Inazuma belum mampu menggoyahkan minat seorang rider tiger

Tulisan ini sudah SF bikin kemaren… entah kenapa WP for android bermasalah jadi malah ilang.. ngetik lagi deh 👿

image

Perbincangan ini terjadi lewat gtalk dengan seorang rider setia tiger yang ingin nambah koleksi motor sport lagi .Pengennya model naked dan CC diatas si macan. Nah SF segera panasi dia dengan Inazuma. Tapi doi segera menolak alasannya takutnya suzuki ga niat jualan motor ini (mungkin takut ga diseriusi seperti nasib fxr dan thunder 250), sparepart mahal, dan pada kesempatan lain teman SF inj juga berpendapat terlalu overprice…

Bukan hanya itu… jika next tiger beneran memakai mesin CBR 250 atau fazer jadi masuk , doi tetep ogah… menurutnya sih nanggung cc gedhe tapi 1 silinder. Satu-satunya yang bisa merebut hatinya sampai tega melelang motor kesayangannya adalah kehadiran ER250c alias ninja naked 🙂

Nah percakapan terakhir dengan doi.. malah dia sempet galau setelah melihat penampakan CB150… (ga konsisten critanya 😆 )

Terlalu banyak pertimbangan malah entar ga jadi beli deh…. saranku nunggu saja sampai ER250 muncul sekalian saat itu teralis dan new vixion sudah banyak direview sehingga tau plus minusnya. Baru deh bungkus mana yang dipilih… sekarang… monggo mampir ke JMS… sapa tau ada yang nempel dihati

42 thoughts on “Inazuma belum mampu menggoyahkan minat seorang rider tiger”

  1. betul tuh, yang bikin takut bukan kualitas dan desain, tapi keseriusan suzuki dalam menjual inazuma. kalo terlantar kayak fxr, thunder 250, rk cool, apes dah.

  2. saya dulu pengguna setia tiger, tapi jatuh hati sama ninja 250 waktu tahun 2008.. tp tetep tigernya waktu itu belum dijual. sampe 2010 br deh dilepas tigernya… hehehe

  3. itu namanya biker pas2an sok2an er250cc, mampunya cuma kelas vixion megapro. saran sih jangan turutin napsu, sesuaikan kemampuan penghasilan.

  4. baru seorang doank bro.. heheh.. yaa, emang selera sih.. bahan pertimbangan temen bro smartfaiz juga menjadi pertimbangan saya sebelom meminang si Inazuma.. tapi akhirnya si inazuma uda ada di garasi saya kok, nantinya menggantikan Meggy05 saya.. heheh… saya pikirnya, mahal tapi ori harusnya sih ga apa2 yah… masalah kelangkaan sih, yaa, smoga aja ke depannya ga terlalu bermasalah lah…=D

      1. baiklah, tapi pake bahasa awam saja ya bro.. heheh.. bukan blogger otomotif, cuma pemerhati saja.. untuk pemakaian harian sih belom bisa saya kasi riviunya, coz surat2 aja lom jadi.. tapi klo untuk first sight impression (pas motor dateng coba jalan brapa puluh meter doank): ini motor stabil, walo kliatan berat (tapi emang berat banget ni motor) tapi pas dibuat jalan itu uenak pisan, tenaga tersalur alus, riding position yang ga nunduk banget (tinggi saya 185 mas), dan pantat dimanjakan dengan jok lebar.. mantab lah, sesuai dengan mau saya.. =D

        1. ini disebut riviu ato bukan yah? hahah… whatever it is, i just want to share my first ride using Suzuki Inazuma 250/GSR250/GW250..

          Malam ini saya baru coba keliling komplek pake motor baru. Baru sebatas komplek karena memang STNK dan plat nomer belum kluar (katanya sih baru diurus November ini karena harus nunggu form2 dari pihak Indomobil).. kluarin dari kandang dengan sdikit susah payah, ga heran berat motornya aja 180kg an.. uda selese dikluarin, tutup pintu pagar, putar kunci kontak, langsung greng! Gas2 dikit trus jalan deh.. suara mesinnya khas banget mesin moge Suzuki yang serak2 gimana gitu (imho).. cuma yang satu ini bersuara stereo karena knalpot ada di dua sisi motor..

          pas nyampe jalan lurus langsung putar tuas gas.. enteng banget nih tuas gasnya bro… torsinya ajib, tapi saya rasa ga seagresif motor sport pada umumnya (imho).. pas jalan pelan, saya coba sedikit manuver slalom.. motor ini “malas” untuk gerak alias stabil pisan, enak buat jalan jauh, tapi kalau untuk macet2an memang dibutuhkan adaptasi dan kaki yang kuat.. saya coba jalan di jalanan conblock yang ga rata pun ni motor masi stabil.. getaran mesin hampir tidak berasa di tangan maupun kaki.. halussss…

          posisi berkendara, buat saya, agak membungkuk.. ga tau deh klo buat yang lain (wajar tinggi orang beda2).. tapi saya rasa masih dalam area nyaman karena tidak sebungkuk kompatriot 250cc yang lain.. direkomendasi lah untuk yang mencari kenikmatan naik motor 250cc tanpa harus nungging.. stang bersudut lumayan lebar juga jadi salah satu poin plus untuk kenyamanan berkendara.. joknya juga nyaman baik untuk pengendara dan juga pembonceng.. instrumen (speedometer dan kawan2nya) juga mudah dibaca.. joss lah pokoke ini motor..

          Kesimpulan tiap orang beda2, jadi silahken disimpulkan sendiri2.. kalau buat saya pribadi sih ini benar2 motor yang cocok buat saya, baik dari segi fisik/penampilan dan performa.. dari segi fungsionalitas belum bisa disimpulkan karena belum dipake untuk kerja sehari-hari, tapi semoga aja saya ga salah pilih motor.. saran saya buat yang sudah nginden motor ini: perkuatlah tangan dan kaki anda sekarang juga… heheh.. bukan apa2, ini motor guede n buerat bro.. saya aja ngeden buat ngegeser ini motor.. FYI, tinggi/berat saya 185/100kg dan selama 7 tahun ini saya berkendara pake MegaPro 2005..

  5. Tadinya saya naksir nih motor, tapi setelah liat motornya, alamaakk, beratnya lebih dari 180 kg.
    Nggak cocok untuk kakek2 seperti saya, kalo standar tengah bisa keseleo nih boyok.
    Pake yg sekarang aja lah, 225 cc yg beratnya cuma 125kg, masih manageable.

  6. Kalo ane rider tiger, inazuma udah cukup, riding positionnya nyaman, khas turinger, ga kaya streetfighter…. Aga bungkuk, tp ga melelahkan, tangan melebar kesamping (byson)

  7. Kalo ane rider tiger, inazuma udah cukup, riding positionnya nyaman, khas turinger, ga kaya streetfighter…. Aga bungkuk, tp ga melelahkan, tangan melebar kesamping (byson), yg menurut ane ttap kurang nyaman… Meskipun memang gagah.

Leave a Reply

Your email address will not be published.