Milih mana hayo PCX atau LX150

Vespa LX150??? Tiba- tiba ada yang komentator yang menyarankan SF meminang motor ini dibanding PCX. Sebentar mengernyitkan dahi, lantas SF googling spek motor ini nemulah informasi speknya di website resmi piaggio vespa ternyata secara spek mohon maaf ngga bikin SF tertarik. Apa sih yang bikin SF kurang tertarik.

image
image

Pertama, ground clearance tinggi pasti nyonya bakal protes, kedua jok kurang panjang, ketiga ban berdiameter kecil sangat amat sensitif pada lubang dan jalan ga rata dan keempat suku cadang susah. Dari sudut pandang SF masih mending pcx. Segala kekurangan pada LX 150 diatas mampu dicounter oleh PCX 150. Plus nilai tambah lain yakni nyaman dan elegan. Buyer vespa bukan sembarang biker tapi loyalis yang menjunjung tinggi history, kalau SF gimana? meski sempat belajar motor pake vespa dan bokap juga sempet punya vespa namun dibanding dengan PCX nampaknya kenyamanan mengalahkan historis. πŸ™‚ beda soal jika mp3 dibanderol seharga PCX :mrgreen: lantas apa SF segera meminang PCX…? ya pasti kagak lah wong disuruh jual si bolot dulu… πŸ˜†
image

Padahal PCX baru dibandingkan dengan LX150 yang seharga 26jt. Nah bagaimana jika pcx dibanding dengan px150 yang bermesin 2 tak dan seharga 59,9 jt ? :mrgreen:image

56 thoughts on “Milih mana hayo PCX atau LX150”

      1. abadi..10 tahun lagi masih banyak yang ngelirik kalo dipake
        image..siapa yang ga kenal vespa
        nostalgia..waktu kecil dibonceng vespa kemana2
        bodi monokok..full besi..bukan plastik
        mesin udah injeksi so ga bisa dibilang jadul
        pcx paling 6 tahunan orang liat cuman bilang “ooh..”
        vespa lewat orang masih bilang “wow” :mrgreen:

        bagaimanapun canggihnya pcx tetap lebih baik naik vespa :mrgreen:

        1. vespa modelnya awet om, dinaiki 30 tahun kedepan pasti modelnya gak bakalan bosenin, kalo motor matic jepang 30 taun lagi gak bakal dilirik, klasik enggak, modern juga anggak

          1. Belum tentu loh. Coba cek jejeran motor cub dan sport honda tahun 80an . Hingga sekarang tak terhitung peminatnya. Orientasinya perlu diperjelas memang. Untuk kenyamanan atau collectable item? Masalah kepuasan juga tergantung ownernya sih. Kalo saya mah ga peduli kata orang meski menurut orang lain motor ketinggalan jaman, ga jelas asal masih nyaman dipakai ya ndak masalah. Tiger sudah 8 tahun juga masih setia ditunggangi, spin yang diskontinyu juga ga kepikiran dijual. πŸ™‚ tapi memang secara model 2 motor ini juga beda kutub satu modern satu classic. Tapi who knows 30 tahun kedepan pcx dan lx jadi sama2 klasik. Cb maupun c70 pada jamannya mungkin dianggap modern , nah sekarang? Waduh.. cocoknya jadi artikel sendiri nih :mrgreen:

        2. beda om, kalo CB, atau c70 memang klasik, karena itu termasuk produk pertama di sini. ada juga astrea 800 yg dulu lebih modern dari c70, dan GLPRO yg lebih modern dari CB, lantas gimana…ternyata banyak yg lebih suka c70,dan CB ketimbang motor tsb.

  1. kalo buat operasional sehari hari mending yg mure-mure, kalo buat nongkrong gw milih vespa, body besi semua, kalau di meguiras pasti bling bling. kalau turing pilih pcx, bagasi besar, jok dan stang posisi santai.

  2. pcx lebih banyak fitur’y..sprti spedo meter makin informatif, esp engine150 btenaga terbaik dkelas’ya, PGM-FI, Idling Stop System, cakram dpn triple piston, anti-telf alarm system dan bagasi luas 25 ltr.

  3. Wah bro, kegalauan ane sampai bulan lalu nih.
    Beda harga 7 jutaan. Harusnya harga PCX 150 sih di 28-30 jutaan ya, kalau ngelihat harga di Thailandnya aja 20-21 jt.

    Test ride aja dua-duanya. LX cenderung ready stock, PCX indent 2-3 bulan. Atau kalau ketemu di parkiran, dicoba aja duduk. Lain banget.

