Sekuel Kebimbangan Vario 125 berlanjut… Akhirnya Spacy yang Menang

image

Kaya sinetron saja berlanjut terus…. 😆  awalnya pengen Vario 125 trus batal gara-gara ngorok, milihlah spacy karbu… eh versi karbu sudah diskontinyu, Galau milih Vario 125 lagi. Saat mau deal … ehh … barangnya ga ada, harus inden 1- 2 bulan sementara  motor tunggangan sehari-hari sudah terjual! Ditengah kegalauan itu sobat SF ini berusaha telp dealer lain… sama juga vario 125 kudu inden sebulan lebih!!! Nah karena ga mau nunggu lama akhirnya sobat SF ini memutuskan meminang Spacy FI.  (Yess… masukan SF serta komen pengunjung mengena juga :mrgreen: )
Kemaren waktu istirahat siang langsung nyulik SF buat nganter ke dealer Honda di Plumpang sambil ngiming-ngimingi tongseng kambing :P. Sampai Dealer proses tawar menawar langsung terjadi. Akhirnya dari pricelist seharga 12.900rb dapet diskon 200rb ! Lumayan 🙂 …  setelah pelunasan terjadi motor segera di cek fisik, pasang aki dan langsung dinaikkan ke mobil box untuk dikirim.
image

image
Lamanya inden ternyata sangat mempengaruhi keputusan pembeli untuk meminang motor. Untung saja masih mau beli motor semerk beda tipe, kalau pindah kelain hati kan rugi pabrikannya.

32 thoughts on “Sekuel Kebimbangan Vario 125 berlanjut… Akhirnya Spacy yang Menang”

  1. weh, ambil spacy jadinya, jadi inget pakde saya, di rumahnya ada 4 motor spacy semua, 1 orang 1 motor 😆

  2. wuiih mantab.. aku dulu penyuka mio.. tp semenjak ada spacy.. jadi lari kelain hati (no Black Campaign)…. tp memang spacy maknyuss.. lumayan irit,suara anteng, dan goyangan pinggulnya yang bohay bo… cuman sayang ground clearence terlalu pendek, kadang sering mentok kalau lewat poldur…..tp secara keseluruhan ok banget niiy motor…
    info tambahan : aku beli spacy yang FI….

    1. emangnya AHM ngeluarin produk “Honda Supra X 125 Helm-in” om..??
      Perasaan Supra X 125 yg Helm-in cuma dalam versi Fi alias injeksi..
      CMIIW

  3. v125 ama spacy sama gasruknya kok, soalnya boncengan dg berat yg sama lewat polisi tidur yg sama. trik naruh ban belakang ke depan dan tubeless di belakang sama-sama 90/90 jadai salah satu solusi, tapi kalo handling cocokan ama ukuran asli.

Leave a Reply

Your email address will not be published.