Jangan lagi upgrade motor baru tapi performa malah downgrade

image

Beberapa kasus pembaharuan motor oleh pabrikan malah bikin blunder dengan ngemposnya tenaga (disamping modelnya yang ga sesuai selera pasar) , makin merana karena motor itu basisnya adalah motor lama yang hanya ganti kosmetik saja. Bukan hanya itu motor gen baru malah lebih berat. SF ambil contoh dari 2 pabrikan besar yakni Honda dan Yamaha. Yamaha punya scorpio yang awalnya digadang-gadang menggantikan nama besar RX -King, lambat laun model yang awalnya segaris dengan si Cobra bertransformasi jadi motor turing, tenaganya malah disunat dari. Yang awalnya 19ps jadi 18.2ps! Soal berat susah cari data sebanding nemunya diinternet scorpio lawas berat kosong 125 kg dan Scorpio baru berat isi 141kg. Penjualannya merana tetap ga bisa menyaingi tiger (yang sebenernya juga mulai ditinggalkan). Contoh kedua Honda punya tiger, generasi awal 1994 hingga sekarang hanya ganti kosmetik doank ,power turun dari 17.4 ps jadi 16.7 ps berat malah naik dari 125 kg jadi 138kg. Dari beberapa literatur yang SF dapat penurunan tenaga ini untuk mengejar efisiensi (misal perubahan ukuran spuyer yang lebih kecil) serta alat penekan polusi (catalyc converter). Harusnya update motor bikin motor makin mempunyai value lebih bukan malah bikin drop performa. Masak yang dipikirkan dari segi kosmetik doang!

image

Untuk bebek dan light sport dah betul tuh langkahnya, dari karbu naik jadi injeksi, dari injeksi di atur ulang hingga tenaga naik…. model direfresh, performa juga meningkat.. cocok kan?

image

masak untuk sport 200cc keatas tenaga malah disunat, padahal di segmen sport yang sempit ini besar juga power mempengaruhi keputusan konsumen untuk membeli. Jika mesin sudah dianggap ketinggalan lagi ga bisa upgrade lagi yo wiss ditinggalkan saja, ganti total sama yang baru

30 thoughts on “Jangan lagi upgrade motor baru tapi performa malah downgrade”

    1. Bukan ngebutnya.. tapi seringkali pengendara motor beli motor karena ingin PD. Lah power tinggi kan bikin PD kqkqkq… meski ga pernah dipake ngebut qkkqkq… eh bisa jadi bahan artikel nih :mrgreen:

  1. pio disunat 0,8PS top speed 140 (bisa lah bejaban ama FU)
    tiger 0,7PS top speed 120 (sekelas bebek)

    eh si tiger yakin nih cuma 16PS?, apa gak malu disalip cb150 17PS?atau malah disalip shogun 110cc yg larinya gila banget..
    mana harga tiger mahal banget diatas 25jt (paling mahal) dengan mesin sebangun ama tahun 1993…ckckckck

      1. hayah, ini lagi…
        balapan mah lain, motor gak terlalu pengaruh, yg penting tunnernya, sekali lagi TUNNERNYA itupun gara2 jarang orang yg bisa tunner pio karena basis mesinnya beda ama gl series, gausah ngomongin mesin modif deh
        kalo drag shogun aja bisa dibikin lebih kencang dari ninja.

    1. He3… tiger lawasku 2004 saat masih sehat pernah 138 kpjan, kondisi mesin uzur sekarang terakhir saya coba masih bisa 130kpj an dengan kondisi trek kurang panjang alias masih tersisa putaran gasnya. (Nyali ikutan keder, lah wong motornya dah getar semua 馃檪 ). Klo tiger revo SF ga pernah jajal top speednya. Harusnya ga beda jauh juga sih

        1. Ring 18 awal2 dulu tigerku masih culun ga ada dana modif bayar cicilannya. Monggo tanyain ke pengguna tiger lawas, atau silahkan googling. Rata2 mengakui performa tiger lama lebih baik. Karena HP lebih besar plus bobot juga jauh lebih ringan. Apalagi tiger gen 1 lebih manteb lagi tuh… klo sekarang mah udah pake ban ring 17 ban gambot dan box . Soal deviasi penggunaan ring 18 dan 17 pernah saya ulas di artikel lama… monggo di obok2 daftar isi

    2. Jangan salah mas, punya sepupu Saya tahun 2002 lari 140 kpj (on speedo) masih bisa. Kondisi full standar, velg CW R18 standar.

      Kalo punya Saya (Tiger ’94, udah ganti velg jari2 alumunium R17) kurang tau dah berapa, speedo udah gak ada. Cuma yang pasti sering konvoi sama Ninja RR temen, di speedo dia masih bisa 140 kpj. Cuma kan ya tau sendiri, speedo RR menyimpangnya lumayan banyak. Ya estimasi kira2 120 – 130 kpj bisa lah, cuma masalahnya di bodi udah pada getar aja makanya gak berani nambah lagi 馃榾

        1. Maksud saya bukan maksudnya getar2 gak karuan bodinya, tapi ya mungkin ibarat lawan angin lah kurang aerodinamis. Maklum bobot motor dan velg makin berkurang, minus speedo n pasang velg alumunium. Beda sama motor balap yang walaupun ringan tapi pakai fairing, so bisa lebih mudah belah angin.

          Beda sama velg CW yang semakin kencang semakin stabil. Kalo bodi2 mah agak sedikit kendor karena tempat buat bracket baut2 udah pada patah 馃榾

  2. @joko
    Maka ny lu ny lg ngompor2n mulu bisa nya, bri kritik yg membangun dong buat 2 pabrikan tu bukan menyudutkan salah satu phak
    ~~”

    Jangan jangan? Lu . . . Pedagang jangan asem ama sop ya?
    Xixi
    ra nyambung blaz peace ama yg puny warung 馃槢

    1. percuma ngasih kritikan membangun, udah banyak tuh blogger ngasih kritik membangun pada Y, H, S, K dll jarang bgt digubris, kecuali yg bener2 deket orang atpm
      apalagi yg S, mau dikritik apapun tetep aja FU yg diandalin
      Y juga gitu tetep ajaj bikin head lamp vega di vixi
      H juga tetep getar bodinya dan bocor tangkinya walau kritik dari jaman purba
      K mendingan dikit karna kencang semua tapi gak mau bikin pabrik di sini
      trus mau ngritik apaye 馃榾

  3. Tp kalo liat bebek naikin performa dibikin ngebut ya ketawa guling2 Mas Bro. Mau ngebut kok pake bebek? Masib kencengan merpati kalee

    Tp Gak po2 lah, Yg penting safety; jangan riding sambil sms, jangan pake lampu rem silau, jangan pake knalpot brisik, jangan lawan arus, hargai pejalan kaki, prioritaskan penyebrang jalan anak2 dan wanita!

Leave a Reply

Your email address will not be published.