P200NS ga segera muncul keburu momentumnya hilang

image

Kemunculan P200NS di Indonesia sekitar Oktober- Desember, seperti yang diucapkan VP manager BAI lewat motorplus. Itupun jika dapat lampu hijau dari bajaj India :mrgreen: . Biasanya 4 bulan pertama produksi difokuskan memenuhi pasar dalam negeri India, selanjutnya baru di ekspor. Produksi di India sendiri baru akan mulai bulan April.
Nah Jika AHM dan YIMM bertempur duluan dengan menelorkan sport teralis serta new vixion, eforia Pulsar 200 bisa tersedot oleh 2 motor ini. Ingat…. kekuatan AHM dan YIMM ga bisa dipandang sebelah mata. AHM bernafsu menumbangkan tahta vixion dengan mengeluarkan jurus baru yang dikabarkan bermesin DOHC, sasis teralis, dan model fresh, Sedangkan YIMM juga bakal berusaha sekuat tenaga mengupgrade Vixion agar mampu menahan gempuran Honda teralis. Otomatis upgrade tampang dan power adalah harga mati bagi YIMM. Nah jika Teralis muncul duluan dan bahkan new vixion juga muncul sebelum P200NS apa ga menyedot potential buyer pulsar tuh? Dengan dukungan aftersales berkali lipat dibanding bajaj serta moment start lebih dulu dibanding pulsar baru, agaknya patut diwaspadai bajaj. Buruan deh nego India biar ngasih lampu hijau lebih awal. Jika penjualan bajaj  di Indonesia moncer selanjutnya bangun pabrik disini kan yang untung gedhe juga principal India 🙂

33 thoughts on “P200NS ga segera muncul keburu momentumnya hilang”

  1. Kalaupun muncul lebih cepet,paling stok-nya se-iprit-iprit, wong di India aja yang ngantri banyak kok.
    Soal persaingan, dari awal Bajaj memberanikan diri jualan di sini SUDAH bersaing secara ketat dengan produk-produk jepun yang established secara 3S… 🙂

  2. Maen aman wae,,,,,tunggu k3x brojol baru pilih salah 1′ denger2 nex vixi bengis mesinx’,,,,,,,klo mang bener ane yg membayangkanx merinding’ palagi klo hargax tetap, hiiiiiii,,,,,,,tatuuuuut, bravo R2 tanah air ^_^

  3. menurut sy jg gitu, perkenalan awal taun kq launchingnya akhir taun, kelamaan ntar mlh brojol new vixion duluan

Leave a Reply

Your email address will not be published.