, bahkan matic dilarang digunakan untuk perjalanan lintas kota melewati freeway/jalan tol (tol disana bisa dilewati motor). So maklum jika matic diciptakan lincah bermanuver, untuk itu matic cukup dibekali roda berdiameter kecil. Selain bobotnya ringan ban berdiameter kecil bikin enteng kemudi sehingga mempermudah manuver. Namun dibalik itu roda berdiameter kecil menyimpan kelemahan, velg kecil tentu tidak sekokoh velg dengan ukuran lebih besar, selain itu velg kecil beresiko lebih jika terjerembab lubang. Lubang kecil jika dilibas dengan ban berdiameter besar lebih ga berasa dibanding dilibas dengan ban berdiameter kecil.
Lalu kenapa Indonesia ga bikin desain sendiri skutik yang lebih roadable? jalanan di Indonesia jauh lebih parah jika dibanding negara maju. Bahkan jalan protokol di ibukota ga lepas dari aspal terkelupas dan tambal sulam dimana-mana. Dengan ban berdiameter minimal 17″ tentunya matic lebih stabil melibas jalanan tak rata dan lebih anteng buat kecepatan tinggi. Apalagi disini, matic bahkan digunakan untuk turing lintas kota. maklum Indonesia bukan negara maju :mrgreen: , atpm malah ngajari test ride turing pake skutik.  image
Kelebihan lain ban 17″ bisa pasang piringan cakram lebih lebar, biar makin pakem remnya (cukup sering saya menyaksikan matic nyundul motor depannya bahkan SF sempet jadi korban karena rem matic kurang pakem).  Sebenernya modif ganti velg matic ke ukuran 17 ” sudah sering SF temui namun sayangnya dipadukan dengan ban cacinganv( atau ga muat kali ya pasang ban 17″ yang agak lebar). Gimana pendapat bro/sist sekalian?

54 thoughts on “Kenapa sih matic harus selalu pake ban berdiameter kecil”

    1. Nah kenapa betik ga laku? Karena 2 penggerak. Dari mesin ke cvt pake belt dan mekanisme layaknya metik tambah lagi penggerak dari cvt ke roda pake gir dan rantai, perawatan jadi ribet dan mahal

  1. hehehe.. :p ya itu.. kesalahannya adalah penggunaan motor. scooter digunakan untuk fungsi yang bukan seharusnya.. banyak juga kasus pengguna scooter-matic yang celaka di jalan antar kota karena ngegas sejadi-jadinya tapi gabisa ngerem. mending kalo celakanya sendiri, celakanya seringkali ngajak2 yang laen.

      1. Lantas kenapa skutik? sepertinya bebek (bukan betik loh yah, bebek konvensional) lebih pas untuk dipake multi-purpose (jarak jauh & jarak pendek), kalo ngeliat secara harga pun -+ skutik dan bebek konvensional ada di range harga yang mirip.

        :p well, diskusi lah yah

  2. Kalo matik (indonesia) dipakein ban 17 dg ukuran lebih dari 2.50 kayaknya gak pas, karena jarak antara as belakang dg mesin terlalu mefet, tp kalo ban cacing pas, hanya sisa sekitar 1cm. So? Standar wae lah, asal safety dan gak neko-neko serta memahami perasaan motor

      1. pertanyaannya: siapa yang mau bayar kekreatifan mereka itu?
        mending pake yang dari sono aja, ganti striping beres, kalo perlu ganti nama.. :mrgreen:
        biarkan masyarakat beradu agumentasi, yang penting bisa kipas2 pake duit..

        sori aye ngejang disini 😀

        1. Kqkqkkq….. yang penting duit ngalir. Jatuh tabrakan… salahnya sendiri, kenapa ga ati2. Kejeglog lubang gedubrak salahnya pemerintah kenapa jalannya ga diperbaiki. Kqqkqkk…. yang penting larissss :mrgreen:

  3. Kan sudah ada skywave, 16″ kan lumayan. Terus masalahnya di mana kok di Ina selalu kecil bannya? Krn nggak ada sejarahnya matic ban 16″ laku.

    1. krn disini uda terbius kang, org beli matic disini pandanganya motor mungil, kalo bodynya mungil pake ban 17″ apa gak aneh nanti, gak imud lg kalo kata cewe… hahaha… banyak cewe diindo demen ama mio, beat, dll yg mungil2 bayangin kalo pake velg 16″ / 17″ (anggep dibisa2in dimodip) kaya apa ya penampakannya… LOL…

      1. Kan ada juga cowok yg pingin pakai matic.

        @ smartf41z
        Ada kok yg merknya Yamaha, seperti yg dipakai adikku, nouvo z. Aku belikan yg ring 16″ biar kalau aku pas pinjam agak mendingan. Mio setangnya selalu mentok dengkul.

