Gengsi bermotor? Ngabisin duit namanya

image

Ga bisa dipungkiri beberapa orang beli motor karena gengsi. Sayang banget duit jutaan rupiah dibuang-buang buat gengsi doank. Tapi itulah Indonesia gengsi dan kebanggaan mahal harganya!.
Balik ke fakta… tahun 2005 saat SF kerja di swasta dengan gaji cuma 1250.000  maksa nyicil Rp 900rb buat honda tiger (bekas)  yang saat itu merupakan motor sport kelas premium, sampai dibelain bawa sarapan dan sering ga makan siang. Eh saat kondisi ekonomi membaik malah beli Ninja 250 yang juga kelas premium. Apa karena gengsi??!? Modyarr…. malu ane sama pengendara mobil yang paling murah minimal seharga 2 X lipat Ninja ane! Motor yang kepanasan dan kehujanan  kok disombongin. 🙂  yang lebih malu-maluin lagi, ada yang merasa gengsinya naik pake motor hasil merengek dibelikan ortunya. Lebih membanggakan orang yang bisa beli motor dari keringat sendiri apapun motornya. SF beli tiger dan N250 intinya karena kepuasan dan obsesi sedari kecil! Terlebih bagi pemilik tubuh tambun seperti SF ini, kenyamanan susah didapat pada motor kecil (tapi kepengen juga sih sama supra helm in atau spacy yang katanya nyaman karena joknya lebar). Tapi itu pas buat kerja.
Pengen tau motor yang SF pake kelayapan sehari-hari bareng anak istri??? Sebuah suzuki spin bekas tahun 2007, harganya cuma 5jtan Sekarang kalo dijual dibawah 4 jt kali. Ndak ngurus atau minder sama pengendara motor lain… malah banyak untungnya, beli jajanan, sayuran, duren atau mainan buat si Faiz jadi ga seberapa mahal. Beda saat pake Ninja 250, beli apa-apa jadi dimahalin sama penjualnya. :mrgreen:
Beli motor karena gengsi???? Pikir ulang bro, dilangit masih ada langit. ga ada puasnya kalau diturutin terus 😆 
Selain gengsi memilih tunggangan terjadi juga di dunia modifikasi, misal pasang box jutaan rupiah dengan kapasitas terbesar, tapi jarang banget  dipakai, pasang pernak-pernik impor untuk dongkrak tampilan dll.

Tapi ada satu lagi yang lebih bahaya dibanding gengsi, yakni Obsesi!!!! Dari kecil pengennya punya moge, SMA kumat lagi obsesinya gara-gara nyobain Honda shadow 750 milik temen, saat mulai kerja diracuni lagi sama mantan bos sama koleksi Mogenya (yang sempet SF jajal CBR fireblade dan, suzuki intruder) pokoknya doktrin tiada tara dahhh.., 🙂  . Obsesi itu salah satu yang bikin SF meminang si bolot. Ehh… sekarang ER-6 masuk dengan harga menggiurkan bikin ngiler juga….apalagi kalau cicilan sibolot lunas, kenapa ER 6 ga muncul dari dulu yah :mrgreen: .Tapi untung diingetkan dengan keberadaan adiknya si faiz yang sudah menginjak 6 bulan dalam kandungan. 🙂  Kebutuhan dan keluarga jadi yang utama! Suami dengan 2 istri 1 anak,….. eh kebalik 1 istri 2 anak 🙂  mending beli boil dulu ketimbang nambah motor lagi, masalah obsesi belakangan!
image

47 thoughts on “Gengsi bermotor? Ngabisin duit namanya”

  1. Soal menuhin selera seh sepertinya manusiawi, setiap orang pengen yg bagus dan memuaskan. Selama msh dianggap wajar dan tentu mmeperhatikan kebuttuhan prioritas gpp daaah,,,,yg ga boleh itu kalau beli sesuatu buat nyombong….tul ga ?

  2. Emang ank muda jaman sekrg,,gede gengsi,,,temen ane ,,,dah nikah bukanya niat bwt beli rmh malah numpang ortu,,bukanya kredit rumah malah kredit motor sampe bela2 in,,,gak makan,,,huft,,,pemikiran yg egois….

