Ukuran diameter beda depan belakang. Ndakk masyallllaahh… Malah enak

Modif ini pernah SF terapkan pada GL max tunggangan SF sewaktu SMA. Velg depan memakai produk aftermarket D.I.D. ukuran 17″ sedang yang belakang memakai Velg honda Tiger 18″ lengkap dengan bannya. (Fyi Velg ori GL max 125 ukuran 18″ depan belakang). Efek ganti velg depan dengan ukuran lebih kecil seperti menaikkan shock depan, jadinya GC sedikit lebih rendah. Enaknya lagi, lebih kecilnya lingkar roda depan bikin handling jadi jauh enteng dan lincah dibanding standarnya. Efek ga enaknya sih roda depan terasa lebih sensitif terhadap lubang, tapi bisa disiasati dengan penggantian ban setingkat lebih lebar dibanding orisinalnya.

image
Satu-satunya foto kenangan dengan GL max yang tersisa

Sedangkan upgrade velg belakang dengan diameter sama namun velg dan roda lebih lebar bikin stabil di jalan lurus. Jadi modif diatas cukup memberi keuntungan handling dan stabilitas meningkat. Tapi kalau dipraktekkan untuk velg CW bikin tongpes… lah kudu beli satu set, belum lagi jika ingin gambotin sektor belakang… kudu beli 2 set velg CW… :mrgreen: Makanya buat tiger SF cukup pakai 17″ depan -belakang tapi tapak lebar. Lagian velg lebar 18″ buat tiger emang ga ada yang jual

27 thoughts on “Ukuran diameter beda depan belakang. Ndakk masyallllaahh… Malah enak”

  1. Dulu juga waktu ganti velg Tiger begini, dicicil beli depannya dulu yang 17. Tahun depan uang terkumpul, baru buat belakang 😀

      1. Iya jari2, mau beli CW yang kualitas lumayan harganya lumayan juga. Terlebih waktu itu masih pelajar, jadi ya dicicil beli SW aja 😀

    1. Saya kapok mas bro.. intinya arm bawaan ga didesain untuk monoshock, rangka tengah sampai belakang juga ga didesain untuk menahan monoshock yang beratnya bertumpu ditengah. Jadi kalau niat pasang monoshock untuk jangka panjang ya perkuat atau ganti arm dan perkuat rangka tengah (kalau bisa dudukan atas ambil dari backbone tapi las2an kudu sangat kuat,) perkuat juga rangka belakang karena resiko mleyot untuk beban berat, trus shock juga harus berkualitas. Makanya GL tsb di akhir hayatnya saya balikin ke stereo shock

    1. Ha3… motor jadul.. sering jatuh… makanya jadi ga karuan modipnya. Lampu depan ancur sehingga ganti kaze,spedometer juga ancur ga kuat beli baru, apalagi mesinnya rontok ga karuan ha3… untung ada orang nekat yang beli motor itu dalam kondisi seadanya

  2. ga masalah n malah enak ini pendapat pribadi kan bos.. bkn krn hasil test pabrikan? jd klo tyt malah bermasalah unt orang lain ya sukurin aja ya..

    1. Lah iya lah .. saya kan bukan orang pabrikan. He3… ini murni share dari pengalaman pribadi… bertahun tahun saya mengaplikasikannya ga ada masalah yang timbul. Kecuali jika ban diganti cacingan ya bisa bikin masalah tuh

Leave a Reply

Your email address will not be published.