Pemilik Motor Premium Ga Peduli Biaya Mahal? Think Again

image

Banyak yang mencibir pemilik motor premium ga mampu beli Pertamax? ga peduli harga parts/asesori mahal?, dll. Seringkali loh SF baca sindiran seperti ini enyah di blog ini atau blog lainnya. 
Meski SF mampunya cuma beli Ninja 250 yang harganya setengah dari ER 6 atau ga sampe seperempatnya ducati, SF tetap berupaya mencari solusi menekan biaya perawatan Ninja. Bukan hanya itu, dari awal mula SF berusaha beli Ninja harga semurah mungkin dengan kondisi sebagus mungkin…. alhasil Ninja mulus kondisi 99% KM hanya 600 didapatkan setelah hunting di internet dengan harga terpaut 12jt lebih murah dibanding baru!!! Untuk parts common seperti kabel kopling, kampas rem, lampu, dll SF berusaha menggantinya dengan part substitusi dengan tujuan pengiritan tanpa mengorbankan safety.
image
Bagi rider berpenghasilan ga terlalu berlebih seperti SF tentunya untuk meminang N250 ga semudah membalik telapak tangan namun perlu pertimbangan matang terutama dari segi biaya! Sebagai gambaran…. Pajak tahunan lebih dari 600rb, sekali servis 100 rb diluar sukucadang, untuk Pulang Pergi kantor 40 km lebih dikit habisnya pertamax Rp 17000 sehari, ganti oli 75 rban per 2000 km, belum lagi jika ada hal yang ga diinginkan terjadi 🙂  …. dengan pertimbangan biaya  tersebut plus cicilan bulanan Ninja 250 akhirnya SF berani miara Ninja 250 dengan satu syarat… penghematan dilakukan agar ga mengganggu budget bulanan jatah keluarga. Banyak loh pengguna motor bisa meminang motor impiannya karena hidup hemat 🙂 . Ada contoh kasus lagi dimana kemahalan menjadi momok rider motor semi premium dikalangan pelajar / mahasiswa. Sebagian besar mereka dibelikan motor oleh ortunya, uang saku biasanya juga terbatas. Nah seperti umumnya…. diusia ini keinginan modif motor meluap-luap, akhirnya cari modifikasi dengan biaya semurah mungkin… akibatnya penjualan asesori murah meriah bikinan lokal laris manis diburu pengguna motor premium…. ga mikir lagi deh soal brand atau gengsi uang penting Puass… 🙂  So masih berfikir biaya mahal bukan pertimbangan memilih motor?

32 thoughts on “Pemilik Motor Premium Ga Peduli Biaya Mahal? Think Again”

    1. Di buku panduan ninja 250 boleh pake bensin beroktan 87. So kalo kepepet boleh2 saja. Pemilik ninja didaerah juga pake premium kok cuma performa drop. Saran saya jangan sering geber kalau pake premium lebih amannya ya pertamax/ shell super lah 🙂 eh diforum ada yang nekad test top speed, n250 normal biasanya diatas 160kpj begitu pake premium cuma 155 kpj :mrgreen:

  1. Motor mahal…
    Tetap saja orang kaya, ato yang berusaha kelihatan kaya.
    Siapapun tau, motor n250 itu perawatannya melebihi suzuki carry….
    Jadi wajar kalo ada anggapan seperti yang ente tulis di artikel.
    Krna kalo motuba beli premium, juga masih wajar, wong kompresi mesinnya 8:1. Kompresi orang menengah kebawah. Pissss
    Tapi yang punya suzuki carry(motuba) ttap aja ga dianggap orang kaya.imho.

    1. Berusaha kelihatan kaya…? Kqkqkkq ada2 saja bro ini 😛 motor 2 silinder bagi saya adalah obsesi semenjak kecil, kebetulan yang paling terjangkau adalah ninja 250. Mobil bagi saya? Seperti yg pernah saya utarakan sebelumnya adalah kebutuhan, bukan obsesi atau keinginan. Pengorbanan dengan menyisihkan uang gaji tiap bulannya sebanding dengan kepuasan mengendarainya 🙂 tapi memang banyak juga pemilik ninja yg basisnya sudah kaya raya yang mencoba N250 sebagai batu loncatan sebelum naik kelas lagi. Piss jg 🙂

  2. Walau cuma pake tiger taun 94, saya sering nahan laper mas di kampus buat beli bensin.

    Jarak kampus – rumah (teluk gong, pluit – salemba) sekitar 40an km pulang pergi, juga terkadang anter jemput sodara atau ponakan (jarak tempuh pun nambah).

    Kalau dihitung2, ya sebulan untuk beli shell super extra bisa habis sampe 350rb, padahal dikasih ortu tiap kuliah cuma 20rb. Belum lagi urusan sparepart yang harganya gila2an, untungnya kalo ini masih sering ditambah2in sama bokap.

    Pernah hitung2 struk bensin, dari pertengahan bulan maret sampe terakhir isi rabu malam kemarin udah habis 1.102.000.

    Alhamdulillah masih bisa ketutup uang anter jemput mas n sedikit uang jajan, jadi masih ada uang buat jajan2 dikit nahan laper. 🙂

    1. Jadi inget saat kondisi saya pas pertama kali kerja… mumpung belum merit maksa nyicil tiger. gaji bulanan cuma sisa 400 rb pas buat bensin. :mrgreen: makanya sebisa mungkin motor ini saya pertahankan Tiger pake shell super extra? Sayang bro pake premium masih enak kok larinya dan ga ada gejala ngelitik. Penghematan bisa lebih lagi tuh.

