Top speed dulunya obsesi, sekarang ndak lagi

image

Masalah top speed motor sering kali asyik untuk dijadikan topik pembicaraan. Tak lepas dari hal itu SF muda dulunya terobsesi untuk untuk menjajal top speed motor yang pernah ditunggangi SF. Diantaranya honda grand 100kpj, kharisma 125 110 kpj, GL Max 120 kpj hingga tiger yang hampir menyentuh 140 kpj. Terakhir test top speed SF lakukan sebelum punya momongan. Entah mungkin karena usia dan keluarga (momongan dah 2 🙂 ) sekarang malah ngeri untuk nyoba (kecuali ada jaminan jalan bener2 sepi ) .

image

Waktu meminang si bolot pun ga kepikiran untuk menuruti obsesi memecahkan rekor top speed  pribadi. Toh sekarang sudah ada youtube , penasaran top speed motor tinggal search saja 😀

39 thoughts on “Top speed dulunya obsesi, sekarang ndak lagi”

  1. kalo ane msh terobsesi pingin cari motor 150cc 4tak 27 hp yg tenaganya persis sprt suzuki rgr 2tak ane dulu yg tenaganya meledak ledak.dah bosen ama vixi,top speednya labil.angin kenceng dikit mentok 120kpj,kadang mw 130kpj kalo anginnya tenang..hadegh..

    1. ya memang segitu kalo vixion, itu rivalnya aja yg 200cc juga berkisar segitu padahal menang cc, ada juga glpro lawas juga segitu.

      1. yang 200 cc berat juga selisih 20 kg masbro dripda si cungkring. tapi untuk kesetabilan yang 200 cc itu lebih mantap dan lebih nyaman untuk jauh.

  2. klo saya lebih milih akselerasi cepat daripada top speed..biar lebih enak klo jalanan macet dll…males ngebut… 😀

  3. yg paling ngibul spidometernya itu si grand dan suupra/karisma.
    grand jalan 100kpj paling di tiger sampeyan masih 85an, kalo supra lebih baik dikit di 90an pada motor sampeyan si macan. jangan heran kalo karisma jalan 125 kpj dengan mudah disalip GL yg cuma jalan 120 kpj. pernah nyobain ngetes soalnya, makanya bisa komen

  4. para bikers.. yaa bolehlah speed utk perjlnan jauh yang jalannya memang merupakan jalur yang bisa buat ngebut. namun ketika di pekampungan orang untuk dapat mengurangi kecepatan agar tidak membayahakan diri kita sendiri sebelum memikirkan org lain. klw saya skrg jg tdk terlalu mencari motor yang speednya mantap. yaa untuk menguji mesin motor bolehlah pakai kecepatan tinggi untuk wilayah yang dikira tidak terlalu bahaya untuk berkendara dengan kecepatan tinggi

  5. ane dulu sering betot supra 125 top speed 120 tiap minggu dr solo ke semarang. hedew… sekarang pake cbr 150 udah ga berani lagi. pake cbr pernah tembus 127 tapi ga brani nambah. kalo diajak tarikan fu/ ninja ane males nanggepi. monggo duluan aja. kalo menang ya ga depet apa2. rata2 pake cbr cuma mpe 90 aja. seperti mas bro diatas, ada limiternya, jitak helm. hehehe

  6. ada rencana pasang ban 120 ring std 18.
    masih aman ga y ?
    kalo ganti velg 17 ban 130 (blkg) liat punya temen kok jd pendek bgt ya keliatan dr blkg kurang sip gmn gitu.
    pengennya say profilnya tinggi kyk ring 18.
    mhon pencerahan suhu.

    1. Bentuknya sedikit ga enak dilihat kalau pake ukuran 120 pake velg std. Sedikit ngedonat, akselerasi jadi kedodoran. Emang bener sih klo velg 17″ shock std sedikit lebih rendah. Tipsnya anting shock belakang ganti variasi yang lebih tinggi atau ganti variasi sekalian. Untuk shock coba pake punya pulsar atau tvs

  7. Pikir2 motor sekarang semua limiter rpm dipatok kecil percuma cc gede lebih fokus dimodel tapi harga ga dipatok murah.klw begitu pada jual motor cc 100 body full fairing cbr fit, body r25 fit cc 100 gpp klw bikin masal harga ekonomis cc kecil topspeed 105 Km/jam sdh cukup dengan padetnya jakarta.hehe gokil

Leave a Reply

Your email address will not be published.