Cukup ngenet aja dapet info apapun, masih perlukah tabloid otomotif?

image

Semenjak SMA SF rutin membeli tabloid otomotif. Berbagai tabloid pernah SF beli.. sampai endingnya SF jarang beli lagi karena tabloid itu isinya modif-modif aneh mulai ceper, orbital wheel, hingga ban cacing. Sekali- sekali sih beli kalau headlinenya menarik πŸ™‚Β 
Nah kesempatan memperluas dunia permotoran datang lagi pas awal kerja dan dikantor ada akses internet, disitulah SF mengenal yang namanya indomotoblog dan dunia perbloggeran. Tiada lagi beli tabloidΒ  :mrgreen:Β  klo dipikir-pikir internet berpotensi mengurangi omzet tabloid otomotif ya. Googling informasi dari dunia maya, mantengin forum-forum roda dua dan ngubek-ngubek artikel blogger bisa mendapatkan informasi terfokus yang diinginkan. Beda jika beli tabloid otomotif… πŸ™‚Β  tapi bukan berarti ga ada guna beli tabloid tersebut.. mereka punya jaringan luas dan modal yang kuat dibanding blogger, tentunya tabloid bisa memuat informasi lebih mendalam (jika artikelnya objektif.., :mrgreen: ), tabloid otomotif juga menjadi pilihan bagi rider yang ga punya akses internet…
image
Sedikit masukan bagi rekan-rekan pers hendaknya konsekwensi moral dalam menerbitkan artikel lebih diperhatikan. Hindari menulis artikel tentang racun-racun modif ga bener, karena banyak kaum labil yang membacanya. Dengan gaya bahasa tingkat tinggi didukung foto2 keren tentunya bikin abg ingin mempraktekkan pada tunggangannya.
Ceper.. ban cacing… dll ??? grow up Men !!!

33 thoughts on “Cukup ngenet aja dapet info apapun, masih perlukah tabloid otomotif?”

  1. wah sama,sejak ngenet ndak prnah lg beli tabloid otomotif.tapi sayang buka situs p***o kok susah banget ya wk..wk..kangen miyabi neh

  2. Ane meskipun punya internet fix(kabel) n mobile (hp,netbook) tp ane masih beli m+, otomodify,majalah bikerz dll…
    Karna ane juga hobi kliping artikel menarik… Kalo dr internet jelas bda stylenya… Ane ngenet cuma buat tau info terbaru, tp kalo tips n trik juga modif fungsional, misalnya ane ingin rubah mesin megilama ane pk mesin cbr 150, maka ane ttap lebih memilih media cetak yg kredibel, krna mnurut ane, imho, terkenal d media cetak, udah pasti terkenal d dunia maya, tp terkenal d dunia maya belum tentu terkenal d media cetak… Imho lagi.
    Seperti bebek n matic… Buat kaum jadul kaya ane, ane lebih milih bebek dr matic, dgn pertimbangan, sama2 injeksi, bbk masih lebih irit dr matic, juga ground clearance yang lebih tinggi, ban diameter 17″ lebih aman. Meskipun pasar motor bbek makin terdesak.
    Nah perumpamaan bebek ini adalah seperti media cetak n internet. Cmiiw

  3. aku juga kalo nyari info tentang otomotif langsung deh pake internet, lebih update soalnya, misal cari tips atau trik ngakalin kerusakan gitu di majalah otomotif belum tentu nemu/ada, tapi kalo di internet nyari nyari malah langsung ketemu infonya πŸ˜€

