Hobi motor (koleksi)? sayang kalau brand minded

Motor bagi sebagian orang sudah melebihi ranah kebutuhan akan transportasi melainkan sudah menjadi hobi bahkan lifestyle. Bagi yang beruntung kebutuhan utama sudah terpenuhi dan ingin mencapai kepuasan lebih pada dunia permotoran sangat disayangkan jika punya mindset motor merknya harus A, B atau C saja, yang lain ogah…! Hal ini sebenernya ga bisa lepas dari mindset yang terbentuk sedari kecil. Sekedar flashback Ortu SF adalah maniak honda, mulai dari honda C90, Prima, Grand, hingga sekarang Karisma. Alhasil SF sempet terpengaruh. MungkinΒ  itu juga jadi salah satu pertimbangan saat SF beli Tiger (motor pertama beli pake duit sendiri), maklum juga saat itu juga tiger ga ada pesaingnya. Bertahun-tahun kemudian SF mulai rajin membuka blog dan Bbbyarrrrr…!!!! mata hati jadi terbuka lebar. Ternyata kelebihan merk lain banyak yang ga dimiliki tiger, Scorpio misal kenceng dan monoshock, atau Vixion yang irit, kenceng, ringan…. atau Pulsar yang irit, murah dan alusss mesinnya, dll.
Ga mau terjebak dalam merk suatu produk yang tertanam dalam benak, SF berusaha berfikir logis sebelum meminang motor kedua dan ketiga.Β  Motor kedua beli saat kondisi ekonomi masih belum mapan, dengan berbekal duit 6 jutaan ingin membelikan istri motor matic. Setelah cari info kesana kemari pilihan jatuh pada suzuki spin yang terkenal ringan, ga seberapa boros dan murah meriah, pas deh duit 6 jt abis buat motor, biaya restorasi, dan balik nama.
image

Nah selanjutnya saat ada rejeki lebih ingin naik kelas ke 250. Pilihan saat itu ada CBR dan Ninja, kenapa ga pilih CBR…. ???balik lagi pertimbangan logis SF. Ane mencari motor hobi bukan motor sehari-hari, kepuasan dan sensasi beda saat riding benar-benar diutamakan, jadi …taukan alasan kenapa akhirnya saya pilih Ninja!? πŸ™‚ Jika SF brand minded dan memaksakan salah satu merk mungkin ga bisa mendapatkan motor apa yang sebenernya memenuhi kebutuhan. Nah itu pendapat SF untuk motor hobi(motor kedua)…
Untuk motor harian gimana…? Ya…ga bisa nyalahkan juga jika mempertimbangkan brand/merk, karena semakin kuat brand semakin terjamin parts dan servisnya.

22 thoughts on “Hobi motor (koleksi)? sayang kalau brand minded”

  1. kalo kebanyakan orang, motor hobi pasti lebih mahal dari motor operasional. saya justru terbalik, yang saya jadikan motor hobi justru crystal tune 1993,
    sedangkan motor operasional cukup satria fu

  2. bener.. dunia itu luas.. syg klo cuma berkutat di satu brand..
    klo pnya duit lebih sih penginnya punya motor dari smua pabrikan didunia.. πŸ˜€

  3. Emang bro, setuju banget!
    Asal tau aja enaknya miara merk yg berlainan, seperti saat ke BeRes suasananya beda2, dan kita jadi tau karakteristik tiap merk yg nempel di produknya, termasuk kelebihan dan kekurangannya. Intinya tiap merk punya sesuatu yg spesial, feel dan sensasinya beda2.

Leave a Reply

Your email address will not be published.