Ngobrol dengan pengguna setia Pulsar…

image

Beberapa hari lalu pas nyuci maticnya bundafaiz ngobrol lama dengan rider pengguna skywave. Awalnya ngobrol soal suka dukanya skutik suzuki. Trus doi nanya mengenai motor yang dimiliki sF lainnya. Saat nyebut Tiger doi langsung bertanya… ga pengen nyoba pulsar bro’? SF pun cerita tiger dimiliki sejak lama thn 2005 saat pulsar belum masuk sini dan saat ini ga mungkin gantiin tiger dengan motor lain karena historical valuenya 🙂 
Rider ini trus ngaku kalau dia pengguna setia Pulsar . Nah…giliran SF yang  mengorek kesannya menggunakan Pulsar :P. Dia sudah
4 tahun menunggang PiBo, selama itu ga ada permasalahan berarti meski sudah turing beberapa kali antara lain ke Bengkulu dan Jogja, kliatannya puas banget pulsarian ini menunggang pulsar. Mesinnya juga masih awet tanpa kendala berarti. Selain mesinnya .. dua hal yang dapat diandalkan  pada Pulsar adalah  konsumsi bensinnya yang super irit dan kekuatan rangkanya! Pokoknya beda dibanding pabrikan Jepang, menurutnya jauh lebih kokoh motor bikinan India ini ( ini yang bikin berat kali ya ).
Masalah sparepart rider ini juga mengakui itu hal terlemah yang dimiliki bajaj.  Harapannya (yang juga diamini SF ) Bajaj segera bangun pabrik disini sehingga permasalahan ketersediaan sparepart dapat diatasi. Tips yang diberikan rider ini jika cari suatu parts di satu dealer ga ada jangan terpaku pada dealer itu, cari di dealer lain yang terdekat. jika beruntung bakal dapat kok barangnya.  Tapi kalau apes ya mau ga mau inden. Sayang sebelum SF mengorek keterangan lebih lanjut , rider ini pamit duluan karena skywavenya selesai dicuci….
motor dengan value of money bagus jika didukung jaringan distribusi memadai produsen Jepang pun bisa dibuat bertekuk lutut (segmen sport)

32 thoughts on “Ngobrol dengan pengguna setia Pulsar…”

    1. Mau ga mau harus diperbaiki sebagai bentuk tanggung jawab. Jangan terus mikir jualan tanpa mempertimbangkan aftersales karena tujuannya kan jangka panjang . kecuali bajaj cuma main2 disini.

  1. cesssssssssssssss tumben nih waras ngomong pulsar ya dek ehh bang ehh bro,,
    biasa nya kamu ngomong tiger kalau ngak ninja
    musuh bebuyutan cs1 nya matius cesssssssss
    tak sikat kalau ketemu ninja si sf ini kalau dijalan
    wuissss apa ngak gila tuh cs1 bisa berjaban ma mesin 250cc 2slinder
    yang rela harus mengakui kekalahan nya degan mesin 125cc 1slinder

  2. pulsar 180 memang saingannya tiger mas SF, kalo yg pulsar 200cc walau berat tapi performa di atas tiger, apalagi yg 220 jangankan tiger, pio aja tebas. denger2 yg p200ns performa malah diatas p220, muantab deh

  3. Padahal kalo bajaj mau bangun pabrik di sini, wes pasti motor motor jepang bakal kelabakan, khususnya segmen motor sport.. Kenapa sih bajaj ga mau bangun pabrik di sini? Nunggu penjualan bagus?? Wah ya kebalik… Justru penjualan ane yakin bakal joss kalo spare part udh gampang di cari…

  4. horeeeeeeeeeeeee matius dateng……… lebih enak baca komennya daripada baca blognya benny pemimpi ducati.

  5. yah itulah pzzo…
    iritnya gila2an..dari scorpio pindah ke pzzo bener2 krasa iritnya…
    cuma quality control nya msh kurang n beres nya itu loh…weleh2.. –“

  6. suara mesin jadi kayak mesin jahit setelah empat tahun pemakaian dan rajin high rev…oli pake 10-30 spx1nya honda…buat ane mesin bajaj UG3 ane termasuk kuat menghadapi tuannya…hampir 60rebu km sekali service besar…lumayan-lumayan..dah ganti kampas kopling pula..lumayan-lumayan..urusan irit..PP ps minggu dukuh atas 1 liter…di speedo dapet 40,5km..lumayan-lumayan…tapi kalo harga sparepartnya naek..hiks-hiks…gak dapet teromol kampas 20 rebu lagi dong…

  7. sy dl jg sempat pny pz00, tarikan bawahnya agak lemot tp atasnya lmayan msh bisa ngasepin tiger ataupun vixion. Spedometer yg paling presisi, lari 122 km/jam dah kenceng banget, si tiger cm bs tahan rata2 ampe 115-117. Kelemahan menurut sy motornya tinggi banget dan shoknya terlalu empuk.
    Baru punya 1,5 th dijual gara2 buat dp si nenen

Leave a Reply

Your email address will not be published.