Beban kejurnas Honda CBR 250

image

CBR 250 harus menang, mungkin itu target AHM! Pertaruhannya cukup besar di kejurnas 250. Ditahun lalu nampaknya CBR yang diturunkan hanya sebagai decoy belaka untuk mengetahui kekuatan lawan. Saat itu ahm hanya nitip 1 pembalap di Sportisi, jebule cuma seri pembuka saja muncul yang saat itu masih kelas standar. Makanya langsung dibabat habis sama Ninja, saat kualifikasi saja selisih 5 detik !
Kondisi bisa berbeda di tahun ini. Regulasi diperlonggar, motor bisa dioprek dengan batasan tertentu (lihat disini), yang nampaknya ingin mengurangi gap antara Ninja 250 dan motor 1 silinder. Bagaimana tidak, motor 1 silinder diberi kelonggaran 25 kg lebih ringan dibanding motor 2 silinder! Tikungan lebih cepat terbantu bobot, keluar tikungan lebih beringas terbantu torsi yang lebih besar dibanding 2 silinder. Apalagi dana bukan halangan bagi Astra Racing Tim yang disupport langsung AHM, suspensi saja khusus dipesankan ohlins (ngilerr…). Otomatis semakin berat saja N250 melawan CBR disirkuit.
Nah bayangkan jika CBR masih kalah ditangan Ninja 250? Istilahnya divoor saja masih kalah, nama besar klan CBR tercoreng. Apa ga jadi bahan pembantaian di dunia komentator blog ? :mrgreen: Kemenangan adalah harga mati bagi tim asuhan Benny jati.
Tapi ingat, AHM ga boleh lengah.  Kawasaki dipegang tunner kawakan Ibnu Sambodo dan dikabarkan menurunkan Fadli juara kelas supersport tahun lalu.
image
Harusnya tv swasta full menyiarkan balapan ini karena bakal berdarah-darah pertarungannya 🙂 🙂 🙂 
Sudah saatnya TV swasta ambil bagian mensukseskan dan mensupport penuh dunia balap tanah air!
Sayang dikelas ini ga diikuti pabrikan lain seperti yamaha, suzuki, bajaj, maupun TVS. ga punya motor fairing sih.

Nb : Gambar CBR dari proud2ride

56 thoughts on “Beban kejurnas Honda CBR 250”

  1. wah, kalau pabrikan2 lain ikut bakal rame tentunya, dan bener tuh, TV swasta mustinya mau dong ambil bagian dalam penyiaran balapan nasional.

  2. Lo memang di thailand ga ada kejuaraan kelas 250 nasional? Mgk aja ada info.. Tp regulasi dan sirkuitnya dijabarkan juga jd lbh oke, klo liat sentul si mestinya pegang ninja..

    1. jarak jauh jg bisa bro… Kan cbr katanya top speed bisa 165-170 km/jam std, ninja aj nyampe 160 km/jam dah megap2… 🙂

  3. Denger2 minerva dg megelli nya mau ikutan jg ya? Tp ttp sih sayang merk laen blm ad yg pnya lg mtr 250cc,jd krg greget persaingannya, btw klo inazuma udah msk bs ikutan ga ya?

        1. Sasis teralisnya membantu mengurangi bobot, masalah utama ketahanan mesinnya serta pertaruhannya terlalu besar jika sampai kalah telak imagenya makin tenggelam

  4. aturan utk CBR boleh sunat beban 25kg, masih agak berat kalo circuitnya di sentul.
    seandainya masih kalah pun seharusnya itu gak mencoreng nama CBR karna nyatanya memank beda kelas, CBR kelas mesinnya masih dibawah Ninja, cuma pangkas beban tanpa ningkatin kapasitas mesin, tetep berat menurut saya. lebih seimbang kalau aturan -25kg itu jadi diperbolehkanya peningkatan kapasitas mesin.
    tp ya semoga aja bisa bersaing biar makin seru…

    1. Klo pernyataan p2r bener bisa nembus 1:50, ninja bisa keteteran jg. Tahun lalu kelas omr dengan regulasi lebih bebas ( mesin boleh di bore up 280-290cc an) catatan waktu juga 1:50an, nah kalau sekarang kapasitas dibatasi max 250 dan ga boleh ngurangi berat cukup bikin was-was juga. Tapi angin segar bagi pecinta Kawasaki, geng ijo langsung disupport pabrikan dan dibekali senjata pamungkas: Ibnu Sambodo dan Fadli

      1. maslaahnya perbandingan Honda dan Kawasakinya jg masih jauh…
        scara quantitas Kawasaki lebih byk, Honda nya nangis darah kalo andaikata 2:10 dan harus naik podium baru CBR dianggap cbr mampu ngalahin Ninja (apa lg ada yg ngotot kudu no1, ya mimpi) hahaha…
        kaya di MotoGP aja Motor Honda paling byk, akirnya dy juga yg punya point paling tinggi… scara quantitas berpengaruh ama penilaian.
        may B

    1. gak apa cui, justru ini kesempatan besar buat kawak……

      siap2 aja kalo ada perubahan lagi dgn regulasi mutakhir super cerdas dari hendi…

  5. sebenarnya regulasi itu megikuti wsbk karena motor jepang 4 silinder dan ducati 2 silinder makanya ducati diperbolehkan memakai 1200 cc utk mengimbangi torsi nya makanya dengan kejadian CBR seperti itu maka di bore up menjadi 300 cc …agar bisa ….mengimbangi 1 silinder dengan 2 silinder

    1. Boreup 300cc ini pake piston 83mm ya,
      menurut saya aja nih, mungkin kalo boreupnya sampe 300cc malah ga imbang, bebanya lebih ringan 1cyl dr pd 2cyl, ninja nya yg keteteran d cornering, berat badan ama torsinya kalah…
      may B… =’p

      1. sama ni, mikirnya juga bgitu, mid long range nya tetep CBR std kalah panjang napasnya,
        kalo kapasitas nya serupa tp tak sama ni kan jadi seru, tinggal pinter2 mekanik dan rider..
        sip semoga rame… hahahaha

  6. iy juga, udah nambahin parts racing ternama msh blm kentjang jg.. ninja ttp adem ayem keknya, ntar klo dilibas CBR pihak kawasaki bru mintar PK thd regulasinya..

  7. ninja menang wajar, kalah malu…mosok kalah sama satu silinder…huehehehe….ayo dah yang seru balapannya….

  8. Sepertinya peluang besar honda cbr bisa naik podium berkali2, selisih 25kg pengaruhnya besar sekali di akselerasi aplgi torsi lbih besar, wlpun di top speednya ga signifikan tp kl di sirkuit yg dominan dipake akselnya bukan top speed.
    nanti juara kelas 250cc diikutkan superbike sentul 2013 ya…

Leave a Reply

Your email address will not be published.