  3. pake minerva pun jadi, walau disebut mocin, MASA BODOH!! yg penting kaga jalan kaki ke kampus atau naik umum yg doyan ngtem lama(ngabisin waktu) n mahal tarifnya. 😀

    1. Itu beda lagi bro… 🙂 ada juga loh yang kagak butuh tapi nekat beli gara2 pengen yampil keren 🙂 contohnya pemilik motor ninja sebelum saya beli. Masa hampir 2 tahun kmnya baru 600 :mrgreen:

  4. Setuju, kalo obsesi diikutin terus ga bakal ada habisnya.
    Obsesi ane saat ini.
    Renovasi rumah, motor buat istri, mobil kecil buat turing bareng anak2…
    Amiiiin…

  5. orang bermental minkin tuh yang beli motor ninja buat gengsi cesssssssssssssssssssssss kalau yang mau buat kepuasan batin tambah gengsi ya beli cs1 aja keren kencang irit cakap,,, ehh ngomong nafkah bati itu apa ya

  6. superrrrrr sekali! mantap mas, tapi sayangnya dilema yang di hadapi masyarakat saat ini kebanyakan seperti yang mas bilang, Gengsi…. gengsi memang ada dalam satu bagian pada saat kita bli motor baru, tapi sebisa mungkin gengsi di tekan lah jadi yang nomer 10 atau 15, jangan bli motor nomor 1 nya gengsi :mrgreen:

    1. 🙂 mikir2 bagi yang ga mau direpotkan servis centre dan parts. Beli motor baru tau2 3 tahun lagi diskontinyu, kepikiran dijual dilema juga harga barunya saja diskon/ turun jutaan rupiah apalagi bekasnya…. masih perlu konsistensi dari bajaj kliatannya

  7. kalo saya sih, beli motor bebek entry level aja,soalnya sering dipake buat nganter ortu. kalo beli motor batangan kasian ortu susah naik. n biaya maintenance bebek lebih murah. karena belum berkeluarga, sisa gaji bisa buat asuransi,nyicil rumah, n makan. jaman susah kayak sekarang, pikiran rasional harus dikedepankan. hehe

  8. hahaaa… inget waktu jaman blom waras … naek motor demi gengsi…. ketambal ban cuma 1 lobang diketok 20rb (8tahun yg lalu gede banget tuh)… yang penting gengsi…. hahahaa

  9. Alhamdulillah…
    akhirnya menyadari jg,mdah2an bnyk org yg trsadarkn…
    hti2 dgn pnykit hti
    ujub, riya’, takabur,iri, dngki,dll….

  10. Tapi kalo hidup tanpa keinginan akan apapun juga gak baik bro. Karena gak ada sesuatu yg ingin dikejar malah gak maju2, gak punya keinginan utk maju/lbh baik lg. Adik ipar sy seperti itu, sbg contohnya. Orgnya gak punya ambisi. Lht org beli motor/mobil cuma bisa blg ‘wah, hebat… hebat’, dan itu gak bisa memicu dia utk setidak2nya kepikir ‘waduh, pengen juga nih ganti motor, motor gua udah bobrok, udah jelek’. Duit ada, kan kerja dpt gaji dan blm ada tanggungan (msh single), tapi emang dasarnya gak punya kemauan utk jadi lbh baik. Duit malah dihabisin buat foya2 dugem ama temen. Drpd duit hbs gak keruan mending dibeliin barang kan? Saya dulu juga sama bro, pas kuliah kepengen beli motor, akhirnya bela2in sengsara 1,5 thn kaga jajan. Itu namanya usaha, demi sesuatu yg kita inginin.
    Kalo saya beli motor sih krn hobby dan buat puasin batin, tapi tetep ada batasnya, soalnya gak rela juga beli motor kelewat mahal walau demen banget. Ya, masih berusaha sedikit rasional lah. Sejauh ini paling ‘rela’ cuman sampai kisaran Ninja 250 doang, lbh dari itu mah mikir2 dah.

    1. Bener lebih dari 250 cc perlu pertimbangan lebih. Pajaknya, perawatannya, keamanannya, bbmnya dll. Secara kastanya sudah bukan motor normal lagi 🙂

      1. lu masih beruntung jadi orang, banyak orang yang cuman naik cb atau gl pro tua seperti saya.. meski pun murahan yang penting bisa ngantar kerja dan kemanapun kami pergi, mending kendaraan satu dipakai sehari-hari daripada punya mobil ferari tp cuman buat menuhin garasi

  11. hemmm..
    beli motor lebih ke fungsinya aja
    kalo mao gaya2an doang mah
    capek batin , gag ada udahnyaaa 😀

  12. beli motor mahal percuma deh, orang indonesia belum siap sama motor mahal, di tempat parkir di geser-geser, spion di tekuk, fairing disenggol-senggol cape deh, lagi jalan kesenggol motor lain trus jatuh, fairing baret, spion copot sein baret/patah, suruh ganti, mau minta 500rb? 100rb aja ga ada duit. trus helmnya minimal 500rb-1jt itu helm kalau tidak ada penitipan, di gendong kemana mana, trus cari asuransi all risk ada ga ya? yang bisa cover kalau tertabrak sama nabrak bisa diganti?
    kalau cuma 30-40jutaan, tanggung deh mending beli harley, jarang disetop polisi, tukang parkir sama mobil juga segen, bisa parkir di tempat mobil (pintu masuk pos ga muat) sama masuk jalan tol ha ha h

Leave a Reply

Your email address will not be published.