Beuhh… Mahalnya Ongkos Parkir Di Gambir

Rekor ongkos parkir sebelumnya SF alami di Terminal Kampung Rambutan sebesar 50rb/ 7 hari. tarif normal seharusnya Rp.10rb/hari, berhubung kebiasaan nawar jadilah 50rb untuk seminggu :). Saat mudik ke Surabaya SF selalu parkir motor inap di Terminal Kampung rambutan dilanjutkan ke bandara menggunakan bus bandara. namun Minggu lalu beda cerita, karena darurat karena istri melahirkan diluar perkiraan sedangkan tiket pesawat pada habis (lagi pula ga bakal nutut perjalanan ke bandara :mrgreen:), terpaksa ngebut ke Gambir ngejar kereta terakhir ke Surabaya. motor langsung diinapkan di tempat parkir yang disediakan. Nah waktu balik dari Surabaya sedikit kaget waktu bayar ongkos Parkir sebesar Rp. 186.000 ! :mrgreen: jadi rekor parkir termahal SF nih! Tarifnya ternyata Rp. 1000/ jam ndak ada diskon untuk parkir inap. Bener saja masuk tanggal 21 Juli jam 20.42 keluar 29 Juli jam 14.22 atau digenapkan jadi 186 jam.
Harusnya ada tarif khusus inap dari pengelola tempat parkir di stasiun seperti ini, mengingat banyaknya pemudik yang menggunakan kereta saat weekend. Satu lagi …mbokk yooo dikasih atap biar motor ga kepanasan/ kehujanan.

35 thoughts on “Beuhh… Mahalnya Ongkos Parkir Di Gambir”

  1. pemalakan model baru gans, mana motornya ga di rawat, biasanya di geser2 seenak pengelola parkir, di sambi ngerokok, terus ada mark di bodi tanda rokok penjaganya,

      1. aku parkir di arjosari malang, senin subuh – jum’at malam, cuma 7.500 rupiah. ada atapnya, tinggal kasih karcis motor dikeluarin petugasnya

  2. Mungkin dilihatnya Masbro’ pake motor mahal kali…makanya dikasih harga “gak sopan” waktu parkir…BTW selamat ya atas kelahiran anaknya…

    Salam kenal

    1. Sepertinya ada..n saya pernah ketemu orang naik ojek dari senen ke gambir. Motornya ditaruh senen karena lebih murah katanya. Tapi ga tau tarifnya dan lokasi tepatnya

  3. Iya! Emang segitu, diinepin di St.Gambir bayarnya tetap 1000/jam. Nggak diatepin pula. Pdhl di St.Purwokerto, klo mau nitip sepeda motor itungannya per hari 3000, nggak per jam. Dan sepeda motornya dikandangin + tertutup dari luar, nggak kayak di Gambir.

    Parahnya lagi, di hari normal, orang2 yg parkir biasa pun dikenainnya nggak 1000/jam. Dan cerita ini udah kejadian bolak-balik, bukan terjadi ke saya aja, temen2 saya jg gitu. Kayak semalem aja, 2 jam saya diminta bayar 5000. Untung saya pegang karcisnya dan tunjukin jam saya masuk (20.10) trus saya itung di depan muka petugasnya (jam saya keluar 22.30), tarif per jam 1000 yo maksimal saya kena 3000 dong. Eh dianya ngeyel, pas saya kasih tunjuk jam di tiketnya, dia malu & cm blg, “Siap mbak, siap!”

    Sering bgt loh petugasnya nakal gitu, udah saya laporin, tapi belum ada perubahan. Malah sayanya yg disuruh hati2 / waspada sendiri, buat minta tanda bukti setiap hbs parkir buat nunjukkin biaya yg saya bayar sesuai sama harga yg tertera di karcis. Nggak ada yg berani ngebilangin. Katanya sih mau dilaporin ke Leadernya. Tau deh. Harusnya pengelola parkirnya diganti tuh. Masa Stasiun sekelas Gambir pelayanan parkirannya payah & korup gitu.

Leave a Reply

Your email address will not be published.