      1. Emang sih mas, cuma waktu itu pernah coba premium waktu kehabisan bensin di jalan 😀 Tapi mesin malah berat n gak mau lari, eh konsumsi kenanya malah lebih boros..

        Mungkin karena udah kebiasaan dari pertama beli dari 94′ sama bokap udah dikasih bensin yg bagus2 kali ya? Waktu itu macam premix, premium tt dst..

        Sengaja pakai super extra, sebenernya pakai pertamax cs bisa2 aja.. Tapi takut bahan pewarnanya itu loh, kalo super extra kan bening macam premium gitu jadi gak takut ada endapan di tangki.. Pake shell udah sejak beberapa tahun lalu, dulu sempet rutin pertamax plus, cuma pas tangki dikuras ada endapan warna merah gitu..

        Lagipula prinsip saya, kalo misalkan masih mampu beli non subsidi, kenapa enggak kan yaa walaupun rada berat dikit.. Kalo isi premium kayanya rada malu sama nurani diri sendiri gitu mas, jadi kasian sama beban pemerintah juga orang gak mampu lainnya yg seharusnya mendapatkan premium..

        Contoh kaya kasus di mobil kijang lgx bapak saya, awalnya rutin pertamax, cuma pas harga beranjak 8000 lebih ya terpaksa dioplos premium.. misal perbandingan 10 liter pertamax, 5 liter premium.. Atau kalo lagi bokek2nya ya 10 liter pertamax, n 10 liter premium..

        Menurut saya sih mas, isi bensin subsidi atau non subsidi bukan cuma masalah keperluan mesin aja, melainkan juga masalah nurani terpenting.. Contoh ada pejabab atau orang kaya punya motor bebek, ya masa tega sih dia beli premiunm?

        Jadi buat saya beralih ke premium rada susah mah, ini masalah komitmen..

        Napa jadi curcol gini yaa? 😀

  3. tigernya kecilin aja spuyernya atau disekat pake kawat kabel yg serabut biar bensinnya gak ngocor, terbukti irit tapi pelit soal speed, hehehe

  4. bener maz,bukan berarti klo kita berpenghasilan cukupan trus ga boleh beli motor impian,setiap orang berhak mngapai impiannya………..
    trus klo ud bli bukn brarti kita harus mboros2n dana disitu

  5. blm punya n250..tapi tanggungan motor ane ada pio n pzzo..meski itu juga punya ortu yg beli…tapi dari awal dibeliin, smua biaya hidup ane tanggung pake uang sndiri n bener2 dah…ngrawat motor sport macam pio n pzzo aja kadang pusing mikirin biaya perawatan..blm lagi ini pio malah minta jatah piston dll.. –”
    jadi ga kbayang biaya hidup n250..
    *numpang curhat bentar ya om… :mrgreen:

    1. eh iya maksudnya juga skarang uda ada penghasilan tetap, ngrawat motor biasa aja susah banget…harus bagi biaya hidup, tabungan, n perawatan…
      *sory ya om, makin ga nyambung.. 😆
      *masih mimpiin punya n250 dari duit sendiri.. :mrgreen:

  6. ini ane banget nih –> pengguna motor bisa meminang motor impiannya karena hidup hemat

    namanya klo udah naksir sama motor impian mah diusahakan sebaik2nya untuk dibeli.. bukan karena utk kelihatan kaya / keren.. tapi murni karena cinta dunia motor pada umumnya dan motor impian tersebut pada khususnya.

    lagipula orang kaya yg pake ninja juga gak ane salahkan kalo mereka ngirit uang buat part dll.. justru karena mereka bisa irit, hemat dan bisa memanajemen keuangan dengan baik, makanya mereka bisa kaya.. jangan disirikin 😀

    salam sesama rider N250R (ane punya dibiarkan standar dari dulu, yg penting bensinnya pertamax :D)

  7. Mungkin yang dimaksud motor premium sekelas ducati diavel, Yamaha V-Max, suzuki Hayabusa, atau mungkin harley davidson dsb. Saya yakin pemilik motor tersebut selalu menggunakan spare part asli yang notabene mahal harganya (itu juga kalau ganti spare part lha wong makai motornya belum tentu sebulan sekali)….. wkwkwkwk….saya pengguna bebek tahun lawas yg pajaknya mati 2th dan masih mimpi nunggang motor sport 150…

  8. nganu….kalo sport yang murah dan kenceng setau saya ya ninja RR.bensin bisa pake premium(low compression),cuma rekomen pertamax supaya pembakarannya bersih,kampas rem original cuma 65rb dpn belakang beda tipis dgn vario CBS saya yang 55rb sebijinya,oli samping hemat (1500km++),konsumsi bahan bakar tergolong hemat untuk 2 tak(30km/l),pajak lbh murah dari CBR 150,oli mesin nggak perlu sesering motor 4 tak penggantiannya,apalagi ya…hmm…selama saya make dari baru motornya nggak pernah minta jajan yang aneh-aneh,ya cuma ganti oli mesin,ganti kampas rem,sama ganti sekring yang rusak gara-gara digigiti tikus,thats it….hehehe…

Leave a Reply

Your email address will not be published.