Minat bermotor luntur saat tua/ kaya?

Beberapa orang yang SF kenal sempat berseloroh saat SF memutuskan membeli Ninja setahun lalu. Usia sudah melewati kepala 3, punya motor sudah 2 kenapa buang duit puluhan juta buat nuruti hobi motor? Apa ga bosen sehari-hari ga lepas dari dunia permotoran??? Sejenak bikin SF berfikir lantas membandingkan dengan beberapa kenalan dikantor yang SF kenal. Ada beberapa rekan kerja berusia antar 40-55 tahun masih hobi motor. Meskipun beberapa diantara mereka yang sudah punya mobil namun sehari-hari milih naik motor. Bahkan seringkali mereka manas-manasin SF untuk mengkoordinir rekan sekantor untuk turing bareng. image Satu lagi yang terlintas dalam benak…. beberapa tahun lalu saat masih aktif dikomunitas adaΒ  member senior berusia senja dimana suami-istri adalah pengguna honda tiger dan hobi turing! Eh ya ndak usah jauh-jauh…. ortu SF sendiri usia 70thn tapi masih suka naik motor kemana-manaΒ  ! Mobilnya malah nganggur dirumah (klo ini mah bukan hobi tapi ngirit πŸ˜† ) , he3….
bagaimana dengan SF??? Saat ini dan mungkin kedepannya bakal ga bosen riding motor. Niat beli mobil pasti ada, tapi dipakai saat butuh thokkk… (sama anak istri). Motorcycling is become a lifestyle not just transportation. Kecuali ada suatu hal yang bikin ga bisa riding lagi… πŸ™Β , kebutuhan sekaligus hobi berpadu dengan apik dalam keseharian. Truss.., andaikan jadi kaya raya apa lupa dengan motor karena telah nyaman bermobil mewah dan ga mikirin harga bensin lagi?? Kagakk!!! Palingan koleksi moge. :mrgreen: He3…

32 thoughts on “Minat bermotor luntur saat tua/ kaya?”

  1. bener bro sf
    kalau emang udah jiwa biker ya biker,,,
    dirumah saya piara 2 itik super (mesin sudah korek harian),1 matic, 1 motor semprot 250cc. dan kebtulan istri saya juga hobi naik motor
    mobil dipake kalau ada perlu aja.. keadaannya berbeda 180 derajat dg adek saya yg lebih suka naik mobil.. makanya dia sering nyeletuk “beli mobil apa beli pajangan buat rumah”.. saya sih cuek2 aja

    bagi saya naik motor itu memang ada sensasi tersendiri….

  2. Gara2 jaman muda sering turing & camping, minat ke R2 gak bisa luntur. Msh nyimpen cita2 turing jauh pas ntar pensiun. InshaAllah.

  3. saya saat ini hampir jarang pake motor walaupun masih dibawah 40 thn & ekonomi pas-pasan, sebab memang gak ada kesempatan yg tepat buat naik motor :mrgreen: padahal dulu apapun kegiatannya gak lepas dari moda transportasi R2, jd sekarang kalau ada kesempatan walaupun setahun sekali, mudik lebaran πŸ˜€ , ya langsung dipuas-puasin naik motor πŸ˜†

  4. Kalo udah punya mobil, kalo seseorang beli motor sport itu berarti dia emang hoby. tapi kalo beli matic itu karena butus kepraktisan, masa mau keluar 200 meter aja pakai mobil? kecuali hujan.

    Ada lagi orang yg suka koleksi, walaupun gak dipakai tapi ada kepuasan memilikinya..terutama motor yg punya nama besar dan melegenda.

  5. ada kepuasan tersendiri geber top speed sampe 130km/jam pake motor sport,kalo mobil mana berani…90km/jam sdh was2

  6. Saya dulunya biker, sampai saat udah berumah tangga dan punya anak akhirnya beli mobil dan pake mobil krg lbh 3 thnan. Emang dasarnya biker, dan akibat lama2 muak juga hadapin macet di Jakarta, ya akhirnya beli skutik Skywave NR utk dipake kerja, ke pasar, ngider2, nganter anak sekolah, dll. Itu terus berlanjut hingga terjadi gonta-ganti motor dan penambahan jumlah motor yg pernah saat itu sampai punya 3 (Skywave CW-Satria F150-Ninja 250).
    Skrg umur udah 41 thn, tp saya merasa jiwa saya msh kyk di SMA dulu, hehe… ya syukur2 sampai sejauh ini refleks, feeling, insting dan kejelian membaca medan masih bagus. Kalo saya lagi geber, gak bakal ada yg tau kalo org di balik helm full face tsb udah berumur kepala 4. So… come & try me if you dare :mrgreen:

Leave a Reply

Your email address will not be published.