Kepuasan modifikasi bagi seseorang kadang bikin tak logis

image

Sering saya lihat dan baca ditabloid, maniak modifikasi modif motornya melebihi harga motornya sendiri. Bagaimana tidak, tiger kaki-kakinya pakai punya moge, speedo digital, shock upside down, pesen custom bodypart / fairing di rumah modif terkenal, sampai menjamah mesin-mesin. Kebanyakan orang anggap hal ini buang-buang uang. Daripada 50 jt dapet tiger modifan kan mending beli Ninja atau CBR sekalian. image
Pemilik Ninja atau CBR yang bingung duitnya dikemanain juga banyak yang ginian. Malah lebih ngeri lah wong partsnya milih yang branded, dari parts yang gedhe sampai baut kecil-kecil ganti produk import. Padahal kalau dipikir2 total harga Ninja/cbr dan ongkos modifnya bisa buat beli ER-6. Sebagian kecil orang modifikasi bikin ketagihan, dari awalnya ingin beda dengan yang lain sampai jadinya ingin jadi paling bagus di dunia 😆  klo dinegara maju modif ninja 250 kaya gini malah diketawain orang. Karena disana Ninja 250 masuk kasta terendah :mrgreen: mending beli supersport daripada ngabisin duit puluhan juta cuma dapet motor yang lemot larinya, meski ada beberapa yang belain Ninjanya pasang turbo sampai katanya bisa nglawan akselerasi motor 600cc tapi apa awet?
SF pernah kenal maniak balap. Katanya “Sudah biasa mengalahkan Ninja dengan Ninja, tapi mengalahkan ninja dengan Mio ada kepuasan tersendiri” Hasilnya : doi boreup mionya hampir 300 cc dan pasang turbo! Tenaganya jadi 40 hp lebih ediyan… klo soal biaya jangan tanya deh. Lah wong keuntungan bisnisnya tiap bulan bisa ratusan juta. Entah bagaimana dengan pembaca, tapi bagi ane mending beli Ninja 250 daripada Tiger trus dimodif, atau ER6 daripada beli N250 trus dimodif. Kepuasan memang candu, bahaya jika kurang kontrol diri

image bukan berarti ga ada duit ga bisa berkreasi kan? Itu tantangannya, modif murmer tapi puas !

29 thoughts on “Kepuasan modifikasi bagi seseorang kadang bikin tak logis”

      1. nyarinya yang long-lasting om.. ga kemakan jaman sama ga nanggung.. *marikitangitungrecehanbuatke800cc :p om ben jg kyknya abis beres urusan rumah bakal naek tuh **isu-created :p hehehe

  1. yg modif gila-gilaan mungkin bisnisnya memang disitu. tujuannya untuk menarik konsumen.
    mungkin biaya modif nggak seberapa dibanding effek modif itu sendiri.
    – konsumen bertambah
    – balap resmi, dapat sponsor
    – balap tak resmi, menang taruhan

    yang bikin heran jika modif tanpa menghasilkan apa2 secara ekonomi, hanya sebagai konsumen korban bujuk rayu sang modifikator.

    pernah ada kejadian gini. tetangga saya ABG, punya motor bebek sport dimodif ala motor drag.
    – ban kecil
    – karburator diganti
    – knalpot freeflow
    pas saya tanya,
    me: bisa lari berapa ini motor?
    ABG: bisa lari sekian katanya.
    me: emang berani dan di trek mana?
    ABG: temen saya yang bawa, di JL ini
    me: loh koq nggak bawa sendiri?
    ABG: saya nggak berani

    dalam piliran saya lah lu modif abis banyak buat apa?
    apalagi dia nggak suka ngotak-atik motor sendiri.

  2. wiii kebayang motor idaman jadinya… CBR600F (tp harganya bikin mikir 10x)
    opini saya, lebih milih macan dari pada kucing di dandannin.
    sejinak2nya macan (standart) tetep aja macan, kucing tetep aja kucing… =’p

  3. hmms,, selera masing2 sih bro, mgkn ane bisa sedikit tambahkan dari sudut pandang yg demen modif.
    1. beda, klo beli N250 udh biasa, sliweran sana sini dijalanan, klo modif dan mantab hasilnya tentu kepuasan tersendiri krna emg limited edition.
    kekar ala moge. mski kadang cuma buat display atau harian aja.
    2. komunitas, dg modif skalian belajar ttg part motor, seni hunting limbah moge nya, jadi tau daleman2 krna akan mengunggah kita utk sharing. entah dg bengkel atau komunitas luar. klo dari awal beli motorsport premium jadi paling banter tau pake atau nongkrong. klo mau lebih ya keluar duit lagi kan?
    3. hobby. kadang ga semua yg modif itu ga mampu beli moge jadi. klo beli N250 ga bisa ikut kontes modif kan? beda klo beli tiger buat di modif, menang kontes modif jg hadiahnya lumayan, kdg bisa nutup ongkos modif.
    4. show up, misal beli tiger trs di modif gampang masuk tabloid motor, keren. klo beli N250 klopun ikut klub jg ga tau kpn diliputnya kecuali di modif, nah nambah biaya juga kan..
    …….apapun itu pilihan ada pada kita masing2, salam 2wheels enthuciast.,

  4. dari pada modif gila2an,.. emang lbh mantab beli yg keren dari pabrikannya..

    modifikasi yg bijak adalah modifikasi yg efektif dan efisien

  5. hobby sih itu bro, kalau memang punya daya finansial yang lebih kenapa nggak, ya toh? memang harus hati2 karena hal hal seperti ini gak ada habisnya.
    sekarang yang punya ER6 pun banyak yang modif2 sampe asesorisnya sampe seharga ninja 250…
    yang punya moge2 jepang atau eropa, ganti knalpot full system aja udah 10 jt keatas, blm juice box, dan prentelan lain2nya. knalpot full sys ducs aja sampe seharga vixion baru.

    kalau saya skrg masih punya ninja modif limbah moge, tapi ya itu untuk pengalaman aja..dan akhirnya saya sendiri menyimpulkan bahwa desain dari pabrikan itu lebih baik&nyaman. jadi lemot larinya akhirnya jadi pajangan aja tuh motor…

  6. karena ‘bike is personality’. sekeren apapun dan semahal apapun kalo keluaran pabrik jadi nggak ada personalitynya. karena personality kita yang bikin, bukan pabrikan. begitu kira-kira kata mania modif

Leave a Reply

Your email address will not be published.