Beli motor terbaik atau sesuai kebutuhan?

image

Motor terbaik belum tentu sesuai kebutuhan, Tuulll.. ? Let say N250 katanya jadi motor terbaik di indonesia. (Jangan bandingkan sama moge ya 😛 ) Trus kalau sampeyan punya duit lebih pengen nyari motor yang nyaman buat rute harian niat beli ninja… ya monggo berpegel ria. Segala yang menjadikan motor ini terbaik (sekali lagi katanya loh 🙂  ) seperti bodinya ala moge, powernya edan, canggih, serta mesin multi silindernya belum tentu yang kita butuhkan. Atau malah jadi hal yang merugikan. Loh kok!? Buat boncengan jelas ga nyaman blas, bahkan menyiksa, belum lagi handling berat dikemacetan, buoros, mesin panas dikemacetan, fairingnya yang keren sayang kalau buat desak-desakan di kemacetan atau diparkiran. Mending bebek atau matik fungsionalnya jauh lebih banyak dibanding sport: bisa dipakai gantian dengan istri,bisa bawa barang belanjaan banyak,Irit, enteng , dll. Nah kalau sudah punya bebek atau matik buat motor harian baru deh pinang motor hobby. Sekali lagi kalau butuh loh ya… 🙂  Ninja 250 memang ga masalah buat harian, namunnn….. ada konsekwensinya diantaranya : siap budget lebih buat bensin dan perawatan yang bisa 4 kali lipat bebek atau matik, siap siap diomelin pasangan karena buat boncengan motor ini sangat menyiksa (apalagi sudah punya anak), siapkan mental dan bersabar saat terjebak dikemacetan. Tapi kalau siap dengan konsekwensi diatas ya monggo pinang Ninja buat harian.

image

-Artikel buat menjawab kegalauan beberapa rekan yang keracunan berat new Ninja 250 😛 –

38 thoughts on “Beli motor terbaik atau sesuai kebutuhan?”

  1. Kalo saya tajir, ya jelas pilih terbaik. Tapi berhubung cuma pas2an, ya hybrid antara terbaik dan kebutuhan. Sesuai prinsip “selagi muda puas2in, begitu tua ya tinggal istirahat aja”.

    Contoh: kita hobi sport, ya mau gak mau selagi muda dan sehat bugar beli lah sport. Mubazir kalo sedari muda kita ambil hanya sesuai kebutuhan, begitu usaha kita pun sukses dan mapan di hari nanti. Belum tentu stamina kita sehat bugar seperti muda, jadi mubazir beli sport juga 😀

    Imho 🙂

  2. yang jelas disesuaikan dengan kantongnya saja, kalo kantongnya tebel ya monggo mau beli yang terbaik sekalipun, tapi kalo kantongnya pas pasan ya mending jangan memaksakan deh :mrgreen:

  3. rute yg d lalui sering lewat kemacetan ga mas(rekan yg galau)?
    ninja 250 cocok’y tuk motor weekend. Mendingan cari motor sport yg pny torsi lumayan besar pada rpm paling rendah(rajin bc brosur motor). Tuk stop & go ajibb..

    1. contohnya KTM duke, Inazuma 🙂 tapi masa mo tarik-tarikan terus. enaknya ya matic ato bebek irit dan enteng bermanufer nomer satu. torsi besar bikin motor gampang rontok kalau dipaksa terus.

  4. saya karena antusias, karena motor cc besar untuk hoby saja, sementara motor cc kecil (under 200cc) buat sehari2 sebelum transportasi umum yg murah, nyaman dan aman terlaksana

  5. beli 1 matic/moped/motor harian bisa sport klo rela gores2.. beli rumah.. beli mobil.. baru beli motor sport idaman buat dielus2.

  6. punya 50jt cuman buat beli motor? gak malu ama Yang Di Atas coy? berani naik ninja tapi gak berani naik haji? pikir….!!

    1. Terima kasih telah mengingatkan bro… tapi apa bisa diberlakukan kondisinya untuk semua. Karyawan ada masa kerja minimal untuk bisa cuti besar. Kondisi keluarga juga harus diperhatikan. Istri kondisi hamil anak kedua tegakah ditinggal? Iman juga harus diperkuat juga kan..? Toh jika sudah ada yang naik haji, apa harus dipamerkan?

  7. hehe,. klo (nanti) ane berkeluarga mungkin lebih memilih mobil ja kali yah om,. ga tau mobil rental ato angkot,. hehe,. nikmatin dulu masa bujangan 😀 ,tapi jangan keterusan nurutin napsu (otomotip) bukan yang lain,. xixixi,. gmana om?? dah hunting makro lagi :D,.
    salam makro om 😀

Leave a Reply

Your email address will not be published.