Lumayan juga, Windshield dan box jadi identitas diparkiran

image

Selasa kemaren kebetulan Sf mendapat tugas dari kantor untuk pergi kebeberapa lokasi untuk verifikasi data, berhubung ada rekan kerja yang ngajakin bareng serta males bawa mobil kantor, SF memilih bawa maticnya bunda untuk keliling daerah kelapa gading. Pas Sholat Dhuhur SF dan rekan memilih sholat di masjid Al-musyawaroh seberang MKG. Tumben kali ini tempat parkir lumayan padat. Nah setelah sholat kamipun kembali ke tempat parkir. Rekan SF nampak kebingungan mencari dimana motor SF diparkir, sedang saya sendiri nyantai saja lah wong dari jauh sudah kelihatan windshield smoke yang mungkin satu-satunya ditempat parkir itu.
image Kejadian ini sama seperti beberapa saat silam saat SF dan keluarga belanja di PGC, saat pulang langsung terlihat box Kappa42 yang digendong tiger diantara ratusan motor lain. Dibalik fungsi utamanya ternyata box dan windshield menyimpan fungsi lain yakni sebagai pembeda di tempat parkir, sangat berguna untuk pelupa seperti SF ini.

17 thoughts on “Lumayan juga, Windshield dan box jadi identitas diparkiran”

  1. mas, mau tanya…emang kalo naroh botol minum di setang itu apa gak bahaya???emang tujuannya apa ya? kalo mau minum kan masih harus berhenti dulu, sama aja dong kalo botol ada di tas..
    bingung.. 😀

    1. Dulu ane juga pake tapi patah gara-gara kena tankbag. Kepakenya pas turing saja. Kalo pake minuman dalam kemasan botol plastik jelas bahaya karena langsung terpapar sinar matahari. Saya sarankan pake botol aluminium biasanya buat sepeda. Biasanya tutupnya podel pop up untuk ngebuka bisa dengan 1 tangan atau digigit. Jika pake helm flipup / half face bisa sambil riding. Tapi ya gitu jarang banget kepake, seringnya malah jadi cantolan siomay ato batagor 🙂 itu modif 4 tahun silam pake botol minuman penambah cairan tubuh karena posisi botol aluminium bawaan ketinggalan dirumah , sekali2 ndak papa (ngeles)

Leave a Reply

Your email address will not be published.