    Utk comfort sih kalau dipakai harian diatas 50km, lebih enak PCX ergonominya.
    Sayangnya yg LX yg produksi Vietnam masih 2 katup. Tahun depan mulai yg 3 katup. Bedanya menurut pengguna LX Eropa/US cukup terasa.

  4. ertama, ground clearance tinggi pasti nyonya bakal protes, kedua jok kurang panjang, ketiga ban berdiameter kecil sangat amat sensitif pada lubang dan jalan ga rata dan keempat suku cadang susah.

    ========================================================
    maaf gan, walau ban diameter LX 150 kecil tidak lantas membuatnya sensitif di jalan berlubang dan rusak, kenyataannya saya pakai selama ini malah lebih smooth dari pada Xeon dan Vario(ane punya 2 2 nya)

    trus masalah spare part yang susah, memang kalau di jalan2 susah tapi jaringan bengkel masih jauh lebih bagus dari pada honda, saya pernah kecewa pakai CS1 karena mau beli kampas rem aja 1 minggu gak dateng2. musti muter2 lagi, bahkan yang nyetok bukan beres honda, sedangkan saya pakai LX mereka selalu ready, andai kata ada yang gk ada besoknya dah di usahain ada. ane saranin kllo punya PCX mending cari bengkel yang mekaniknya ahli dalam matic premium, atau bekas montir moge. karena menurut temen2 ane yang pakai PCX mereka agak kecewa sama perawatan beres honda.

    sekian gan, no offence keep brotherhood, mohon maaf bila ada yang salah

    1. share aja.. kampas rem pcx ane abis.. bawa ke beres, langsung ready stock. tanpa basa basi, pasang, pulang πŸ˜€

      untuk serivs, namanya jg manusia, nothing perfect. tapi sejauh ini no problem boss.

  5. joko :
    beda om, kalo CB, atau c70 memang klasik, karena itu termasuk produk pertama di sini. ada juga astrea 800 yg dulu lebih modern dari c70, dan GLPRO yg lebih modern dari CB, lantas gimana…ternyata banyak yg lebih suka c70,dan CB ketimbang motor tsb.

    imho tinggal menunggu waktu aja, kalo c70 udah bener-bener punah, ya otomatis adik-adiknya yg jadi inceran

  6. smartfaiz :
    Belum tentu loh. Coba cek jejeran motor cub dan sport honda tahun 80an . Hingga sekarang tak terhitung peminatnya. Orientasinya perlu diperjelas memang. Untuk kenyamanan atau collectable item? Masalah kepuasan juga tergantung ownernya sih. Kalo saya mah ga peduli kata orang meski menurut orang lain motor ketinggalan jaman, ga jelas asal masih nyaman dipakai ya ndak masalah. Tiger sudah 8 tahun juga masih setia ditunggangi, spin yang diskontinyu juga ga kepikiran dijual. tapi memang secara model 2 motor ini juga beda kutub satu modern satu classic. Tapi who knows 30 tahun kedepan pcx dan lx jadi sama2 klasik. Cb maupun c70 pada jamannya mungkin dianggap modern , nah sekarang? Waduh.. cocoknya jadi artikel sendiri nih

    kan ngebahasnya matik om, bukan motorsport

    1. Menurut saya sih motor klasik ga melihat jenisnya tapi desainnya. C70 bebek pake perseneling, sama kaya vespa jadul pake perseneling, bedanya bebek mesin depan dan vespa dibelakang. Kebetulan 2 motor yang dibahas matik yang satu kelas 150cc.

  7. antara vespa LX150 dan PCX 150 itu seperti dua orang beda karakter. yang satu fanatik merek (to be honest ya) satunya lagi nyari fungsional… orang kalo beli vespa ya pasti ada kenangan dalem banget, kalo PCX kan ada semua, nyimpen barang, buat turing, meski dengan harga lebih mahal sih.
    soal model, lagi2 itu kembali ke mereka yang teramat cinta pada vespa ya, ngerasa modelnya gak jadul karena seakan2 mereka ya masih berada di masa2 awal mereka punya vespa (jadoel) gitu.
    PCX mah sama aja lah, mo 10 tahun dari sekarang harusnya tetap keren, coba tuh liat valentino rossi, michael schumacher, mereka udah lewat masa2 keemasannya, sampe sekarang ya tetep uptodate dibandingkan dengan para pembalap muda

  8. menurut ane sih beda karakter n beda kelas gan…agak sulit kalo apple to apple..kecuali kalau misalnya mio soul dibanding honda beat baru jelas ngebandinginnya…..PCX bagusnya disanding sama apa ya? vespa pun disandingi sama apa ya? kayanya masing2 belum ada saingan, terutama di Indonesia..masih berdiri sendiri2..kalau begitu udah urusan selera gan..:P

Leave a Reply

Your email address will not be published.