Yamaha Mestinya Ketar-Ketir Dengan Keberanian Honda

Bebek dah diamankan Honda, Matic apalagi… nah sekarang ini satu-satunya segmen yang dikuasai Yamaha terancam direbut juga sama Honda… ga tanggung-tanggung 2 produk baru siap masuk pasar CB150R yang lagi anget-angetnya, dan K18 sport pahe honda. SF sangat mengapresiasi keberanian AHM produksi motor dengan spek yang ga lazim di kelas sport 150 cc, DOHC,Injeksi,Power tembus 17 PS, dan 6 speed ,sampai sektor lampu saja dimanjakan pakai 50 Watt! coba bandingkan sport 150cc lainnya. bahkan Tiger yang harganya lebih mahal beberapa juta fiturnya jauh dibanding CB150R.

foto dari TMCblog.com

Cuma sayang CB150R kakinya kurus , tapi malah bikin PDnya AHM… sport langsing bakal jadi tren kata mereka 🙂
Spek CB150R cukup membuktikan jika AHM serius segala jurus bakal di keluarkan.
Pertanyaannya apakah YIMM bakal pasrah atau makin meningkatkan tempo pertempuran terhadap AHM seperti beberapa tahun terakhir? melihat fakta… R15 ga berani masuk sini, fino terlambat masuk dan gagal total penjualannya, Fazer 250 cuma angin lalu. Upgrade scorpio yang nanggung. seakan YIMM ga berusaha memanjakan konsumen loyalnya…. flagship itu perlu loh bisa bikin butterfly effect 🙂
Untung segera diobati dengan kehadiran sigagah byson dan update Vixion . tapi apa itu cukup? menurut SF belum…dyondra.wordpress.com
YIMM masih perlu memperhatikan gerak-gerik Honda K18 yang berpotensi juga obrak-abrik pasar sport di Indonesia. belum lagi rencana 2013 sport paling jadulnya Honda Tiger juga bakal dirombak (kata bule Jepang yang sempet dikorek IWB, bakal pakai DOHC juga? generasi CBR250 kah ? ).
So… mbuhhh bingung.. enaknya gimana yamaha ini. Dari harga produknya rata-rata diatas pesaingnya,fitur juga kalah, power dan speed yang diagung-agungkan kalah sama irit dan fungsional ala Honda, flagship ga punya… Daya gedor YIMM bakal meningkat jika bisa memperbaiki beberapa item tersebut… kecuali sudah pasrah. YIMM…..! ditunggu terobosannya nih….!

39 thoughts on “Yamaha Mestinya Ketar-Ketir Dengan Keberanian Honda”

  1. ada komen fby di blog sebelah yg bunyinya gini:

    ” dgn old/npikson aja hondut kalang kabut, apalagi r15 v2,0 msk????

    kalu berpikir begini kapan r15v2.0 / r250 masuk????

    spt kasus fino jg sama:

    ” dgn mio lawas aja matik hondut kalang kabut, apalagi kalu fino msk?

    fakta = sekarang matik ymh yg kalang kabut

    1. honda dr dulu mang jagonya mtor,dr segi apapun tetap duluan.beda dgn yamaha,kadang menang sesaat tp lgsg jatuh lg.cpek jatuh bgun.honda tetap ga goyah

  2. kaki kaki kurus atau gembot ga masalah menurut ane, lagian faktanya kedepan ban cacing akan semakin di develope mengingat jumblah sumber daya alam yang berkurang, tapi dengan spek yang lebih imba, jadi jangan heran besok ban motor standart cacingan semua

    balik ketopik

    yamaha ga mungkin kalah gitu aja lah, honda emang nyerang dari segi mesin, tampilan mengantikan wajah old vixion, seakan ini motor adalah evolusi sebenarnya dari vixion,

    yup, dari atas kertas vixion lama kalah telak, kalo vixion baru? speek mesin belum jelas, jadi ga usah berandai andai, se nampol nampolnya ya speeknya palingan mepet CB,

