Enak ga enaknya jika ER250c berbasis N250Fi

Enaknya jelas…
+common partsnya banyak, harga bisa ditekan
+aura ninja yang fiercefull masih tersemat, secara desain dan karakter mesin.
+mogenya jelas lebih kerasa… suara engine 2 silindernya ga teredam fairing, jadi mestinya makin gaharrrr!!!!
+ga kuatir fairing lecet di parkiran
Dll
Namun dibalik itu perlu diingat… 2 motor ini beda aliran yang satu sport fairing yang satu naked. Image dikalangan umum motor sport fairing cocoknya untuk ngejar speed (sebenernya itukan tujuan fairing diciptakan 🙂 ) sedangkan naked menonjolkan simplisitas alias kesimpelan. Secara ergonomi motor sport fairing identik dengan riding position yang sedikit nunduk (jelas lebih nunduk dibanding tiger SF 🙂  Cuman ada beberapa aliran naked sporty seperti street fighter atau yang lagi “in” cafe racer. Ga enaknya jika ER250C mengambil desain N250Fi versi naked riding positionnya, ergonomi , maupun kenyamanan persis kaya N250Fi. Karakter mesinnya juga ga beda jauh.

So ga enaknya :
1.Karakter engine buat stop N Go kurang beringazzz, mintanya putaran atas. Mungkin bisa di akali dengan setting ulang ECU yang menonjolkan torsi namun ada kemungkinan power drop. Pas untuk differennsiasi antara N250Fi dan ER250c
2. Posisi riding sama ga nyamannya seperti N250. Pengalaman SF boncengan pake si bolot dengan nyonya sedikit jauh saja sudah bikin ga nyaman, jok keras dan tipis, trus boncenger meluk rider, ditambah lagi kalau ada penyakit brutu , silahken banyangin sendiri. :mrgreen:. Sepertinya N250fi ga beda jauh ga nyamannya. Sedikit koreksi ergonomi mungkin bisa ganti sektor kemudi dengan setang non jepit seperti kakaknya ER6. Untuk boncenger ya terpaksa pasrah 😀
3. Bagi sebagian orang prestige mungkin sangat penting… nah takutnya ada image ER250c adalah versi pahe dari N250Fi… bagi ane…. emang orang lain harus bilang ” WOOWWW” gitu? 😆

28 thoughts on “Enak ga enaknya jika ER250c berbasis N250Fi”

  1. andai mirip z800 dijamin bakal jadi raja jalanan kelas 250cc tuh, soal mesin cukuplah, torsi ninja 250 saya kira masih cukup gak terlalu meble dipake di kemacetan atau buat nyalip2 sekalipun masih nyaman.
    sebenernya torsi yg sangat berlimpah bukan berarti motor tsb bakalan enak buat nyalip, to buat nyalip gak bakalan sampe menggunakan semua torsi, dan faktanya seringkali pengguna motor besar dengan power dan torsi melimpah masih bisa disusul dengan bebek sekalipun jika jalanan sedang ramai-ramainya.

    1. Andai ada sedikit adjustment bakal lebih pas lagi. Toh motor naked untuk ngejar top speed juga kurang effisien :). Tapi kalaupun plek sama persis ya masih sisa lah torsi buat perkotaan 🙂

      1. tinggal gear blkng dkasih 46 dah narik kq torsinya wlpun top speed turun 4 km/jam dan krn ga pake fairing turun lg 6 km/jam. Dg top speed 150 km/jam cukuplah msh bejaban dg inazuma tp lbih cakep

  2. ER250C sy kira ky turunan er6 kayanya cuma basic mesin n250,, seandainya bisa maen di price yg bagus (terjangkau hehe) akan jadi motor sejuta umat nih…(bg yg punya money hehe)

  3. wkwkw
    stop n go tinggal main ratio gear / sproket seperti klx n dtracker
    posisi duduk pake fatbar om ama stang raiser klo defaultnya dikase setang jepit, mo boncengan / angkot beras beli matic aja 😆

Leave a Reply

Your email address will not be published.