Mensiasati repotnya motor menggunakan box

image

Box apalagi menggunakan braket geser tidak hanya menawarkan kemudahan tapi sering juga merepotkan. Tapi selama yang pake motor itu sadar konsekwensinya dan siap menanggung kerepotan ga masyalah 😛 . Kerepotan utama tentu saat aktifitas rider naik turun motor, untuk pengguna braket geser aktifitas ini kudu dilakukan di ruang agak luas karena motor perlu dimiringkan kearah luar, bagi rider bertubuh tinggi besar tentu ga susah dilakukan. Lain cerita jika menggunakan braket non geser, aktivitas naik turun motor bisa dilakukan dengan normal hanya dengan sedikit menekuk lutut. Kerepotan lain yakni saat ada boncenger mau nunut. Lebih repot pengguna braket geser karena kudu geser boxnya kebelakang,untung braket milik SF penguncinya dapat dilakukan tanpa perlu bantuan alat. Repotnya aktivitas naik turun motor oleh boncenger juga jadi kendala. Mensiasati ini SF menggunakan 2 cara. Yang pertama rider naik dulu, trus posisi motor dimiringkan extreem. nah kalo ini tergantung kekuatan rider… jangan dipaksa loh 🙂  dengan begitu boncenger cukup mudah menaiki motor. SF pernah apes saat melakukan trik ini. Ketika motor dimiringkan ekstreem ke kiri, SF memegang grip gas (yg SF rasa sedikit kendor beberapa hari terakhir) ga disangka grip gas lepas dari setang, mengakibatkan motor roboh. :mrgreen:
Cara kedua boncenger menaiki motor dengan menginjak dudukan footstep… ingat dudukan footstep ya .. bukan footstepnya…! beberapa motor memang ada space untuk ini. Untuk honda tiger injak dudukan footstep diral (aluminium) dengan kaki kiri, dorong tubuh keatas dengan tumpuan kaki kiri tsb dan lagkahkan kaki kanan ke kanan… trus duduk dengan elegan. halllahhhh… 😛 kalau menginjak karet footstep resiko footstep slek, ini pernah terjadi pada tiger SF. Ga dinyana footstep langsung slek saat dinaiki boncenger, untung boncenger ga terjatuh tapi lututnya kesakitan terbentur footstep. Untuk turunnya gimana? Bisa dengan kebalikan cara diatas. Atau dengan cari pijakan bagi boncenger (bisa trotoar atau lainnya). 🙂

15 thoughts on “Mensiasati repotnya motor menggunakan box”

  1. woh repotnya kalo pake box,mungkin kalo lg tdk turing ada baiknya “magic jar” taro d rumah dulu lah ha..ha..lumayan buat masak nasi

    1. Pesen dhewe ke tukang las nembak braket yang ada dipasaran trus bahannya ditebelin dan diperkuat dengan besi segitiga kecil dibeberapa titik rawan. Alhasil selama 6 tahun braket masih sehat. Meski pernah kecelakaan ekstreem, posisi braket ga berubah 🙂 . Turing beberapa kali ke Jogja box disandarin boncenger dan full loaded 😛

  2. masih kalah ama BOXnya para pemudik
    BOX=kardus (bener2 box tuh)
    BRACKET=kayu/bambu yg diikat pada behel blakang jok

Leave a Reply

Your email address will not be published.