Upgrade performa 2 silinder lebih maksimal dibanding 1 silinder

Memang menarik membandingkan 2 motor premium berikut … NINJA 250 DAN CBR 250 ! Kali ini SF ingin mengulas peningkatan tenaga 2 motor ini saat dimodif. Karena SF ga jago banget di dunia mesin sekalian kita jadikan artikel ini ajang diskusi. 🙂 (nyentil warungDOHC)
image

Kenapa upgrade performa motor 2 silinder hasilnya lebih maksimal dibanding 1 silinder? Pada awalnya SF pikir dulu saat membandingkan 2 motor ini ninja 250 lebih maksimal dioprek karena masih menggunakan karburator dan pengapian TCI . Namun setelah membaca artikel TMCblog ternyata bukan itu penyebabnya.. lah wong ninja injeksi ganti knalpot racing saja tanpa ganti ECU tanpa pakai piggyback peningkatan tenaga yang diperoleh 3.5hp, lah kalau sudah ganti ECU atau gambah piggyback apa ga nambah gedhe lagi tuh. Sedangkan CBR ganti knalpot doang mentok cuma nambah tenaga 1.5 hp cek hasil tes berikut :
image

Meski sudah tambah piggyback,ganti koil dan ganti knalpot racing (slipon) kenaikan power CBR juga ga seberapa besar hanya 2.11 hp.

image

Apakah penyebabnya mesin 2 silinder Ninja 250 sengaja didown grade (alias ga dimaksimalkan) untuk memenuhi regulasi mengingat generasi awal Ninja 250 bisa mencapai 39 hp! Jadi disentil dikit tenaganya dah naik drastis. Ataukah dari sononya standar CBR 250 sudah diset maksimal… monggo pendapatnya…

Nb:Jika ingin tahu hasil dynotest berbagai modifikasi mendongkrak performa ninja 250 karbu silahkan intip artikel ini.

38 thoughts on “Upgrade performa 2 silinder lebih maksimal dibanding 1 silinder”

        1. Begini bro… di kejurnaspun ga bisa jadi patokan semaksimal apa performa motor ditingkatkan sehingga ga bisa dibandingkan. Ukuran klep,injektor,sampai berat pun ditentukan regulasi. Motor 2 silinder seakan ga bisa dimaksimalkan dengan harapan 1 silinder bisa bersaing. Sampai-sampai yang paling mencolok ada aturan bobot minimal untuk motor 2 silinder lebih besar 25 kg dibanding 1 silinder …tanya kenapa? Biar terjadi persaingan sengit. Saya sendiri ga ada akses untuk mengetahui parts apa saja yang diganti sampai berapa daya yang dihasilkan untuk masing2 motor . Untuk modif harian misal dengan penggantian knalpot,piggyback dll masih bisa dicompare untuk 2 motor ini karena banyak data yang bisa didapat. Dengan senang hati jika ada yang mau menambahkan spek kejurnas hingga hasil ukur dengan dynonya buat info kita bersama

  1. Maaf OOT klo 2 cyl’nya masih SOHC ngaruh ga Om? Soalnya saya pingin bgt inazuma, bagus klo bisa pasang knalpot aftermarket cuma utk nambah suara aja sih, biar tambah ky moge syukur2 klo bisa tambah tenaga????
    Sorry kepanjangan nanya nya? Mohon pencerahan.
    Wassalam.

    1. Pasti ngaruh bgt mas bro apalagi ditambah piggyback. Suara dijamin makin maknyus pake aftermarket… cuma jangan terlalu berisik saja karena mengganggu kenyamanan, apalagi buat jalan jauh.. bagi2 pengalamannya ya 🙂

        1. tolong inazuma pake mufler racing dibandingin suaranya sama ninja karbu ya om. kalo ninja injek pake mufler racing kayaknya lebih trebel dibanding yang karbu. ditunggu laporannya.

    2. sohc & dohc dasarnya cuma konstruksi aja, gak selalu menentukan yg lebih superior, krn yg penting finishing rancang bangun mesin itu.
      contoh jazz i-vtec masih sohc bro, coba kumpulin semua mobil 1500cc dohc disini yg bisa ngalahin itu mesin

  2. jangan-jangan suzi fu tuh dianggap kencang karena dohc? padahal bisa jadi karena mesinnya yang 150cc tapi bobotnya cuman 90kg. sebenarnya aneh juga, tenaga new vixi dan cb150 kok cuman beda dikit. kasus jazz vs yaris itu juga gimana penjelasannya?

    1. jazz itu sohc tapi mahal, dan yaris itu dohc tapi murah,,
      kalo harga jazz dibikin sama dengan yaris maka pastilah mesin jazz dikebiri/ downgrade untuk menekan cost.
      di sini berlaku ada harga ada rupa.
      yg menentukan kencang atau tidak bukan selalu dohc/sohc, tapi desain mesin itu sendiri, dohc/ sohc hanyalah bagian dari sistem dalam pegaturan keluar masuknya bbm

    2. jazz vs yaris ya karena beda rancang bangun mesin & teknologinya
      misal teknologi honda pake i-vtec, sedangkan toyota pake vvt.

      kedua mobiil ini kl di pakai harian bisa di bilang sama saja untuk kenyamanan & power to response mesinnya, tapi akan berbeda rasa ketika di push sampai limitnya, misa drag or time attack circuit

  3. CBR250r gw, udah ganti knalpot racing, porting polish, piggy back bisa naik 7 hp tuh. di hasil dyno, power didapat 24.65kw. dimana 1 kw = 1,34 hp. jadi, motor gw udah 33 hp. sedangkan spek cbr250r standard, itu 26 hp

  4. ah upgrade performa mah cuma menang yang tebel dompetnya, sama yang kejem sama motornya aja, walaupun di kata bisa cari mekanik ahli yang mumer, kalo dompetnya tebel bisa eksplor lebih, begitupula masalah ketegaan, rata rata upgrade performa abis abisan bisa ngurangin durabilitas abis abisan

    di kata nih, ninja, cbr tembus 2kali lipat power, atau lebih bisa loh, risetnya ada, tapi buat masalah durabilitas mesin biasanya ga di lakuin, kaya mio bore up aja bisa menang lawan ducati di drag

    masalahnya kalo uda di upgrade yang harus di sadari ya durabilitas mesin menurun, nah buat yang suka perjalanan jauh, harian, dsb, upgrade performa bisa di bilang cuma cari penyakit di long term condition, nunggu 6 taun keatas baru kerasa turunya durabilitas wkakakakaka

  5. anton nugroho :
    tolong inazuma pake mufler racing dibandingin suaranya sama ninja karbu ya om. kalo ninja injek pake mufler racing kayaknya lebih trebel dibanding yang karbu. ditunggu laporannya.

    sptnya suaranya ttp mirip ninja, soalnya walaupun output 2 tp inazuma masih pake kolektor (2-1-2) tp tergantung desain mufler nya juga sih,
    misal inazuma gak pake kolektor, langsung output (2-2) pasti suaranya moge bgt soalnya dia konfigurasi 180 pembakaran derajat, jadi istilahnya silinder 1& 2 suaranya bakal saut2an, efek lain , torsi berkurang, tp power jd galak di rpm atas ^_^

  6. Yg menentukan juga luas area klep. 2 silinder overbore total luas klepnya lebih bsr dri yg 1 silinder cc sama. Tapi overbore berlebihan mengejar power maks, karbu/throtle body gede, tetap aja lemot ptrn bawahnya. Semakin tinggi dk nya, semakin lemot bawahnya.

Leave a Reply

Your email address will not be published.