Pentingnya memperhatikan tekanan angin ban

Sekedar berbagi info dan titipan seorang pengunjung yg mampir di FB :). Banyak efek negatif yang ditimbulkan jika tekanan angin pada roda ga sesuai yang dianjurkan. Terlalu keras dampaknya motor ga nyaman dikendarai, suspensi seakan menjadi keras karena permukaan jalan ga rata tidak bisa diserap ban,  selain itu permukaan ban yang menempel aspal lebih sedikit yakni bagian tengah ban.
Sedangkan jika kurang angin, tenaga motor seakan tersunat, motor ga stabil apalagi buat nikung, bahaya! Ban bisa mleyot! , dipandang juga kurang enak karena jeber dibawah :mrgreen: bagi ban non tubeles yang memakai ban dalam lebih gawat lagi, karet ban dalam dibagian pentil bisa robek, permukaan ban yang menempel pada aspal juga ga maksimal karena area yang mendapat tekanan berlebih pada bagian sisi ban. Untuk ilustrasinya silahkan lihat gambar berikut

image

Kiri pas,tengah kurang angin, kanan terlalu keras.
SF sendiri pernah mengalami kejadian ga mengenakkan gara-gara kurang angin beberapa tahun silam. Karena bangun kesiangan berangkat kuliah agak mepet , sebenarnya kerasa banget ban kurang angin karena ga sempat mampir tukang ban motor terus dipacu. Pas tikungan tiba-tiba ban mleyot dan hampir saja SF ndlosor, ban kempes total! apesnya lagi pas bongkar ban bagian yang sobek ada pada dasar pentil. Biasanya kalau kaya gini lebih baik ganti ban dalem.

18 thoughts on “Pentingnya memperhatikan tekanan angin ban”

  1. Di Tiger, awal2 masih belajar naik motor tekanan depan-belakang saya buat 30-35 psi. Setelah mulai paham naik motor, tekanan saya buat 28-30. Lalu sekarang cukup 26-28, supaya gak ada gejala terlalu menggelinding ketika Cornering 😀

    1. Bukannya yang pas itu HARUS di isi MINIMAL sesuai ketentuan standar tadi (untuk bebek misal depan 29 psi, belakang 33 psi) DALAM KEADAAN BAN DINGIN, kalo keadaan ban panas karena habis dipakai lebih baik diisi beberapa tingkat lebih tinggi saja (misal dpan:34, blkg:38)…dikarenakan udara sudah memuai di dalam ban ketika keadaan panas, jadi nanti ketika ban dingin kembali tekanan udara akan turun dari semula….logikaku sih gitu masbro !!!

      1. haha saya mah gak mau ambil repot, cek angin cukup seminggu sekali tiap isi bensin. Dari semua ukuran tekanan yang pernah saya coba sih, paling pas emang segitu.

        FYI: ban depan 90/80 R17 + Velg 2.15.. ban belakang 110/70 R17 + Velg 2.50.. 😀

  2. ilustrasi under inflation sepertinya ngawur, mana ada ban melengkung ditengah, justru area kontaknya lebih besar dari correct inflation..
    cuma lebih bahaya saat rebahan, gampang slip CMIIW 😀

    1. Gambar ilustrasi itu saya dapat dari komunitas ninja. Dan bersumber dari luar juga. Sebenernya tergantung jenis bannya juga sih… untuk jenis tubeless radial bisa jug. Karena dinding ban dibuat lebih kuat. Saat kurang angin bagian ban yang bertekanan lebih terhadap aspal adalah bagian pinggir. Mungkin beda jika dibanding ban tubeless type bias ataupun non tubeless

    1. Salah satu hal terpenting dalam drag adalah bobot seringan mungkin, makanya part serba minim termasuk ban. Dengan ban kecil, bobot lebih ringan hambatan /gesekan dengan aspal juga kecil. Namun masalahnya kurang menggigit. Agar lebih gigit tekanan ban dikurangi. Klo ini mungkin cuma terjadi di Indonesia.. diluar malah gedhein ban soalnya kelas moge smua 🙂

Leave a Reply

Your email address will not be published.