Stel karbu motor multicylinder tanpa vakum meter, berani coba?

image

Pas ganti kampas rem belakang sibolot sekalian tanya pada montirnya, “Pak bisa stel karbu Ninja ga?”  “Gampang….! Sudah sering megang moge lawas” katanya.
(Memang sudah beberapa kali SF menyaksikan penampakan motor multicylinder lawas di bengkel Sumatra Motor (batu ampar) ini, baik 2 tak maupun 4 tak , sayang saat itu lagi ga bawa peralatan tempur jadi ga bisa mengabadikannya 🙂  tipenyapun lupa … dah lama kejadiannya :mrgreen:)
“Memang bisa stel 2 silinder- 2 karburator tanpa vacum meter?”tanya SF penasaran. “Bisa kok, caranya stel satu-satu silindernya sampai maksimal dengan mencopot 1 cop businya”, selanjutnya doi juga menjelaskan, jika 2 silindernya setelan sama-sama maksimal, mesin ga bakal pincang kok, asalkan parts kedua mesin sama ya, misal umur busi maupun merknya. Setelah itu digeber deh sebentar, kalo udah feeling jalan bakal ngrasa jika mesin pincang.
image
Waduhh…. feeling ! 🙂 sementara ini SF sih belum jajal khasiat stel manual, masih lebih percaya alat ukur yang jelas (vaccum meter) dibandingkan feeling untuk setting mesin 2 silinder.

21 thoughts on “Stel karbu motor multicylinder tanpa vakum meter, berani coba?”

  1. Tapi ane perna nyoba ninja putih… Stelan manual… Tanpa vakum meter…
    Speknya mesin estede cuma ganti knalpot akrapopic trs open pilter KN… Gto…
    Sangat enteng… Gan 140kpj enteng banget…
    Malah ngiri ane sama ninin putih punyaknya temen…

    Tapi entah nyetelnya gimana ane belum detail tanya nya?
    trs beberapa hari kemudian di bawah ke beres ngabisin kupon gratis servis. Eh kagak tahu nya mekanik beres heran. Loh koq sama sam setelan estede nya? Yg bawah ke beres kebetulan mekanik stel manualnya?

    Pas ketemu lg sama mekanik nya stel manual, si merjo ane mau di steel juga. Si mekanik steel manual cuma bilang… Ntr rasanya mirip sama ninin putih?

    Dan ane belum coba???jasa steel manual?

  2. Waduhh…. feeling ! 🙂 sementara ini SF sih belum jajal khasiat stel manual, masih lebih percaya alat ukur yang jelas (vaccum meter) dibandingkan feeling untuk setting mesin 2 silinder.

    ———————————-

    Wooww………Percaya aja Bro..
    Montir yg baik ya yg begini, yg punya ‘feeling’ ke mesin.
    Alat ukur itu mensyaratkan kondisi standar; tanpa keausan piston, kotoran ruang bakar, gap ring piston, kualitas bahan bakar yg berubah2, kondisi klep thd sitting, suhu kamar, tekanan oilpump, de el el
    Nah, semua stelan yg disediakan sebenarnya untuk mentoleransi perubahan komponen yg disaratkan. Sayangnya satu alat ukur tidak dapat mengakomodir semua perubahan dari komponen yg terjadi.
    ….hanya ‘feeling’ memang ujung2nya yg main.
    Mau mesin fresh atau uzur, kalo ‘feeling’-nya main, stelannya dapet.

    Tapi tidak semua montir spt ini lo ya…

    1. Sip… menurut saya sih alat ukur ga bisa dibohongi. Kecuali operatornya error. Apalagi untuk menyeimbangkan 2 silinder -2 karbu saya rasa harus sangat susah.

  3. memang kadang feeling bisa berkata lebih dibanding peralatan, pernah ada mekanik yg merasakan ketidak beresan pada mesin hanya dengan memegang kalter mesin saat mesin stasioner.

  4. Katanya sih yang bikin ini motor harus pake calibrator atau apapun lah namanya, karena dia pake konfigurasi 2-1, jadi setelan silinder kiri dan kanannya enggak sama(kiri leher knalpotnya lebih panjang, karena knalpot dikanan dan gak pake catalytic converter di tengah) cuman kalau udah pakai knalpot stereo ya sepertinya gak beda dengan stel motor biasa. CMIIW cuman hasil baca artikel di tabloid lama.

Leave a Reply

Your email address will not be published.