Motor berergonomi pure sport lakukah di Indonesia?

image

Sudah SF bahas diartikel kemaren soal kesan setelah test ride CBR Fireblade lansiran pertengahanย  90an. Blasss orang pengen ๐Ÿ™‚ย  nah gimana jika pabrikan terkenal keluarin motor berergonomi puresport? Agaknya akhir-akhir ini produsen besar perlu berfikir berkali-kali lipat untuk memproduksinya. Lihat semua motor bergenre kencang diIndonesia Ninja 150, N250, CBR 250 semuanya bertema sport turing. Posisi handle bar masih nyaman diraih jauh diatas jok pengemudi. image Lain halnya dengan Minerva megelli 250 yang nunduk abis…ย  sekali waktu SF pernah melihat penampakan motor ini ditengah kemacetan parah di daerah jatinegara. Beberapa kali pengemudinya berusaha menegakkan badannya dan menggoyangkan pergelangan tangannya serta menggenggam-lepas telapak tangannya. SF yang saat itu naik Spin bersama bunda cuma ketawa dalam hati. Udah gitu radius putarnya pasti sangat sangat terbatas ga mudah selap-selip menembus kemacetan. Ninja yang sport turing saja radius putarnya terbatas apalagi yang puresport? Motor pure sport diciptakan agar lebih stabil melahap tikungan, konsekwensinya motor dibikin nunduk abies agar grip roda depan semakin baik, biasanya handle bar ada dibawah segitiga komstir, beberapa motor sport produksi massal ga berani terlalu ekstreem, biasanya handle bar masih diatas komstir dan sejajar atau lebih rendah sedikit dari pinggang pengemudi. Kliatannya Indonesia bukan habitat motor sport berfairing deh, jalan raya dipenuhi jebakan yang ga dapat diprediksi serta kemacetan yang umum dikota besar merupakan musuh utama motor jenis ini.
image

Karena itu SF memprediksi next sport 250 yamaha bakal beraliran sport turing berfairing layaknya N250 dan CBR 250. Monggo beropini ๐Ÿ™‚

36 thoughts on “Motor berergonomi pure sport lakukah di Indonesia?”

  1. laku2 aja klo yg ngeluarin pabrikan punya nama, coba aja klo migelli punyanya honda klo ga yamaha pasti diterima masyarakat … orang ayam mati aja laku masa kuda besi ga laku

  2. predikisi sih emang motor sport touring yang keluar, seperti biasa, kalo cari aman bikin sport touring. Padahal ane dan sebagian orang sangat berharap sport murni,,,, kalo disini motor aliran sport murni masih mahal rata2 diatas 80 juta hanya untuk cc kecil…..intinya para konsumen sport murni gak mikirin yang namanya kenikmatan ergonomi, itu masalah selera, dan sebagai blogger harusnya bisa menghargai selera orang yang berbeda2 (jangan kesannya meremehkan dan menertawakan dalam hati) padahal setau saya motor sport murni adalah jenis kasta tertinggi dalam permotoran, baik dalam hal kecanggihan dan performa….yah seperti pengguna ferrari dikota besar, pasti mereka gerah naek ferrari ditengah kemacetan dibanding naek toyota camry misalnya….ya mudah2an yamaha kalo jadi ngeluarin motor 250cc fairing bagusnya yang sport murni, buat menuhin hasrat konsumen disegmen lain (jujur ane jadi gak minat kalo keluar motor sport touring lagi, seperti halnya CBR250 yang ganti aliran n sy rasa gak pantas dikasih nama CBR mengingat perbedaan aliran desainnyya)

    1. Thx masukannya… saya berusaha melihat hal ini dari kacamata pasar. Pasar 250 cc sudah sempit tambah dipersempit lagi sama motor yang ga umum (pure sport) apa berani ambil resiko ga laku? Lah wong saat ini banyak orang milih cbr dibanding ninja salah satunya alasan kenyamanan kok.

  3. sebagai pengguna ninja rr,saya sangat benci macet..pegelnya itu lho kerasa banget,padahal juga ngga nunduk2 banget..untung aja daerah domisili saya masih lancar,bahkan sepi di daerah2 tertentu

  4. segmented banget yg jelas, dan mungkin yang beli motor pure sport (nunduk abis) gak bakal make buat harian kalo di indonesia, mungkin cuma buat weekend sama pacar/bininya doang ๐Ÿ˜†

  5. alay masih nunggu kehadiran motor nunduk abizz, biarpun turun dari motor jalannya terpaksa mbrangkang… kwkwkwkkkk

Leave a Reply

Your email address will not be published.