    cuma 1 yang ga di punyain CB, yaitu sosok karismatic

    yup, cuma itu kekurangan CB, artinya yah, you know lah vixion bisa memberikan image naik vixion bagaikan rossi atau lorenzo, dan honda ga bisa pake pedrosa, kalopun mau nyerang pake brand ambasador (salah kah nulisnya), honda ga bisa pake sosok pembalap lah, kalo mau nyerang pake gay band aja, tapi jangan yang indonesia, yang asli kolera atau apa kek, kaya gay band super gay atau apa lah, yang membuat cewe bisa teriak dan teriak kalo liat sosok mereka, di jamin mau gait cewe CB pilihanya, yup, menyerang dengan sosok pembalap, honda ga bakalan menang, lagian selain pembalap yang merupakan bintang, yamaha uda takken kontrak sama bintang yang lain, yaitu bintang panas, apa ga gila tuh, naik vixion serasa ariel, dan bisa ngariel sama cewe cewe caem

      1. ah, FBH, FBY sama aja pemikiranya dangkal, satu penyembah fanatik, satu penyembah diam diam, semuanya munafik sih menurut ane

        selama masalah ban, gede kecil ga masalah lah, wong di disain pabrikan, asal kualitas ban, beban penampungan berat ban, sama speed toleransi ban memenuhi standart, ban ukuran apa aja nilainya sama bro,

      1. betul sob, tapi masa peneliti mau ajeg di 1 paten? ane rasa ga lah, justru yang di cari ukuran mini tapi kapasitas bisa mengantikan yang lalu, ibarat kata kalo yang kecil bisa kualifikasi, kenapa harus besar, contoh aja di memori penyimpanan yang makin kecil, ukuran smartphone yang makin tipis, cece motor kecil yang makin lama makin di riset, makin lama moto GP juga ga main di kelas 1000 cc, tapi mungkin di kelas 400 cc, atau bahkan cuma 150 cc, tapi powernya setara atau bahkan melebihi yang sekarang

        terus masalah ban, sumber daya ya makin berkurang, orang pasti riset, sekarang kaya moge, ppelek gede banget, tapi di timbang ringan kan bro? nah itu gunanya riset, demi efisiensitas dan kemajuan jaman,

        kalo masalha ban kecil sekarang mah, secara speed uda dapet, speed 160 traksi masih oke, tapi secara durabilitas, terus berkurangnya ukuran tapak saat menikung, itu yang masi selalu di riset sampe sekarang, kayanya bentuk anatomis ban entar juga berubah, bulat tapi ga membulat kaya sekaranbg, sekedar sharing aja sih mas bro, soalnya yah, tapak ban itu bukan masalah besar kecil, tapi masalah, mampu atau engak di aplikasikan ke dunia nyatam

        ga percaya? ban byson sama ban KRR beda loh bro, kalo ga percaya yang punya krr suru pake velg sama ban byson utuh2, di jamin tuh motor makin lebih limbung dari ban standartnya :p

  3. bakalan banyak cb150r pake ban cacing…ngapain jg kasih ban gede. liat trend v-xion ban cacing para alayers sasaran jelas para ABG yg lg doyan ngebut tapi ngk mau beli oli samping trus bisa kalahin new v-xion temenenya yg masih SOHC.

  4. saran ane (klo yimm mau) scorpio model’y dg fazer’y brazil pake mesin 225 atao yg 250 & full fairing’y kluarin (gengsi donk sponsor motor juara motogp),dsamping thun sport 250’y..jngan takut, di indonesia mah klo motor’y bagus pasti laku..

  5. Honda main di “try and error”.
    Street fire emang sepertinya bakalan moncer, tapi banyak juga “blunder” motor honda, misalnya: CS1, Revo matic, Tiger Series, NMP, CBR250, NewCBR150, PCX.. dll.

    Intinya, Honda berani gagal karena banyak modal.. Sedangkan Yamaha, berusaha memasarkan produk pas-pasan dengan marketing yang maksimal..

    Lha Suzuki? Ini perusahaan yang berani gagal dengan produk-produk yang kurang populer.. seperti berusaha bikin dunianya sendiri dan tidak mau dibandingkan dengan yang lain..

    Kawazaki? ..Gimana ya, kasih tau enggak yaa..? 😀

Leave a Reply

Your email address will not be published.