  4. IMHO,, seperti yang udah2,,, karena pada dasarnya metik didesain untuk wanita, terutama yang baru belajar naik motor, maka disesuaikan dengan selera mereka, dimana cwe suka ama segala sesuatu yang imud2,, makanya ban matik di bikin imud juga,, biar larismanisss tanjung kimpul masbro,,,, metik laris dipake 4l@y ngumpul,, cocok dagh… :mrgreen:

    aniway ijin nitp kandang masbro :mrgreen:
    http://karawangtigerrider.wordpress.com/2012/03/01/iseng-pasang-mini-spido-digital-part-2/

  5. Karna klo pake velg 17 bukan lagi skutik namanya, tapi skucing (skuter cacing) wehehehehe…..ukuran ban, saya rasa sudah dipikirkan para insinyur dari tiap pabrikan, karna setiap produk yg dibuat pasti ada kategori fungsionalitas masing masing, tergantung kita sebagai penunggang/pemilik…karna itu sebaiknya gunakan ukuran sewajarnya, klo 14 yoo kangge sing 14, jangan di rubah rubah ke 17 karena sudah tidak sesuai dengan funsi/kenyamanan yg seharusnya…yatohhh ,sekian dan terima kasih….

    1. Benul, klo ngubah dari desain awal bakal merusak handling dan segala macemnya. Kecuali desain awal sudah pake 17″ tentunya makin aman. Desainer kan mendesain skutik bukan untuk kebutan atau turing namun kendaraan komuter

  6. ya karena scoter….
    Scooter ban gede ada integra..

    Paijo.Cbr ku pernah jogja-malang-jogja-jakarjta, begitu juga , sigenduk cilik .beAT ku
    just enjoy it… Menikmati setiap gelindingan roda nya :mrgreen:

  7. Kenapa cuma ring 14″, karena shock tunggalnya nggak akan kuat utk ring 17″. Jadi 16″ ke atas harus dual shock. Kecuali motor pro arm, tapi harganya…

    Jadi kalau matic ring 14″ dijadikan 17″ tetap dgn shock sebelah, bisa dipastikan kealay-annya. (Sambil nglirik thole)

      1. ukuran pelek gak da hubungannya dengan kekuatan shock bro, pelek ukuran 10-18inch pun tetap sama aja beban yg ditumpu oleh sok.
        kenapa ring 14?? ya itu secara estetika desainnya lah,,masa motor kecil mau pake ukuran 17? skywave dan nouvo aja yg lebih gede pake 16 kok, meskipun PCX yg guede juga masih 14 tapi lebih lebar dari nouvo, jadi kembali persoalannya adalah estetika

  8. tuh vespa diajak touring jakarta – bali mantep2 aja, pelek cuma 10inch bahkan ada juga yg 8 inch (yg paling lawas) lancar jaya tanpa gejala pelek peyang sedikitpun, lha wong tromolnya aja langsung dibaut ke pelek, hihihi…tangguh

  9. Ban kecil emang nggak savety untuk luar kota..kalo maksa namanya nekad dan ngeyel….tau sendiri jalan di indonesia….sering hancur..!!!

  10. lho..kan ada betik..tuh Repoh AT sama Leksam 😀

    iya..kalo di indonesia kan secara dengan ban diameter kecil harganya bisa ditekan murah..
    lagian kalo mau ngga boleh dibawa turing di jalan lintas antar propinsi ya tinggal minta pemerintah bikin regulasinya, namum persolanannya apa pemerintah kita mau? (karena segalanya akan mereka hubungkan dengan pos pemasukan (terutama pemasukan pribadi huhuhuyyy)..

    gitu bro 🙂

  11. iya saya juga setuju kl diperbesar, saya juga sering ditabrak matik, dulu waktu awal-awal matik keluar, dan saya memeng njuga pengguna matik, jadi tau kenapa remnya gak pakem, wong alat satu-satungan mmperlambat motor dan menghentikan motor hanya dengan rem, plus kl lampu merah remnya harus diteken terus ya jadi aus deh tuh rem 🙂

Leave a Reply

Your email address will not be published.