Komparasi mio, beat dan spin saat diperkosa + beban berat

image

Kebetulan kemaren ada tugas luar kantor sekaligus bawa berkas bejibun 2 tas ransel penuh. Berhubung SF bawa Ninja yang susah buat barang banyak akhirnya pakai motor rekan,  yamaha mio lawas. Tanpa babibu kunci motor yang kmnya baru 16 rb ini langsung ane rebut karena pengen banget membandingkan motor ini dibanding suzuki spin milik Bunda serta beat milik saudara yang beberapa waktu lalu pernah SF jajal. Pertama nyemplak ga mau distater. Jiah aki sudah tewas… padahal motor terhitung belum tua banget, terpaksa di standar tengah dan pake tendangan maut 😆 saat nyemplak pertama kali terasa motor ini begitu imut masih lebih lega naik spin. Jarak setang ke lutut cukup dekat tapi ga mengganggu manuver tapi dan masih mending dibanding beat yang lebih sempit lagi area depannya. (Eh ya SF dan bunda+ faiz pernah nyoba muter-muter kota pake honda beat saat mudik ke Sumenep). Seat height saat boncengan dan bawa barang full terasa lebih rendah dibanding spin dan beat.
Sejenak kemudian berangkatlah kita dari semper ke arah MOI dengan bonceng berdua, SF sendiri berat 90 kg an dan rekan 60 kgan. Barang bawaan sekitar 10 kg dibagi dalam dua tas ransel berisi berkas full. Satu tas ransel saya tempatkan di deck (nah kan ada gunanya deck depan rata he3… ). Menurut SF luas deck jauh lebih sempit dibanding spin namun sedikit diatas beat CMIIW. Begitu di gas motor terasa responsif melaju, ga kaya spin yang harus ngeden dulu, tapi perasaan akselerasi masih mending beat. Selip kanan kiri menembus macet masih terasa nyaman hampir sama seperti beat, namun masih unggul spin karena lebih leluasa sektor kemudinya. Satu hal yang bikin ga nyaman bagi pengemudi jika buat boncengan, saat macet betis pengemudi sering kepentok footstep boncenger ketika menurunkan kaki dan jalan perlahan. Hal yang ga terjadi pada spin atau beat.
image
Nah.,, selesai acara di MOI kami berdua langsung memutuskan balik ke kantor, begitu keluar parkiran eh diluaran mendung dan sedikit gerimis mulai turun. Ga dinyana si empunya motor malah ngajak ngebut agar berkas yang kami bawa ga kebasahan. Sip… dah…. Start depan MOI langsung gas pol, akselerasi bawah lumayan, akselerasi tengah sedikit kehilangan tenaga namun putaran atas tenaga dorong muncul lagi. Bener juga kata media dan rekan lain putaran bawah hingga menengah lebih bengis beat, namun beat agak kedodoran putaran atasnya. Jika dibanding spin gimana? Nah spin yang ccnya 125 ini punya kelebihan putaran menengah dan atas yang lebih baik meski untuk membawa beban berat. Kemampuan melibas jalan bergelombang cukup baik hampir sama seperti beat. Yang agak parah malah suzuki spin yang cukup mengkhawatirkan melibas jalanan ga rata, goncangan cukup terasa dan motor terasa mantul dan kurang stabil. Nah untuk pengereman mio cukup bertaji. Jauh lebih pakem dibanding spin, dan sedikit lebih baik dibanding beat. Sedangkan top speed gimana? SF masih berperikemotoran ga tega nyiksa motor dengan bobot full :mrgreen: Ga ada tempatnya didaerah ini untuk menguji top speed. Tapi untuk meraih 70 kpj lumayan cepet kok- Lagian top speed bukan hal yang signifikan untuk sebuah motor matic (kecuali buat alay). Pas nyampai kantor hujan deres langsung menyambus. Sesi foto-foto pun terlewati :mrgreen:
Pengujian diatas dilakukan pada waktu berbeda dan kondisi motor yang berbeda pula. IMHO

image

37 thoughts on “Komparasi mio, beat dan spin saat diperkosa + beban berat”

  1. halah jebule juragan warunge gedi to….
    90kg…
    hahahaha sakjane wes ganti er6n mas,,dadi imbang mongtor karo awak e….

      1. hehehehe….beruntungnya saya, kebetulan rumah saya berada dibelakang pabrik suzuki penggilingan/cakung….jadi didaerah saya spare part aman saja bro…..semoga jadi masukan buat suzuki indonesia

  2. buat kenyamanan dan keamanan berkendara saya lebih suka bawa Beat karna nyaman saat di kendarai apalagi dengan membawa barang2 bawaan saya yg setiap harinya selalu penuh di deck dg membonceng seorang kawan,selain tarikannya tetap enteng beat juga ada sistem keamanannya

  3. GW PAKE BEAT, JUJUR ANE NYESAL, APALAGI SAYA SUDAH BERKELUARGA, KALO BAWA GALON AIR, KARDUS MINUM,GAS ,BAWA BELANJAAN DARI PASAR JUGA TERBATAS,DAN SUSAH DAN AGAK BOROS, SAYA LIHAT VARIO TENGAH JUGA SAMA SEPERTI BEAT SANGAT SEMPIT GAK SEPERTI MOTOR TEMAN SAYA BAWA GALON AIR GAMPANG BANGET NAIK M**

  4. Saya juga pake mio sporty tahun 2010, ni motor asik bgt kalo ga boncengan, lincah dan tarikannya ok, tp kl ms rada dingin suka jumpy di tarikan awal, paling poll kl ud rpm dl, ud 5 tahun dan masih setelan awal, soalnya dulu jrg pake, bensin rada boros…padahal pake v power. Kl boncengan mesin rada ngeden, dan berasa rada goyang ya, kl bonceng enakan beat yg baru, lebih stabil. Di atas 70 km/jam ud mulai melayang kl ga boncengan, soalnya berat yg bw cm 43 kg…. ;D

  5. Saya ingin mencoba Motor Suzuki Spin, takut saya menyesel saya mau membaca semua spesifikasi atau kekurangan dari Motor Suzuki Spin, kalau boleh saran dari ketiga motor itu yang paling Top mana?

  6. gue pemakai spin th 2009 beli secon,di rumah ada juga mio j 2013,tpi dari sgi kenyamanan,spin gak ada apa apanya di bnding mio,spin gue betul2 rasa sedan,empuk dan nyaman,untuk oli mesin spin gue ganti berkala,7 bulan skali,tpi tetep aja mesin halun n gak ada kndala,sdangkan mio j nya msin nya udah ada kmlitik2nya,menurut gue si,wlo mdel sdikit ktngglan,tetapi mesin,naikan,dan akselerasi,spinlah yg terdepan

Leave a Reply

Your email address will not be published.