Nah..bener kan, kalau dah biasa pasti jadi nyaman

Dulunya SF males sama yang namanya motor matic. Eh….. sekarang malah ketagihan :mrgreen: . Pada artikel sebelumnya mengenai betapa capeknya naik spin dikemacetan, dimana pada satu bagian SF menyebutkan “semua tergantung kebiasaan” . Ternyata bener juga. Sebulan ini (sejak bulan puasa) motor yang sering SF bawa ngantor malah spin milik bunda (mumpung bunda lagi dipulangin di kampung , lahiran si Kecil) .
Saat itu stnk tiger mati dan masih dalam pengurusan lintas kota. Naik ninja waktu puasa macetnya Jakarta lagi “lucu-lucunya ” πŸ˜† jadinya sebulan kemaren spin jadi motor harian. Apalagi Spin dalam kondisi prima setelah ganti kopling set dan kampas remΒ  milik RX king. Motor ga loncat-loncat lagi dan rem jadi pakem plus enteng.
nah sepulang lebaran kemaren STNK si Tiger dah diurus, otomatis dibawa kerja lagi. Anehnya dulunya motor yang SF anggap nyaman meski untuk belah kemacetan ini sekarang malah terasa lebih capek dibanding naik spin :-).

Yo wis deh dipuasin dulu naik spin mumpungΒ  baru bulan depan Bundafaiz dan anak2 baru balik ke Jakarta. Toh bensin spin sedikit irit dibanding tiger:-) , masalah ruang kemudi yang kurang lega bisa disiasati dengan menggeser posisi duduk kebelakang.
Apapun motornya jadi nyaman ditunggangi kalau terbiasa πŸ™‚

13 thoughts on “Nah..bener kan, kalau dah biasa pasti jadi nyaman”

  1. betul, dulu pernah bawa ninja 2 tak, yg pegel di pergelangan tangan, kerena grip keras, lalu dimbah spon jadi empuk, lama2 terbiasa dan nyaman tuh, tangan gak pegel lagi, pinggang juga gak sakit sama sekali walau dipake jalan 150km

Leave a Reply

Your email address will not be published.