  4. Ane jg dlu doyan bli mjlh automotif ky otoplus,mplus,otomotif dll tp yg srg dbli ya 3 itu aj tp bbrp bln kmudian mulai d kurangi tgl mplus sm otomotif soalnya otoplus saat itu isinya modif2 yg mohon maaf klo menurut ane ga fungsional dan mlh cenderung norak ky ceper,ban tipis dll,lalu bbrp bln kemudian lg tgl otomotif krn mplus walopun tips dan trik nya byk yg berguna tp artikel modifnya jg mulai terkesan asal comot aj,dan untuk ane pribadi sbnrnya aga risih dg bagian cepot ato cewe knalpot soalnya klo lg bca d tmpt umum kan ga enak ada gmbr cewe dg pakaian minim jdnya mlh diliatin org,dan yg plg trkhr otomotif berhenti setelah setahunan lbh klo otomotif sbnrnya bgs tp krn mjlhnya sbnrnya lbh ke mobil dan artikel mtrnya ga begitu byk akhrnya stop jg lagipula trkdg info2 yg ane bthkan bs ane dpt dr internet ato anak2 komunitasnya.

  5. untuk pembahasan teknis, saya rasa tabloid dan sejenisnya masih lebih baik penyajianya. Karena dibikin kroyokan pastinya lebih sadap hasilnya, beda dengan blog yang cuma dari satu atau dua kepala tok πŸ˜‰

  6. saya dulu sejak th 2002 langganan tabloid sampai numpuk di kamar..
    tp sekarang udah berhenti karena modifnya banyak yg aneh2 + noeak walaupun tipsnya berguna. kadang2 aja beli kalo headlinenya bagus..
    pas dikiloin lumayan laku 50rb…

  7. ane juga berhenti beli majalah gituan, di rumah dah setumpuk yg kalo diuangkan (nominal harga per eksemplar) kira2 bisa buat modif pelek racing atau cat ulang motor

  8. dgn bangga dan jujur udh ga pernah beli lagi,dl bli otomotif ms hrga 4rb an, trus pndah ke m+,otoplus,ototrend, skrg cm beli ototrend itu jg cuma ada edisi balap indoprix/review awal musim seri motogp aja, yg slanjtnya ga beli lagi krna isinya monoton dan memuakkan cm modif motor cper,airbrush ga guna bkin sakit mata,edisi krom2an, ga da modif mesin, gw sk m+ yg dl sllu edisi korek mesin 2 tak,trik2 bkin kenceng pokoknya modif racing ntuk indoprix saja br gw suka, trus isi brita otomot kadang edisi dpn masuk di m+, kadang satu artikel masuk skaligus di 3 jenis tabloid itu kadang2 ntu artikel udh ane baca di internet udh basi, dan ( harga naek trus ga sesuai sm isi) pokoknya skrg syng duit mnding d beliin pulsa wat modem sbulan, tiap hari kt bs tau info update sputar otomotif mo brita tntang apa aja ada,bs di save lg. skrg cm beli majalah panduan motogp saja 1 taun sekali. kdang 1 taun skali jg beli otosport kl ada edisi awal seri/ulasan motor2 motogp aj balap /F1. mungkin kalo ditotal2 beli tabloid ntu dr awal smpe akhir mungkin skitar puluhan juta rupiah duit abis dikiloi cm puluhan ribu

  9. banyak bloger dan netter sendiri sumber informasinya dari majalah, jd knp mengajukan pertanyaan seperti itu ?. coba saya balik tanya, apa mampu bloger dan netter mencari bahan berita n artikel sendiri yg benar” original, seperti ngeluarin biaya buat dyno, test berbagai kendaraan di berbagai medan, n sebagainya, apa mampu ngelakuin itu semua sendiri sebagai seorang “bloger dan netter” ?

    πŸ˜€

    1. terlebih perlindungan hukum terhadap dunia digital/internet masih kurang, yg berarti keakuratan informasinya masih perlu dipertanyakan, beda dengan media cetak yg perusahaannya berbadan hukum n keakuratan informasinya lebih baik cz ada “hukum” yg mengawasi mereka dalam membuat artikel πŸ˜€

  10. yups ane jg jrg lg bli tabloid, tp ketika net mati.. kok terbayang terus pengin bli tabloid bwt ngisi wkt luang..
    tp terkadng blog n cetak pnya keungglan sendiri2.. ttp ad perbedaan.

Leave a Reply

Your email address will not be published.