Ragu-ragu mending berhenti sekalian

image

Ada pengalaman satu lagi yang bikin jantungan saat turing balik dari Jember ke Surabaya dengan seorang rekan beberapa tahun lalu, saat itu tunggangan SF adalah sebuah GL max boreup 160 cc saat riding kecepatan sedang dibelakang bus, tiba-tiba bus depan berhenti mendadak. SF ragu-ragu untuk ikut berhenti dibelakang bus atau malah ambil manuver kekanan untuk menyalip bus tersebut. Yang terjadi malah SF sempet mengerem tapi juga ambil manuver kekanan untuk menyalip bus tersebut, ga disangka ada bus dari belakang berniat menyalip dengan kecepatan tinggi juga, kepalang tanggung langsung SF kurangi gigi , menyentak si gL dan main separuh kopling agar akselerasi spontan didapat , , bus dibelakang tampak mengerem dan membunyikan klakson beberapa kali…., tipisssss……alhamdulillah SF dan rekan lolos dari kejadian itu. Dasar bengal… tetap saja SF muda ngebut sampai Surabaya. :mrgreen: sekarang bayangin hal itu ngeri juga jadinya. Hal yang bisa dipelajari yakni jangan sampai salah perhitungan dijalanan, jika masih ada space cukup dan sempat memastikan arah depan dan belakang bebas ambil manuver untuk menyalip, tapi jika sekiranya ragu mending ikut berhenti sampai memastikan kondisi aman.

image

Ilutrasi dari google

Keraguan dijalanan juga sering bikin kecelakaan, terutama saat dipersimpangan, saat dua kendaraan bertemu dipersimpangan kadang ragu antara terus (berharap kendaraan lawan ngalah) atau kita yang ngalah membiarkan kendaraan lawan lewat duluan. Jika terjadi miss komunikasi jadi dua-duanya ngalah atau malah dua-duanya tancap gas, akibatnya dubrakkkk…. !!!!! Aturan sebenarnya kendaraan lurus dijalur utama harus diutamakan, namun banyaknya orang yang kesusu (keburu) jadi ga menghiraukan aturan lagi. Makin hari makin sedikit orang yang mo ngalah, yang salah pun kadang nyolotnya lebih kenceng. Jakarta oh….. Jakarta….

23 thoughts on “Ragu-ragu mending berhenti sekalian”

    1. Wuee… jombloiz dilawan πŸ™‚ ada tricknya tuh kudu subscribe by email dan emailnya kudu on terus. Begitu ada artikel baru langsung dikomen … he3… it worked saat awal2 rajin ngunjungi blogger senior. Dan syarat lain internet kudu kenceng πŸ™‚ ga kaya punyaku sekarang yang sering kehabisan quota :mrgreen:

  1. Yup akuur..ane pilih berhenti di belakang kendaraan yg berhenti biasanya angkot, minibus :D. Tp berhenti sambil liat2 k belakang siapa tau bisa ambil kanan pelan2 πŸ˜€

    1. Ada trik. Klo dibelakang mobil kinclong apalagi pas malem ga perlu liat spion kadang liat pantulan dari mobil depan bisa memantau kondisi dibelakang kita, tapi klo dibelakang bus mau ga mau liat spion untuk nyalip

  2. hehe…makanya saya kalo nguntit mobil seringnya condong ke kanan…bahasa bikers sononya STAY UPRIGHT

    tapi kalo gowes emang kudu ngalah..sering berenti dulu liat kebelakang, lah nemu mobil parkir aja kudu bernenti dulu πŸ™‚

  3. Biasanya ane kalo dibelakang mobil mending jaga jarak aja, jadi klo mobil depan ngerem mendadak msh bisa mangantisipasi. Tp ane setuju kalo kita ragu2 mending berhenti aja sekalian lebih safety, tp hrs jg diperhitungkan dibelakang ada kendaraan lain atau gak. Intinya klo sdh dijalan kita hrs bisa waspada dan tetap fokus.

  4. salah satu penyebab near miss neh, ragu2..
    lebh baik memang segara menjauh dr tempat yg berisiko, misal dibelakang kndaraan besar..

  5. “Aturan sebenarnya kendaraan lurus dijalur utama harus diutamakan, namun banyaknya orang yang kesusu (keburu) jadi ga menghiraukan aturan lagi. Makin hari makin sedikit orang yang mo ngalah, yang salah pun kadang nyolotnya lebih kenceng. Jakarta oh….. Jakarta….”
    ^ nggak cuma di jakarta mas..di daerah saya yg di Yogya aja, di desa pula, sering kok yang keluar dari jalan kecil ngebut aja nggak peduli kendaraan di jalan besar.. πŸ™

  6. iyaaaa.. kalai ragu-ragu mending jangan. karena pas kita mau maju tapi mundur, maju lagi.. pihak pengguna jln yg lain mikir kita uda ngalah twnya maju. waduuuh, ya uda apess.. pasti abis badan kita jatoh dari motor.
    kondisiin, kalau kita memang mau mastiin jln duluan klakson n pastikan gunakan leting biar kendaraan dari arah berbeda mengurangi kecepatan or kendaraan disebelah kita mau minggir kasih jln ke kitaa..
    biar aman, bro cos sakit juga kalau jatoh dari motor..

Leave a Reply

Your email address will not be published.