Matic, kurang safety?

image

Jujur, menurut SF memang lebih stabil motor sport bahkan bebek. Ada beberapa alasannya :
Lingkar roda kecil
Sangat rentan jika melahap jalanan tak rata. Lubang kecil yang bagi motor sport atau bebek kurang berdampak jika dilibas motor dengan roda berdiameter 17″ keatas, bakal berdampak lebih jika dilibas matic yang rodanya rata2 berdiameter 14″ kebawah (kecuali skywave yang 16″)
Pengereman kurang pakem
Coba lihat piringan cakram depan, rata-rata ukurannya imut kan? Rem belakang juga tromol yang dioperasikan dengan tangan, ga sekuat jika tuas rem belakang dioperasikan dengan kaki. Apalagi motor sport dan bebek banyak yang sudah memakai cakram belakang. Ditambah lagi matic ga punya efek engine brake. SF sendiri jadi korban beberapa hari lalu tiger saya diterkam oleh Honda vario dengan telak sampai footstep retak.
Sumbu roda pendek
Ini juga bikin motor ga stabil buat kecepatan tinggi. Saat tiger kena musibah kemaren, otomatis SF memakai motornya Bunda sementara untuk aktifitas sehari-hari, si bolot (N250) sudah waktunya ganti oli (sudah 1600 km dari penggantian oli terakhir) dan servis 🙂 . Meski spin milik bunda sudah menganut ban gambot 90/80 depan dan 110/80 belakang, tetep saja terasa limbung buat kecepatan 80 kpj keatas.

Nah semua hal diatas bisa disiasati dengan berkendara aman (safety riding) lebih hati-hati dan meningkatkan kewaspadaan dijalan, lebih perhatikan lubang jalan, dan beri jarak lebih dengan kendaraan didepan. Matic sangat cocok dipake untuk kendaraan komuter melintasi kepadatan lalu lintas, itu yang bikin motor ini cukup digemari. Tapi bagi pengguna bebek atau motor sport terutama bertubuh tambun tampaknya matic kecil seperti mio, beat, spin maupun nex bikin ga nyaman. Selain susah cari ergonomi yang pas, aktifitas rem belakang menggunakan jari tangan kiri lebih bikin capek dibanding narik kopling. Entah bagaimana jika matic berdimensi besar seperti spacy, xeon, hayate dan skydrive? Ndak pernah nyoba soalnya. Mungkin kalau PCX lain cerita kali ya? Apalagi sudah 150 cc ESP…. 🙂

image

44 thoughts on “Matic, kurang safety?”

  1. saya lo lg pake vario jg mentok 80kpj lbh dr itu takut dah ga stabil pdhl ban dah digedein dikit….kbnykan klo buat hardbrake matic limbung plus roda blkg sliding, klo rider ga biasa bs kbanting…

  2. motor dibuat dengan berbagai macam model dengan kekurangan dan kelebihan masing – masing. kalo mau kenceng ya naik motor sport jangan pake matic sama aja donk mau offroad tapi pake motor bebek alias ga sesuai dengan peruntukan nya……

  3. Ane Hari nie dah nyundul 2 mtor loh,masbro.. 😀
    Gra2 jalan licin,padahal keadaan pelan…
    ati2 aje dah klo pake matic..

  4. Emang jelas skutik tidak aman, terutama kalo dibawa di kecepatan tinggi. Hal ini juga sekaligus menjelaskan bahwa di Indonesia fitur safety itu nomor ke sekian, terutama utk segmen sejuta umat. Itulah hebatnya pengendara motor di sini, skutik dgn rem cakram imut aja berani digeber, bahkan dibawa jarak jauh ke luar kota/touring, padahal sejatinya itu skutik didisain utk kendaraan jarak deket atau pemakaian dalam kota. Ada2 aja…

    1. dilema, bagi yang cuma bisa beli 1 motor otomatis dibawa kemana2. apalagi pas lebaran buanyak yuh yang dipake turing. alasannya tiket susah dan ngirit 🙂

  5. apapun jenisnya baik motor sport,bebek atau pun matic safety tergantung si pengendara nya sendiri,setau saya matic Honda ada safetynya juga .

    1. mmmm…. keselamatan berkendara bukan hanya ditentukan driving style namun juga fitur motor, safety gear, sarana prasarana, dan attitude driver lain. semua satu kesatuan menurut saya

  6. bener masbro,,, matic memang rata2 sumbu rodanya pendek dan sudut rakenya kecil, karena memang di deasin untuk meliuk2 di kemacetan jalan,, berbeda dengan sport atau yang lebih ekstrim motor turing,, yang rata2 berwheelbase panjang dan sudut rakenya besar,, sehingga getaran roda akibat jalan yang kurang rata bisa diminimalisir dengan baik sehingga nyaman dipakai dalam kecepatan tinggi,, namun efeknya kalau dipake macet2an yach gitu,, repot puolll… :mrgreen:

    aniway ijin nitp kandang masbro :mrgreen:
    http://karawangtigerrider.wordpress.com/2012/03/01/iseng-pasang-mini-spido-digital-part-2/

      1. beratnya om terlalu ringan buat high speed, coba bawa skutik yg namanya majesty kaki bisa slonjoran dan uda kek naek kapal..
        smooth stabilnya..

  7. Betul betul….
    Ngebut pakai matic, jarak yg dibutuhkan buat ngerem lumayan signifikan jauhnya dibanding bebek yg bisa engine break.

    Begitu gas dilepas, motor tetap meluncur manis….dan saat mau rem dalem2 ngeri sliding…. Terpaksa memperlambat motor lebih awal dan lebih jauh….

    http://dulwadul-inc.blogspot.com/

Leave a Reply

Your email address will not be published.