Tubeless, kenapa ga jadi standar motor baru CW

Motor ber Velg Racing/Velg CW(Casting Wheel) tentunya riskan rusak bagian bibirnya jika sering bongkar pasang ban luar… cocoknya buat velg CW ya ban tubeless.  Jadi ga sering bongkar pasang ban saat bocor. Beberapa kali SF mendengar kegalauan pembeli motor baru… mau ganti ban tubeless tapi sayang ban motornya masih gress dari dealer… disimpen rusak dijual juga drop harganya… (dianggap bekas). Beruntung beberapa motor sport baru sudah dilengkapi ban tubeless. Yang lain? Belum ada yang berani … :mrgreen: bisa ditebak alasannya takut harganya jadi lebih tinggi dibanding kompetitor 🙂
image

Jaman SF dulu sekolah mayoritas motor baru pakai velg jari-jari, motor bervelg CW sangat jarang. Yang punya motor Ber velg CW juga ragu pasang ban tubeless, selain karena jarang pilihannya, mahal, serta ga semua bengkel tambal ban punya alat tambalnya. Lah sekarang…? Kebalikannya bro.. 🙂
Di kantor SF dalam beberapa waktu terakhir berbondong-bondong banyak yang ganti ban tubetype jadi tubeless…. sepertinya makin banyak yang tau dan merasakan keunggulan ban tubeless. Tekanan angin lebih stabil,lebih tahan bocor,jika kena paku  angin ga langsung abis, modelnya lebih keren 🙂  , proses tambal ban jika kena paku ga perlu lepas dari velg dan prosesnya kilat, apalagi jika dilengkapi cairan anti bocor makin telak saja keunggulan ban tubeles dibanding ban tubetype (pakai ban dalam). Jadinya … aman deh dari potongan gaji/teguran gara-gara telat ngantor gara-gara ban bocor 🙂
image

Soooo…kenapa ga semua pabrikan berbondong-bondong memasang ban tubeless pada produknya yang memakai velg CW…

39 thoughts on “Tubeless, kenapa ga jadi standar motor baru CW”

  1. Sebenarnya dari sisi kenyamanan saat dikendarai ban tube type lebih enak loh, tapi kalau dari sisi praktis dan safety memang tubeless lebih mumpuni. Cuma sayang biarpun ban tubeless sudah populer di Jakarta yang populasinya seabrek masih jarang toko dan bengkel ban sepeda motor yang profesional.

    1. setuju bro, tapi ngisi angin tubetype lebih sering, tubeless 1-2 bln gak ngisi, cuma ya itu lebih keras, apa tubeless gw cap pahe ya?

  2. gak selamanya tubeless unggul,, coba lihat artikelnya mas rial hamzah OBI, bagaimana ia terlantar hanya karena ban tubelessnya sobek 2-3cm. untung aja dia anggota klub pulsar jadi masih bisa kontek teman, coba kalo biker biasa, bisa nangis tuh gara2 gak ada yg jual ban tubeless,,,sementara kalo masih ban tube type bisa lah ditambal walau sobek 3 cm untuk sementara, jangankan itu, cop pentil sobek aja masih banyak yg bisa dibetulin di desa-desa.

    1. Hahhh? Mahal amat bro.. batlax ukuran lebar buat ninja saya saja ga sampai segitu. Apalagi merk lokal. Selisihnya ban depan belakang dengan ukuran sama palingan 200rban.

      1. coba hitung yuk 😀 jadi penasaran aku hehehe..

        ban depan NMP tubeless irc uk. 80/100 = 270 ribu
        ban belakang NMP tubeless irc uk. 100/80 = 350 ribu
        total ban = 620 ribu

        velg enkei depan uk 1.85, ring 17, for tubeless = 770 ribu
        velg enkei Belakang uk 2.50, ring 17, for tubeless = 967 ribu
        total velg = 1.737 juta

        total ban dan velg tubeless = 2.357 juta

        koreksi klo salah 🙂

        1. Saya sih berpedoman semua velg cw bisa buat tubeless… karena sudah saya buktikan sendiri. So yang dihitung hanya harga ban. Harga tsb adalah harga eceran.. beda jika ahm beli dalam jumlah ribuan/puluhan ribu pasti jauh lebih murah… itu yang pertama. Belum lagi untuk upgrade motor non tubeless ke tubeless. Bukan berarti harga ban tubeless tinggal ditambahkan ke harga produk. Kurangkan dulu harga ban luar dan ban dalamnya. Proses produksi dan distribusi jika memakai tubeless juga lebih singkat (tubeless =2 item ban,tubety=2ban luar,2 bandalam )… so sangat tidak masuk akal jika menggunakan tubeless bakal selisih jutaan rupiah.

  3. Hati-hati jangan salah !!!
    Pelek CW tidak selalu dibuat untuk pakai ban tubeless, lihat dulu kalau memang untuk pemakaian ban tubeless, di bagian pelek ada tulisannya “FOR TUBELES” kalau tidak ada, walaupun CW tetap saja harus pakai ban dalam.
    Salam,
    bengkelsepedamotor

    1. Thx informasi tambahannya. Saya kurang ngerti teorinya sih.. tapi tiger saya dulunya pakai velg ori CW pakai ban tubeless bertahun2 ga masalah sempat ganti 2 x ban tubeless merk lokal trus baru ganti velk lokal sprint juga pake tubeless 2 x pergantian ga ada masalah yang timbul. Spin cw dirumah juga pakai ban tubeless yang ukurannya digendutin ga pernah timbul masalah. Perasaan ga ada tulisan for tubeless only… mungkin bisa dishare lebih lanjut motor cw mana saja yang ga bisa dipasang tubeless biar pengunjung lain bisa tau…

      1. Lekukan pelek bagian dalam “FOR TUBELESS” beda, jadi saat ban tubeless dipasang, ban akan meletup dan mengunci di bibir pelek, kalau pelek CW biasa profil bibir pelek tidak mengunci ban.
        Memang bisa tapi secara teknis tidak aman… hati-hati

        1. Sip..sip… trus pertanyaannya tipe velg cw standard motor pabrikan itu for tubeless atau tubetype ya? Terus terang saya sendiri ga pernah mendengar ada masalah pengguna motor cw dengan velg bawaan pabrik menggunakan ban tubeless. Yang ada pengguna velg cw aftermarket ninja 250 pecah velg… coba saya angkat masalah ini pada artikel khusus siapa tahu ada respon /share pengalaman dari pengguna tubeless lainnya

  4. tubeles disini kebanyakan softkompon. gak sampai setahun udah botak. mendingan pake tube tire standar pabrik rata2 bisa 2 tahun pemakaian.

    1. Ban bekas ninja 250 saya pasang di tiger sudah hampir 2 tahun kok masih tebal ya… tergantung tipenya si bro. Yang saya tau tipe ban lokal (yg diindonesiakan artinya cacing-x 🙂 ) memang cepet tipis dan licin waktu hujan. Klo battlax malah jual macem2 dari yang medium hard (bt45) medium soft (bt92) soft (bt90/bt003) cmiiw.

  5. Motorku jari2 tapi bannya tetep tubeless. Ban tube type pilihannya jelek + jadul, komponnya juga biasa2 aja.

    Ban tubeless kualitas oke murah kan banyak tuh, mulai dari FDR soft compound lumayan terjangkau 😀

Leave a Reply

Your email address will not be published.